Pembaruan langsung: ledakan Beirut

Pembaruan langsung: ledakan Beirut
Presiden Prancis Emmanuel Macron, dengan kemeja putih, menyambut orang pada 6 Agustus ketika ia mengunjungi lingkungan Gemmayzeh di Beirut. AFP / Getty Photos

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan “bantuan tanpa syarat adalah prioritas” setelah ledakan Beirut yang menghancurkan, tetapi juga memperingatkan bahwa kecuali reformasi dilaksanakan, “Libanon akan terus tenggelam.”

Macron mendarat di ibukota Lebanon pada hari Kamis dan disambut oleh Presiden Michel Aoun.

Berbicara tak lama setelah kedatangannya, Macron menekankan bahwa perlu ada perang melawan korupsi di sektor energi negara dan kontrak publik.

Para pejabat menyalahkan ledakan dahsyat itu terhadap 2.750 metrik ton amonium nitrat yang disimpan dengan buruk.

Ada kemarahan publik yang meningkat di Libanon di kelas politik atas wahyu bahwa ledakan itu mungkin terkait dengan kelalaian pemerintah.

Macron menambahkan bahwa pemerintah Libanon memiliki “tanggung jawab historis” dalam krisis saat ini.

Ini adalah krisis politik, ethical, ekonomi dan keuangan yang korban pertamanya adalah penduduk Lebanon, “katanya.

Prancis telah mengirim paket bantuan ke Libanon yang mencakup dua pesawat militer, 55 personel, 15 ton peralatan, dan sebuah klinik keliling yang mampu merawat 500 orang yang terluka.

Satu warganegara Prancis tewas dalam ledakan itu dan 24 lainnya cedera, Menteri Muda Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Baptiste Lemoyne mengatakan kepada radio France Inter, Kamis.

READ  Trump memberikan dukungan bagi Microsoft untuk mengakuisisi TikTok
More from Casildo Jabbour

China mengumumkan sanksi pembalasan terhadap pejabat AS atas tindakan Xinjiang

Jurubicara kementerian luar negeri China Hua Chunying mengungkapkan sanksi baru itu pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *