TNC Predator menguasai Liga Predator Asia-Pasifik

MANILA – TNC Predator memenangkan gelar Divisi 2 Defence of the Ancients (DOTA) Divisi 2 Asia-Pasifik 2021 setelah mengalahkan rekan senegaranya Filipina Neon Esports di final, 2-0, pada Minggu malam.

Di balik permainan brilian offlaner Jun Kanehara sebagai Bloodseeker di kedua pertandingan, konsistensi Kim Villafuerte sebagai pembawa keras dan “permainan level berikutnya” dari Armel Tabios bermain Bristleback di jalur tengah di Game 2 Dengan beberapa keterampilan permainan dari Kapten Marvin Rushton dengan Musim Dinginnya Wyvern, TNC Predator menyapu Neon dalam tiga final terbaik, yang dimainkan di DOTA 2 patch 7.29 baru yang dirilis hari ini.

Mas nakapag-menyesuaikan kami dari mereka (Kami menyesuaikan lebih baik dari mereka), ”kata pemain pendukung Tims Randrup setelah seri.

TNC Predator membalas kekalahan semifinal upper fork mereka dari Neon dalam prosesnya bahkan saat yang pertama harus mengalahkan Boom Esports dari Indonesia di final lower fork pada hari Minggu sebelumnya.

Musim berikutnya untuk ketiga tim ini adalah DOTA Pro Circuit (DPC) Musim 2 karena mereka ingin mengumpulkan lebih banyak poin untuk lolos ke The International (TI) 10 di Stockholm.

Neon saat ini duduk di urutan kelima dalam tabel DPC dengan 600 poin, sedangkan TNC Predator di urutan ke-24 dengan 72,25.

Hanya 12 tim teratas setelah musim DPC yang akan mendapatkan kualifikasi langsung untuk TI10 dengan enam tempat lagi akan ditentukan di kualifikasi regional.

Di divisi PlayerUnknown’s Battlegrounds (PUBG), tim Indonesia Eagle 365 keluar sebagai juara setelah mengalahkan 15 tim lain di kawasan Asia-Pasifik.

Eagle 365 mencetak total 125 poin setelah 12 putaran permainan, jauh di atas tempat kedua Cerberus dari Vietnam, yang mencetak 104.

READ  Unggulan teratas Axelsen dan Marín memenangkan pertandingan pembukaan di final Tur Dunia BWF

Eagle 365 memenangkan putaran terbanyak dengan tiga putaran.

“Kami tidak menyangka menjadi juara, dan kami sangat senang karenanya,” kata juragan Jaka Saputra.

Tim N1, juga dari Vietnam, berada di urutan ketiga dengan 97 poin.

Tim Filipina ArkAngel Predator, yang masuk No 2 pada hari Minggu, berjuang dalam dua putaran terakhir dan turun ke posisi keenam dengan 91 poin, bahkan memungkinkan klub Indonesia Victim Rise dan kuartet Thailand Sharper White untuk berkumpul bersama. Naik ke tempat keempat setelah finis. dengan 92. (PNA)

More from Benincasa Samara
Sonny Boy Episode 4 Tanggal Rilis, Tonton Dub Bahasa Inggris Online, Spoiler
‘Sonny Boy’ adalah anime misteri sci-fi isekai yang menceritakan kisah 36 siswa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *