Sunseap jelajahi pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia

SINGAPURA: Perusahaan yang dipimpin oleh grup Singapura Sunseap telah menandatangani nota kesepahaman untuk mengembangkan sistem tenaga surya di pulau tetangga Riau di Indonesia untuk menyediakan listrik ke negara-kota, kata Sunseap.

Sistem yang berbeda akan memiliki kapasitas gabungan tujuh gigawatt-peak (GWp), kata Sunseap. Ini termasuk pembangkit listrik tenaga surya terapung 2,2 GWp yang diumumkan sebelumnya di Pulau Batam, yang merupakan bagian dari Kepulauan Riau di selatan Singapura.

Proyek ini akan membantu Singapura dan Indonesia memenuhi tujuan energi hijau mereka dan akan menjadi salah satu proyek energi bersih interkoneksi lintas batas terbesar di Asia Tenggara, kata Sunseap.

“Ditambah dengan beberapa sistem penyimpanan energi dengan overall lebih dari 12 gigawatt jam, ini bertujuan untuk menyediakan satu gigawatt (GW) energi rendah karbon yang bersih dan tidak terputus-putus untuk Singapura dan Indonesia,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa proyek tersebut berencana untuk mentransmisikan energi hijau. energi ke Singapura melalui kabel listrik bawah laut baru yang diusulkan.

Konsorsium tersebut bertujuan untuk memenuhi 20-25% dari target empat GW impor listrik rendah karbon pada tahun 2035 yang diumumkan Singapura pada hari Senin sebagai bagian dari rencana untuk mendiversifikasi pasokan dan memperkuat ketahanan energi. – Reuters

READ  Indonesia menargetkan lebih banyak kapasitas surya pada tahun 2030
Written By
More from Faisal Hadi
Valuasi telah diperbarui, temukan saham LQ45 yang menarik untuk dikumpulkan
GAMBAR. Seorang jurnalis sebuah stasiun televisi memberitakan evolusi harga saham di Bursa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *