Toko perbaikan sepatu NYC yang selamat 9/11 mengalahkan COVID-19

Toko perbaikan sepatu NYC yang selamat 9/11 mengalahkan COVID-19

Asimenia Polychronakis bertekad untuk membuka kembali Perbaikan Sepatu Minas pada bulan Juni, peringatan ke-50 dari bisnis almarhum ayahnya.

Sebelum pandemi, putri yang setia, 37, merencanakan penghormatan yang pantas untuk ayahnya, Minas, seorang imigran dari Yunani, yang menjadi terkenal secara internasional setelah 11 September ketika tokonya dihancurkan di Environment Trade Centre. Kisahnya diceritakan dalam banyak artikel yang sekarang terpampang di dinding bisnis yang direlokasi di 63 Wall Road.

Dia berharap untuk merayakan dengan beberapa kehebohan dan promosi khusus, seperti penyemir sepatu seharga 75 sen – biaya pada tahun 1970.

Sebagai gantinya, Polychronakis diam-diam membuka pintu pada 15 Juni meskipun jalan-jalan dan gedung perkantoran yang kosong di Distrik Keuangan.

Belum ada penyemir sepatu yang bertugas, karena “tidak ada yang berpakaian” dan terlalu sedikit orang yang kembali ke kantor mereka, katanya.

Tetapi melihat pelanggan lamanya telah menjadi salah satu tempat paling terang di hari barunya.

Bianca Alexis telah menjadi pelindung selama 10 tahun, pertama kali berteman dengan Minas, dengan siapa ia berdiskusi tentang memasak dan politik.

“Luar biasa melihat mereka terbuka lagi,” kata Alexis, seraya menambahkan bahwa dia membawa sepasang sepatu putih yang perlu dicat ulang.

Lalu ada dokter Prancis, seorang pelanggan selama 15 tahun, yang datang dengan 14 pasang sepatu pada hari-hari pertama setelah toko dibuka kembali.

“Selama bertahun-tahun dia datang, saya belum pernah melihatnya membawa sepatu yang sama dua kali,” kata Polychronakis.

Namun, masa-masa sulit: Pendapatan turun, dia memperkirakan, sebesar 90 persen dari tahun lalu, dan musim panas sudah merupakan musim yang lambat untuk perbaikan sepatu.

Dia telah mengajukan pinjaman PPP senilai $ 40.000 untuk membawa kembali lima karyawannya untuk pekerjaan penuh waktu dan untuk membantu tagihan.

READ  Pengantin Baru Rana Daggubati Dan Miheeka Bajaj Melakukan Puja Di Rumah. Lihat Pic

Kecepatan hiruk pikuk Polychronakis digunakan untuk – enam hari kerja minggu, beberapa malam dihabiskan bekerja sampai jam 3 pagi – telah digulung kembali menjadi lima hari seminggu, 10 pagi hingga 5 malam, untuk saat ini.

Asimenia Polychronakis
Asimenia PolychronakisAnnie Wermiel / NY Write-up

Keputusan terberat yang harus diambilnya adalah menutup toko kedua, Omega Repair, yang terletak satu blok jauhnya, pada 30 Juni.

Dia mengatakan ada satu sisi negatifnya: “Saya pensiun ibu saya, yang berusia 65 tahun [and managed Omega]. Saya ingin dia bisa tenang. “

Melihat sekeliling Minas, Polychronakis bertanya-tanya tentang sepatu yang tidak diklaim – lebih dari 100 pasang – di rak-rakya dan apakah ada di antara mereka yang merupakan pelanggan yang telah meninggal karena virus atau telah kehilangan pekerjaan “dan tidak memikirkan sepatu dan tas mereka. ”

Selama tiga bulan toko ditutup, hanya 10 pelanggan menelepon untuk mengambil sepatu yang mereka tinggalkan di toko pada bulan Maret.

Tetapi ada tanda-tanda yang membesarkan hati. Beberapa pelanggan mengirimkan sepatu untuk perbaikan selama penguncian, yang lain membawa sepotong kecil furnitur kulit untuk dijahit, dan penduduk setempat yang membutuhkannya benar-benar membutuhkannya. Dia menyebut seorang pengacara yang kantornya dibuka kembali di dekatnya, dan dia berhenti untuk menyelesaikan sepatu.

“Aku masih berusaha untuk bersikap optimis dan sabar,” kata Polychronakis. “Saya bisa mendengar suara ayah saya di kepala saya mengatakan kepada saya untuk tetap percaya.”

More from Casildo Jabbour

“The Arms You Raise In Adore adalah Kekuatanku:” Amitabh Bachchan, COVID-19 Positive, Menulis Untuk Penggemarnya

Amitabh Bachchan membagikan gambar ini. (kesopanan: amitabhbachchan ) Highlight Major B memposting...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *