UEFA melarang Jerman menerangi Allianz Arena dengan lampu pelangi untuk pertandingan Euro 2020 di Hungaria

Badan pengatur utama sepak bola Eropa menolak permintaan untuk tim nasional karena “konteks politiknya”

UEFA pada hari Rabu memblokir rencana Jerman untuk menerangi bagian luar Allianz Arena dengan pencahayaan pelangi untuk pertemuan Euro 2020 mereka dengan Hongaria.

Ada tuduhan bahwa spanduk anti-LGBT + dipajang di Budapest pada awal turnamen, dan Hongaria baru saja mengesahkan undang-undang yang melarang sekolah menyiarkan konten yang dimaksudkan untuk mempromosikan homoseksualitas dan perubahan gender. .

Terlepas dari dukungan lokal di Jerman untuk menunjukkan solidaritas dengan orang-orang LGBT +, UEFA telah mengumumkan bahwa mereka akan melarang pencahayaan pelangi selama pertandingan Grup F untuk mempertahankan sikap netral terhadap masalah politik orang-orang LGBT +.

Pernyataan UEFA

“Rasisme, homofobia, seksisme, dan segala bentuk diskriminasi adalah noda di masyarakat kita – dan merupakan salah satu masalah terbesar yang dihadapi sepak bola saat ini,” kata pernyataan yang dikeluarkan oleh badan utama sepak bola Eropa.

“Perilaku diskriminatif telah merusak dua pertandingan itu sendiri dan, di luar stadion, wacana online seputar olahraga yang kami sukai.

“Namun, UEFA menurut undang-undangnya adalah organisasi yang netral secara politik dan agama. Mengingat konteks politik dari permintaan khusus ini – sebuah pesan yang ditujukan untuk keputusan yang diambil oleh parlemen nasional Hungaria – UEFA harus menolak permintaan ini.”

Apa lagi yang dikatakan?

Juru bicara DFB Jens Grittner telah memperingatkan bahwa UEFA dapat memblokir Jerman dari menunjukkan dukungan untuk komunitas LGBT + karena undang-undang stadionnya sebelum pengumuman akhir.

“UEFA menentukan desain stadion yang seragam,” kata Grittner Foto. “Dan ada alasan bagus untuk desain seragam stadion ini. Mungkin Anda tidak perlu memperbaiki lampu pada hari pertandingan Rabu.”

READ  Kerala: Setelah kolektor tes positif COVID, CM dan menteri melakukan isolasi sendiri

Pemerintah di Munich juga dipertimbangkan mengibarkan bendera pelangi di tempat lain di kota, terlepas dari keputusan akhir UEFA mengenai stadion.

Gelandang Jerman Leon Goretzka termasuk di antara banyak anggota tim nasionalnya yang mendukung simbolisme LGBT+ minggu ini.

“Akan sangat tidak masuk akal jika kami harus meminta maaf karena artinya sangat jelas,” kata Goretzka. “Sebagai dunia sepakbola, kami ingin memerangi rasisme dan homofobia melalui keragaman.”

Gelang terbaru terbaru

Situasi di Allianz Arena terjadi setelah UEFA awalnya membuka penyelidikan atas ban kapten Manuel Neuer yang ia kenakan ke Euro 2020.

Dibawah tekanan, badan pemerintahan telah menyerah dan membatalkan penyelidikan, menjelaskan bahwa “ban lengan telah dihargai sebagai simbol tim untuk keragaman dan karena itu untuk ‘tujuan baik’.”

Bacaan lebih lanjut

More from Casildo Jabbour
Mulai berani mempertanyakan Raja Thailand, pemuda ini menjadi sorotan semua halaman
BANGKOK, KOMPAS.com – Mempertanyakan kekuatan raja Thailand sampai sekarang tabu dan pelakunya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *