Tidak semua budaya sama-sama memperhatikan orang asing – beginilah peringkat negara Anda

Apakah orang-orang dalam budaya Anda memperhatikan orang lain, bahkan jika mereka benar-benar asing?

Perhatian sosial berbeda dari perhatian individu dalam hal uang tidak terlibat – tidak ada imbalan untuk dipertimbangkan, meninggalkan karakteristik ramah dan membantu orang lain untuk diri mereka sendiri.

Kerjasama skala kecil dan berbiaya rendah – jenis yang penting untuk komunitas yang sehat – belum mendapat banyak perhatian ilmiah di masa lalu, tetapi sebuah studi baru membandingkan kesadaran sosial ini di 31 negara, menemukan bahwa ketika itu tentang mempertimbangkan orang lain, ada perbedaan yang signifikan.

“Dengan sedikit atau tanpa biaya materi, perhatian biasanya melibatkan tindakan kecil kepedulian atau kebaikan,” tulis para peneliti dalam cerita pendek mereka. makalah yang diterbitkan. “Meskipun cukup umum, kerja sama berbiaya rendah seperti itu hanya mendapat sedikit perhatian empiris.”

Menurut para peneliti, jenis perhatian terhadap orang lain ini harus dipertimbangkan dan dipelajari secara terpisah dari perilaku kita ketika ada biaya (apakah itu waktu, uang, atau usaha).

Tim melakukan serangkaian percobaan dengan 8.354 orang di 34 negara berbeda. Untuk menguji kesadaran sosial orang, mereka menggunakan pendekatan di mana peserta di depan layar diminta untuk memilih di antara item yang berbeda dengan nilai kecil, mengetahui bahwa orang lain yang tidak mereka kenal akan membuat pilihan dengan cara yang sama. .

Trik-nya? Tergantung pada item yang Anda pilih, Anda dapat mempengaruhi apakah orang berikutnya dapat membuat pilihan. Dengan memberi mereka kemungkinan dianggap lebih sadar sosial.

Misalnya, di salah satu opsi, peserta diperlihatkan dua apel hijau dan satu merah. Dengan mengambil apel hijau, sukarelawan dapat menunjukkan kesadaran sosial, memberi orang berikutnya pilihan apel merah Di mana hijau. Jika mereka telah memilih satu-satunya apel merah, mereka tidak memberikan pilihan kepada orang berikutnya.

READ  Info gempa: mag. Gempa 5.1 - Samudera Hindia, 90 km sebelah barat Meulaboh, Kabupaten Aceh Barat, Indonesia, Senin, 24 Mei 2021 pukul 22.05 (GMT +7)

Setiap peserta menjalani 24 percobaan ini dengan berbagai objek acak, memeriksa kebaikan bawaan mereka kepada orang asing. (Beberapa pilihan adalah “cek” di mana item semua sama atau memiliki pilihan yang sama. Ada juga tugas tambahan sebelum dan sesudah tes ini digunakan untuk validasi dan perbandingan.)

Contoh tugas pemilihan objek. (van Doesum dkk., PNAS, 2021)

Di antara peserta yang termasuk, di bagian atas bagan kesadaran adalah Jepang, Austria, Meksiko, Israel, Republik Ceko, Swiss, Belanda, Singapura, Spanyol, dan Jerman.

Di bagian bawah tabel adalah Argentina, Amerika Serikat, Kanada, Korea Selatan, Yunani, Hong Kong, Afrika Selatan, Turki, India dan – terakhir – Indonesia.

Sementara perbedaan kesadaran sosial antara beberapa negara cukup besar, para peneliti tidak ingin menilai negara tertentu atau mengatakan bahwa satu negara entah bagaimana ‘lebih baik’ daripada yang lain dalam hal mempertimbangkan perspektif dari negara lain – dalam hal ini orang asing yang tidak dikenal .

“Kami tidak melampirkan penilaian nilai pada hasil penelitian”, kata psikolog Niels van Doesum dari Universitas Leiden di Belanda. “Intinya ada perbedaan. Ini yang kita harapkan, tapi belum terbukti secara ilmiah.”

meja sosialTabel negara, dengan kesadaran sosial di sebelah kanan. (van Doesum dkk., PNAS 2021)

Penjelasan untuk perbedaan ini dapat mencakup tingkat kepercayaan masyarakat terhadap orang luar, tingkat pendidikan, kemakmuran ekonomi (atau ketiadaan), atau prevalensi nilai-nilai agama – tetapi studi lebih lanjut akan diperlukan untuk lebih memahami.

Para peneliti berharap studi psikologis seperti ini akan memperdalam pemahaman kita tentang bagaimana kita memperlakukan orang asing – tidak hanya memetik apel dari mangkuk, tetapi juga masalah yang lebih besar seperti imigrasi dan diplomasi.

READ  Info Gempa: Light mag. 4.1 gempa

Satu korelasi yang ditemukan tim adalah hubungan antara kesadaran sosial yang lebih besar dan kepedulian yang lebih besar terhadap perlindungan lingkungan di suatu negara – meskipun, dengan sendirinya, hasilnya tidak cukup untuk menunjukkan bahwa yang satu menyebabkan yang lain.

“Apa sebenarnya hubungan ini masih harus diselidiki”, kata van Dosum. “Penelitian kami tidak mengatakan apa-apa tentang ini.”

Penelitian ini dipublikasikan di PNAS.

Written By
More from Faisal Hadi
BRI kerahkan kapal untuk melakukan vaksinasi di Kepulauan Maluku – Informial
Informasi (The Jakarta Submit) Jakarta Jum 9 Juli 2021 2021-07-09 22:16 c78papa32e3af0945bdb46490a81d2a0d...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *