Trump mengatakan orang Amerika harus belajar bahasa Mandarin jika Biden menang tetapi menawarkan sedikit kecaman terhadap Beijing

Konferensi pers virus korona yang sangat tidak akurat Donald Trump: 34 baris terliar

“China akan memiliki Amerika Serikat jika pemilihan ini dikalahkan oleh Donald Trump,” kata Trump, merujuk pada dirinya sebagai orang ketiga, kepada pembawa acara radio konservatif Hugh Hewitt. “Jika saya tidak memenangkan pemilu, China akan memiliki Amerika Serikat. Anda harus belajar berbicara bahasa China, Anda ingin tahu yang sebenarnya.”

Trump menyalahkan China karena gagal menahan penyebaran virus korona dan menyembunyikan informasi tentang penyakit tersebut pada tahap awal. Dia mengatakan hubungannya yang dulu akrab dengan Presiden China Xi Jinping telah memburuk. Dan pemerintahannya telah mengambil serangkaian tindakan yang telah meningkatkan ketegangan dengan Beijing, termasuk minggu ini dengan kunjungan paling terkenal oleh seorang pejabat Amerika ke Taiwan dalam beberapa dekade.

Namun bahkan ketika pemerintah meningkatkan tekanan, Trump sendiri telah menolak beberapa kali untuk mengutuk beberapa langkah paling provokatif China.

Ditekan dalam wawancara yang sama pada hari Selasa tentang klaim yang dibuat oleh mantan penasihat keamanan nasionalnya baru-baru ini – bahwa Trump mengatakan kepada Xi untuk melanjutkan dengan menahan orang Uighur di kamp-kamp di China barat – Trump memilih untuk tidak mengutuk penindasan tersebut.

Sebaliknya, dia menawarkan penolakan sepintas atas klaim John Bolton sambil mencemarkan mantan ajudannya.

“Siapa yang akan mengatakan hal seperti itu? Dia mengada-ada. Dia mengarang segalanya,” kata Trump. “John Bolton adalah orang yang sakit. Dan John, dan dia bukan orang yang pintar.”

Dalam bukunya, Bolton menulis Trump membahas kamp penahanan yang dibangun oleh pemerintah China untuk Uyghur di China barat saat makan malam di G20 tahun lalu.

“Dengan hanya hadirnya penerjemah, Xi telah menjelaskan kepada Trump mengapa pada dasarnya dia membangun kamp konsentrasi di Xinjiang. Menurut penerjemah kami, Trump mengatakan bahwa Xi harus melanjutkan pembangunan kamp, ​​yang menurut Trump adalah hal yang tepat untuk dilakukan,” Bolton menulis.

READ  Seorang pria sehat berusia 30 tahun pergi ke bar yang ramai. Dia berakhir di rumah sakit dengan tabung pernapasan

Departemen Luar Negeri AS memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang Uyghur, etnis Kazakh, Kyrgyzstan, dan anggota kelompok minoritas Muslim lainnya telah ditahan oleh pemerintah China di kamp-kamp interniran, di mana mereka dilaporkan “mengalami penyiksaan, perlakuan kejam dan tidak manusiawi seperti fisik. dan pelecehan seksual, kerja paksa dan kematian. ”

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menyebut tindakan Beijing di Xinjiang “noda abad ini”.

Namun Trump telah menyuarakan sedikit keprihatinan publik tentang tindakan tersebut, dan mengatakan dalam sebuah wawancara awal bulan ini bahwa dia menahan sanksi terhadap China karena dia sedang merundingkan kesepakatan perdagangan.

Demikian pula, selama panggilan telepon pribadi musim panas lalu dengan Xi, Trump berjanji bahwa AS akan tetap diam pada protes pro-demokrasi di Hong Kong sementara pembicaraan perdagangan berlanjut, dua sumber yang mengetahui panggilan itu mengatakan kepada CNN tahun lalu.

Tanggapan paralel Trump terhadap penindasan etnis dan protes Hong Kong menggambarkan dinamika yang sedang berlangsung saat ia bekerja untuk menggambarkan Biden sebagai negosiator yang tidak layak. Bahkan ketika dia berusaha untuk memproyeksikan ketangguhan, Trump memiliki sejarah memuji Xi dan tetap berharap dapat menyelamatkan kesepakatan perdagangan China yang tetap menjadi pencapaian kebijakan luar negerinya.

Dalam wawancara radio lainnya pada hari Selasa, Trump tampak lebih fokus pada potensi kenaikan Amerika Serikat terhadap tindakan keras politik di Hong Kong, yang telah dikecam oleh pemerintahnya.

“Selama bertahun-tahun Hong Kong menghasilkan banyak uang yang bisa kami hasilkan yang bisa kami hasilkan di Bursa Efek New York dan bursa hebat kami,” katanya kepada Clay Travis di Fox Sports Radio, menambahkan kemudian: “Kami memberi insentif luar biasa yang menghabiskan banyak uang untuk menjaga Hong Kong tetap bertahan dan terus berjalan, dan sekarang apa yang telah kami lakukan, saya telah mengakhiri semuanya, saya telah mengakhiri semua itu. Tidak ada insentif apa pun. Kami tidak mengirimkan uang melalui insentif kembali turun, kami akan menghasilkan lebih banyak uang karena mereka tidak akan kompetitif. “

READ  Kanye West membuka tentang istri Kim Kardashian, suara hitam, dan menunda pemilihan presiden ke 2024

Trump mengatakan geografi Hong Kong – yang terletak sebagian di sebuah pulau di lepas daratan China – mempersulit tantangan otoritas China.

“Lihatlah peta, itu melekat pada China. Jadi agak sulit dari sudut pandang tertentu, tetapi kami akan melakukannya dengan sangat baik dengan tidak memiliki pesaing yang baik, saya kira itu akan menjadi pesaing tetapi dalam skala yang jauh lebih kecil ,” dia berkata.

Pernyataan Trump muncul di tengah sikap yang semakin keras yang diadopsi pemerintahannya sendiri terhadap China.

Pekan lalu, AS memberi sanksi kepada Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam serta 10 pejabat China dan Hong Kong lainnya atas peran mereka dalam tindakan keras terhadap kebebasan politik di wilayah tersebut. Itu terjadi setelah Trump mencabut status khusus perdagangan Hong Kong pada Mei.

Juga minggu lalu, pemerintah memulai proposal yang akan menghapus perusahaan China dari bursa saham AS. Dan Trump mengambil langkah untuk melarang TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan China, dari Amerika Serikat.

Pemerintah juga telah menutup konsulat China di Houston, memperkuat posisinya di Laut China Selatan, dan berupaya membujuk sekutu untuk tidak mengizinkan raksasa seluler China Huawei masuk ke jaringan 5G mereka.

Dan minggu ini, Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS Alex Azar mengunjungi Taiwan dan bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen, pertemuan tingkat tertinggi antara Washington dan pulau berpemerintahan sendiri dalam beberapa dekade. Kunjungan tersebut dikecam oleh Beijing, yang menganggap Taiwan sebagai wilayah kekuasaan Tiongkok.

Namun meskipun hubungan AS-China tenggelam ke posisi terendah dalam sejarah, Trump sendiri telah menolak untuk berbicara dengan tegas tentang pelanggaran hak asasi manusia. Sebaliknya, dia memusatkan perhatiannya pada tindakan China terhadap virus korona, yang menurutnya telah menyebabkan hubungannya dengan Xi menderita.

READ  Mengapa perusahaan terbesar Lembah Silikon berinvestasi miliaran di India

“Saya memiliki hubungan yang sangat baik dengan Presiden Xi. Saya bahkan akan mengatakan lebih baik daripada baik. Saya akan mengatakan kami memiliki hubungan yang hebat. Dia pria yang baik. Tetapi hubungan saya tidak lagi baik dengannya karena apa yang mereka lakukan dengan Virus China, “kata Trump kepada Hewitt.

Tetap saja, rasa pedihnya dengan China tampaknya berpusat pada bagaimana kegagalan negara itu untuk menahan virus telah memengaruhi kedudukan politiknya.

“George Washington akan kesulitan mengalahkan saya sebelum wabah datang, sebelum wabah China,” katanya.

Written By
More from Suede Nazar

USPS: Demokrat mempertimbangkan untuk membawa DPR kembali ke sidang minggu depan untuk menangani masalah Layanan Pos

Pimpinan DPR Demokrat mengadakan panggilan pada Sabtu malam untuk membahas kemungkinan itu,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *