Tim WHO Di Cina Minggu Depan Untuk Menyelidiki Virus Coronavirus

WHO melaporkan bahwa pihak berwenang Cina telah menentukan bahwa wabah tersebut disebabkan oleh coronavirus.

New Delhi:

Di tengah kekhawatiran global bahwa China menunda memberikan informasi mengenai wabah coronavirus yang baru, tim WHO (Organisasi Kesehatan Dunia) akan mengunjungi negara itu minggu depan untuk menyelidiki asal-usul virus dan penyebarannya ke manusia.

Kunjungan itu akan berlangsung lebih dari enam bulan setelah Kantor Negara WHO di China mengambil pernyataan dari Komisi Kesehatan Kota Wuhan tentang kasus-kasus ‘pneumonia virus’. Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus berbicara pada Januari tentang kesepakatan dengan China untuk mengirim tim pakar internasional “sesegera mungkin” untuk bekerja meningkatkan pemahaman tentang wabah tersebut.

COVID-19 telah membunuh lebih dari 500.000 orang di dunia dan kasus dan kematian meningkat dari hari ke hari.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan ANI, Dr Soumya Swaminathan, Kepala Ilmuwan, WHO mengatakan bahwa “penyelidikan menyeluruh” perlu dilakukan untuk mengetahui asal usul virus.

Dia mengatakan bahwa WHO telah bekerja dengan pemerintah China untuk kunjungan tersebut. “Sebuah tim akan ke Cina minggu depan untuk menyelidiki asal-usul virus,” kata Dr Soumya Swaminathan kepada ANI.

“Apa yang dibutuhkan sekarang adalah penyelidikan yang baik sebelum Desember untuk mencari tahu di mana dan bagaimana ia melompat dari hewan ke manusia. Apakah ada hewan antara atau tidak atau langsung melompat dari kelelawar ke manusia yang juga mungkin? Kelelawar telah terlibat dalam penyakit virus lainnya – Nipah misalnya. Mungkin saja itu datang langsung. Ada juga kemungkinan ada hewan seperti perantara dalam kasus SARS. Penyelidikan menyeluruh masih perlu dilakukan, “katanya.

Dr Soumya Swaminathan mengatakan bahwa pemerintah Cina telah melaporkan wabah “kasus pneumonia khas” dari Wuhan pada 31 Desember.

READ  Apa keunggulan vaksin Moderna dibandingkan dengan vaksin BioNtech?

“Kantor negara WHO kami di China mengambilnya dan pada 1 Januari, WHO mengaktifkan mekanisme internasionalnya yang kami lakukan sebagai bagian dari peraturan kesehatan internasional setiap kali ada sinyal baru yang dilaporkan. Ini disampaikan kepada semua orang sehingga seluruh dunia tahu tentang hal itu. ,” dia berkata.

Dr Soumya Swaminathan mengatakan bahwa urutan menunjukkan bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 sangat mirip dengan virus kelelawar.

“Kami tidak tahu lebih dari itu dalam arti di mana dan bagaimana itu berasal. Kami tahu dari urutan virus bahwa itu sangat mirip dengan virus kelelawar. Banyak penelitian telah dilakukan di Asia Tenggara untuk menunjukkan bahwa kelelawar memiliki banyak coronavirus. Ada lebih dari 500 jenis coronavirus. Ada juga penelitian sebelumnya yang menunjukkan bahwa populasi yang tinggal di China selatan dan bahkan di negara-negara Asia Tenggara lainnya memiliki antibodi terhadap coronavirus, “katanya.

Pandemi telah berkembang menjadi lebih dari 10 juta kasus dan telah menyebabkan lebih dari 500.000 kematian di seluruh dunia.

Direktur Jenderal WHO telah berbicara pada 29 Januari tentang perjanjiannya dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping bahwa organisasi itu akan memimpin tim pakar internasional ke China “sesegera mungkin” untuk bekerja dengan pemerintah dalam meningkatkan pemahaman tentang wabah dan untuk memandu upaya respons global.

Pada 31 Desember tahun lalu, Kantor Negara WHO di China mengambil pernyataan media oleh Komisi Kesehatan Kotamadya Wuhan dari situs web mereka tentang kasus-kasus ‘pneumonia virus’ di Wuhan. Hari berikutnya, WHO meminta informasi tentang gugus kasus pneumonia atipikal yang dilaporkan di Wuhan dari pihak berwenang China.

WHO melaporkan pada 9 Januari bahwa pihak berwenang Cina telah menentukan bahwa wabah tersebut disebabkan oleh virus corona baru. Organisasi itu mengatakan pada 11 Februari bahwa penyakit yang disebabkan oleh coronavirus baru itu akan dinamai COVID-19.

READ  DJ LeMahieu berbunyi ketika Yankees mendominasi Orioles lagi

Ada laporan tentang China yang menunda informasi dan peringatan mengenai virus corona baru yang bisa membantu dalam penyebarannya di hari-hari awal.

Written By
More from Suede Nazar

Cameron Champ pemain PGA Tour kedua yang memiliki coronavirus

CROMWELL, Conn. – Pemain PGA Tour kedua dites positif COVID-19 ketika Cameron...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *