Tugas berat yang harus dihadapi India melawan raksasa Indonesia di final Piala Thomas

Runner-up pertama kali menghadapi juara bertahan Piala Thomas (yang juga merupakan tim paling sukses dalam sejarah turnamen) – final India vs. Indonesia cocok dengan piala olahraga klasik underdog vs raksasa.

Indonesia adalah juara 14 kali dengan dua pemain tunggal teratas 10 serta pemain ganda terbaik di dunia, bahkan dengan pasangan legendaris ‘Daddies’ dan ‘Minions’. Mereka adalah favorit bahkan sebelum turnamen dimulai dan mengalahkan kelas berat China dan Jepang di babak 16 besar.

Ikuti langsung India vs Indonesia di final Piala Thomas

Tetapi ketika kejayaan olahraga tim nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya ada untuk diambil, apakah angka di atas kertas penting?

Secara realistis, dalam format pertandingan best-of-five (tiga tunggal, dua ganda) dengan hampir semua pemain bermain sesuai potensi mereka, medali emas pertama kali tidak terjangkau oleh India. Secara individu, para pemain India memiliki sarana, dan pengalaman positif sebelumnya, untuk mengalahkan pemain Indonesia. Tambahkan ke atmosfer tim yang menggembirakan dan peningkatan kepercayaan diri dari kemenangan beruntun yang mendebarkan, dan skuad muda tampaknya memiliki perpaduan yang tepat antara keterampilan dan kepercayaan diri.

Apa yang dikatakan angka?

Di Piala Thomas, pengundian didasarkan pada peringkat BWF, yang berarti pemain dengan peringkat tertinggi bersaing terlebih dahulu, dan seterusnya. Ini kemudian akan menjadi kemungkinan urutan permainan:

Sen vs. Ginting

dunia no. 9 Lakshya Sen akan menghadapi petenis nomor satu dunia. 5 Anthony Sinisuka Ginting untuk memulai. Sen telah sedikit memudar dalam pertandingan besar sejauh ini, setelah kehilangan tiga pembuka terakhirnya dari pemain berperingkat lebih tinggi Chou Tien Chen, Lee Zii Jia dan Viktor Axelsen. Ginting sendiri tidak memiliki start terbaik, kalah dalam tiga pertandingan penyisihan grup, sebelum bangkit kembali dengan tiga kemenangan di perempat final dan semi final.

Sen, bagaimanapun, akan memiliki sedikit keuntungan mengetahui dia 1-0 melawan Ginting: dia mengalahkannya dalam pertandingan back-to-back di Jerman Terbuka pada bulan Maret, bagian dari serangkaian hasil besar yang membuatnya menjadi pemain India dengan peringkat tertinggi. . Dia meregangkan Jia di game pertama kuarter dan tampaknya akan memukul langkahnya melawan Axelsen di semifinal. Jika Sen yang berusia 20 tahun dapat menemukan puncaknya di awal musim ini, ada kemungkinan besar dia dapat membawa India unggul.

READ  Kapten FDNY dibebaskan dari rumah sakit setelah pertempuran coronavirus

Bahkan jika Sen tidak, keuntungan yang diremehkan memiliki anggota termuda di depan berarti India memiliki dua veteran lajang di Kidambi Srikanth dan HS Prannoy datang kemudian.

Srikanth versus Christie

Bagi India untuk memenangkan final, bagi Prannoy untuk memiliki peluang mengamankan game kelima yang mendebarkan untuk pertandingan ketiga berturut-turut, kinerja Srikanth di tengah pertandingan akan sangat penting. Srikanth No. 11 Dunia memiliki rekor 100% (5/5) minggu ini dan akan menghadapi petenis No. 11 dunia. 8 Jonatan Christie, yang sejauh ini hanya kalah satu kali di Bangkok. Christie tampil bagus pada 2022, dengan gelar Swiss Terbuka dan finis kedua di Korea Terbuka dan Kejuaraan Asia, mengalahkan Srikanth – yang 4-5 melawan Christie – dalam dua di antaranya. Tapi Srikanth bermain pada tingkat mental yang baik dan akan berusaha untuk menyamai rekor untuk menjaga India tetap hidup di final.

Prannoy melawan Rhustavito

Jika final berlanjut, peringkat 23 dunia Prannoy kemungkinan akan menghadapi peringkat 24 dunia Shesar Hiren Rhustavito. Dia adalah wildcard di line-up Indonesia yang penuh sesak ini – setelah memenangkan semua tiga pertandingan grup (di mana semua pertandingan dimainkan) dan melangkah untuk menyegel semi final melawan Jepang setelah tidak berguna di perempat final melawan China. Prannoy, sementara itu, memenangkan semua lima pertandingan yang dia mainkan, dua di bawah tekanan kuat dan bahkan pergelangan kaki cedera.

Keduanya telah saling berhadapan dua kali sebelumnya dengan pemimpin India itu memimpin 2-0 tetapi itu terjadi pada 2010 dan 2017 sehingga final ini akan menjadi catatan yang bersih. Kedua pemain akan penuh percaya diri mengingat eksploitasi terbaru mereka.

READ  Desk Bahasa Indonesia Rayakan Budaya Indonesia di Kampus UNC

Ganda India vs Indonesia

Agar Prannoy memiliki kesempatan lain untuk membuat sejarah, India perlu mengatasi apa yang bisa menjadi rintangan terbesar di final Piala Thomas ini – kekuatan ganda Indonesia.

Mereka memiliki tiga pemain dari dua tim terbaik dunia – Kevin Sanjaya Sukamuljo, Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan – dalam barisan mereka (Marcus Gideon cedera). Mereka juga memiliki nomor dunia. 7 pasangan Fajar Alfian dan Muhammad Rian Ardianto. Untuk memberikan konteks kekuatan mereka di departemen ini – juara Inggris 2022 (Muhammad Fikri dan Bagas Maulana) berada di cadangan sementara pemenang Kejuaraan Asia bulan lalu (Kusumawardana dan Yeremia Rambitan) bahkan tidak ada di tim!

Bagi India, dunia no. 8 pasang Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty akan ditugaskan untuk menghentikan raksasa ini. Apa yang bisa menguntungkan mereka adalah bahwa kombinasi ganda pertama adalah campuran dari ‘Ayah’ dan ‘Minion’ sebagai cedera memaksa kemitraan produktif berantakan. Ahsan dan Sukamuljo telah memainkan tiga pertandingan terakhir bersama-sama, memenangkan dua di antaranya, tetapi duo pemain terbaik dunia yang tidak teratur ini menawarkan harapan bagi India.

Tetapi pasangan ganda kedua berayun antara pasangan pemenang uji coba yang relatif belum teruji dan seleksi dari Krishna Prasad Garaga dan Vishnuvardhan Goud Panjala dan MR Arjun dan Dhruv Kapila, yang memiliki pengalaman tur yang lebih sedikit. Ini bisa berubah menjadi panggilan yang menentukan jika itu terjadi padanya.

Pada akhirnya, semuanya akan bermuara pada ‘Davids’ dalam pertarungan pepatah melawan ‘Goliath’. Bisakah pengalaman para lajang di India disorot? Bisakah tim ganda meninju di atas berat badan mereka untuk menjaga mimpi tetap hidup? Bisakah salah satu tim putra terbaik dalam sejarah negara ini pergi ke tempat yang belum pernah dilalui tim India sebelumnya?

READ  Nagma di Manohar Lal Khattar menguji positif virus corona: 'Bhabhi Ji ke papad zaroor khaiyye'

INDIA v INDONESIA – Final Piala Thomas – mulai pukul 11.30; Minggu 15 Mei. Ikuti aksinya secara langsung di espn.in

Written By
More from Suede Nazar
Angkatan udara Jepang menghadapi beban ‘tanpa henti’, yang dipaksakan oleh Tiongkok
Lebih dari dua kali sehari, pilot pesawat tempur Jepang mendengar bunyi sirene,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *