Mantan Knick Marshall Plumlee mengambil keterampilan dari pengadilan ke Angkatan Darat

Mantan Knick Marshall Plumlee mengambil keterampilan dari pengadilan ke Angkatan Darat

Seolah-olah Plumlees membuat titik untuk tidak berdiri terpisah.

Marshall, Mason, dan Miles adalah tetangga dalam buku-buku bayi. Ketiga bersaudara ini dipisahkan oleh kurang dari empat tahun. Masing-masing berdiri setidaknya 6 kaki-10. Masing-masing dimainkan di Duke. Masing-masing mencapai NBA.

Tetapi ketika masing-masing menelepon ke Indiana, putra bungsu dan tertinggi Plumlees terdengar tidak seperti saudara-saudaranya.

“Mereka akan bertanya, ‘Hei sayang, apa yang kamu lakukan hari ini?’ Dan aku memberi tahu mereka tentang meledakkan sesuatu atau melompat keluar dari pesawat terbang atau terbang dengan helikopter,” kata Marshall Plumlee. “Kedengarannya dunia lain bagi sebuah keluarga yang hanya tahu basket.”

Olahraga telah memantul melalui garis keturunan mereka, dimulai dengan kakek Plumlee, Albert “Bud” Schultz, yang bermain di Michigan Tech. Sepasang paman juga bermain basket kampus. Begitu juga ayahnya, “Perky” (Tennessee Tech), dan ibunya, Leslie (Purdue), yang bertemu sebagai penasihat di sebuah kamp basket.

Miles menghabiskan tujuh musim di NBA dan bergabung dengan liga Australia pada Januari. Mason, sekarang dengan Denver Nuggets, berada di tahun ketujuh di NBA. Marshall, yang memenangkan kejuaraan nasional bersama Setan Biru dan bermain dengan Knicks and Bucks, belum pernah menjadi tim professional dalam hampir dua tahun.

Sersan Staf Towk, Letnan Marshall Plumlee, Sersan Staf. Lewis dan Sersan Staf. Nicholas, dari kiri, berpose setelah latihan di Yakima Training Facility di negara bagian Washington.
Sersan Staf Towk, Letnan Marshall Plumlee, Sersan Staf. Lewis dan Sersan Staf. Nicholas, dari kiri, berpose setelah latihan di Yakima Schooling Facility di Washington.Prajurit Noah Baldwin

Dia berjalan menjauh dari mimpi untuk memenuhi yang lain, sebagai pemimpin pleton di Angkatan Darat A.S., yang ditempatkan di Fort Lewis di Washington.

“Mereka sangat mendukung dan diterima,” Hei, Marshall adalah pribadinya sendiri dengan gairah pribadinya sendiri. Kebetulan Marshall tidak hanya bergairah tentang bola basket, tetapi bergairah tentang Angkatan Darat dan tentang pelayanan, ‘”kata Plumlee tentang saudara-saudaranya. “Mereka mungkin pemandu sorak terbesar saya di tim baru ini. … Butuh waktu bagi semua orang untuk memanaskan gagasan itu karena kami adalah keluarga bola basket dan hanya itu yang kami ketahui. Tetapi melihat betapa bahagianya saya, melihat betapa saya telah meningkat sebagai seorang pribadi, mereka tahu saya persis di mana saya seharusnya berada. “

READ  SS Rajamouli dan keluarganya dinyatakan negatif COVID-19 setelah 2 minggu karantina

Karier militer pertama kali dipicu oleh kecintaan terhadap kelas sejarah dan film perang. Di sekolah menengah, Plumlee dibimbing oleh Jenderal Robert Brown, yang bermain di bawah pimpinan Mike Krzyzewski di Military.

Marshall Plumlee pergi ke keranjang melawan Clippers pada Maret 2017.
Marshall Plumlee pergi ke keranjang melawan Clippers pada Maret 2017.Getty Photographs

Kemudian, ia bergabung dengan saudara-saudaranya di Duke, menjadi pemain pertama Krzyzewski dalam tiga dekade lebih di Durham yang juga berpartisipasi dalam ROTC (Corps Pelatihan Petugas Cadangan).

“Hampir seperti takdir. Pelatih K, saya berpendapat tidak ada orang yang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang dunia basket dan dunia Angkatan Darat secara bersamaan, melatih saya sebagai pemain bola basket dan seperti seorang perwira Angkatan Darat masa depan, ”kata Plumlee. “Apa yang benar-benar keren adalah bagaimana saya merasa keduanya telah saling membantu. Saya mulai memperhatikannya dengan lebih memperhatikan Pelatih K memimpin, semua disiplin, semua pelajaran kepemimpinan yang ditanamkan dalam dirinya dari Angkatan Darat, saya berkata, “Hei, saya menginginkan itu dalam hidup saya.”

Plumlee ditandatangani oleh Knicks sebagai agen free of charge yang tidak memiliki kontrak pada tahun 2016 dan muncul dalam 21 pertandingan sebagai pemula, saat bertugas di New York Countrywide Guard. Setelah delapan pertandingan lainnya dengan Bucks dan beberapa perhentian G-League, ia menyerah untuk selamanya.

Marshall Plumlee menembakkan M4 Carbine-nya saat kualifikasi senjata.
Marshall Plumlee menembakkan M4 Carbine-nya saat kualifikasi senjata.Prajurit Noah Baldwin

“Setiap kali saya bertugas di Garda Nasional, itu adalah perasaan yang hebat. Tidak pernah terasa seperti pekerjaan, ”kata Plumlee. “Saya terus merasa gatal dan ingin melayani dalam kapasitas yang berbeda. Ini benar-benar Pelatih K, saya memanggilnya dan dia mendorong saya untuk mengejar tugas aktif. Sarannya adalah, “Kamu tidak selalu memiliki lompatan tembakan yang bagus dan kamu tidak selalu menggiring bola dengan baik, tetapi kamu memiliki hati yang sangat baik,” dan dia mendorong saya untuk mengikuti kata hati saya. Saya menyukai pengalaman NBA, tetapi nyali saya mengatakan bahwa saya pikir akan lebih keren untuk terus menjadi bagian dari sesuatu yang lebih besar dari diri saya.

READ  Siapa yang bernyanyi untuk Rachel McAdams di Eurovision? Temui Molly Sanden
Letnan Marshall Plumlee dan Sersan Pose Worsham dengan tongkat peledak C4.
Letnan Marshall Plumlee dan Sersan Pose Worsham dengan tongkat peledak C4.Prajurit Noah Baldwin

“Rasanya tidak seperti apa-atau apa. Rasanya seperti keduanya karena ada banyak akumulasi antara keduanya. Garis di antara keduanya telah kabur dalam banyak hal. ”

Pada 2019, Plumlee mendaftar ke Sekolah Ranger di Fort Benning di Ga. Tujuan dari pelatihan dua bulan yang melelahkan ini adalah untuk bergabung dengan salah satu unit militer major dunia, yang digunakan dalam misi yang sulit dan berbahaya, terlibat dalam pertempuran jarak dekat dan pertempuran langsung. Pelamar berlatih di udara, di pegunungan, di rawa-rawa, dalam pertempuran yang tampaknya tidak pernah berakhir dengan kelelahan mental dan fisik.

“Saya kira tidak ada persamaan dengan Ranger College. Ini adalah pengalaman yang sepenuhnya unik. Mereka benar-benar menantang ketangguhan Anda, ”kata Plumlee. “Itu memberi saya pandangan brutal di cermin tentang apa yang saya kuasai dan apa yang saya butuhkan untuk menjadi lebih baik. Itu benar-benar membantu membangun karakter Anda sebagai seorang prajurit. ”

Plumlee menghadapi tantangan unik sebagai seorang prajurit 7 kaki, ketika meringkuk di dalam kendaraan dan melompat keluar dari pesawat. Dia menghadapi risiko yang melekat dan tidak perlu, sebagai 27 tahun yang bisa financial institution setidaknya enam digit gaji tahunan untuk bermain activity.

“Saya merasa percaya diri. Saya merasa aman. Saya merasa siap bahwa kita memiliki rencana serangan yang bagus untuk segala jenis kesulitan yang akan terjadi, ”kata Plumlee. “Aku tidak merasakan bahaya.”

Dia tidak merasakan apa pun kecuali kepastian dengan keputusannya.

“Orang-orang sering bertanya apakah saya merindukan NBA sekarang, tetapi di Angkatan Darat, saya merasa seperti mendapatkan perasaan yang sama setiap hari,” kata Plumlee. “Saya bagian dari tim dengan orang-orang dari berbagai latar belakang dan kami datang bersama untuk misi bersama.

READ  Gelombang besar di Australia menarik para peselancar ketika para pengunjung pantai mulai berlari

“Saya menyukai analogi ini,‘ Saya akan menanam banyak pohon yang tidak akan pernah saya lihat tumbuh. ’Ini perasaan yang sangat keren.”

More from Casildo Jabbour

Wabah Coronavirus memicu sindrom patah hati di antara orang-orang, studi baru menemukan

Gambar RepresentasionalPixabay Virus corona baru yang berasal dari Wuhan mendatangkan malapetaka di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *