Visa Nightmare Saya Sebagai Siswa India yang Mendaftar di US College

NDTV News

Saya Vatsala Thapar, mengejar gelar sarjana di bidang Ilmu Komputer di University of Southern California di Los Angeles. Musim gugur ini, saya akan memasuki semester 5 (tahun ke-3). Sebagai siswa internasional, kami terdiri dari sejumlah besar siswa di kampus dan peraturan terbaru telah menempatkan kami pada posisi yang sangat rentan.

Untuk sekolah yang menerapkan sistem hybrid dan mengadakan beberapa kelas secara langsung, siswa internasional yang terdaftar di sekolah tersebut diizinkan kembali ke AS. Namun, jika status kelas-kelas itu berubah pada titik mana pun, yang mungkin jika kasus naik di kampus – kami akan dikirim kembali. Sebagai alternatif, jika kita memilih untuk melanjutkan kelas on line dan universitas beralih ke pengajaran langsung, kita diharapkan untuk melakukan perjalanan kembali ke AS untuk melestarikan visa pelajar kita.

Perjalanan dalam keadaan rapuh dan harus terbang bolak-balik selama pandemi berbahaya, tidak realistis, dan sangat mahal. Saya terbang pulang ke Delhi dari Los Angeles pada 18 Maret, tepat setelah kuliah saya mengatakan akan ditutup.

Jika sekolah Anda mengadakan kelas tatap muka reguler, Anda akan dikenakan peraturan visa reguler yang mencakup pemutusan visa jika seorang siswa berada di luar AS selama lebih dari lima bulan. Dengan larangan perjalanan yang ada oleh AS di banyak negara, apakah mereka akan membebaskan siswa dari itu? Atau akankah siswa internasional yang tidak bersalah tidak dapat terbang kehilangan visa mereka? Bahkan jika saya mau, bagaimana saya terbang kembali dari India?

Sekolah seperti Universitas Harvard yang sepenuhnya on the net harus mengeluarkan siswa internasional dari negara tersebut. Sekarang, mereka pergi ke pengadilan untuk menentang perintah ini.

READ  Hujan Lebat Di Beberapa Bagian Delhi, Ghaziabad, Noida Dan Distrik Yang Berdekatan

Sementara saya bisa mengerti tidak ingin melakukan perjalanan yang tidak perlu ke AS, mengancam akan mendeportasi siswa yang saat ini tinggal di sana di tengah krisis dunia menunjukkan permusuhan mereka terhadap non-warga negara. Banyak dari siswa tersebut tidak memiliki sarana untuk melakukan perjalanan kembali ke negara asal mereka dan beberapa tinggal kembali hanya untuk mengamankan status visa mereka. Bagaimana cara mereka tinggal di AS saat belajar di universitas Amerika dan berkontribusi pada ekonomi mereka memengaruhi orang lain dengan buruk?

Siswa internasional diharapkan untuk membayar uang sekolah penuh (yang jauh lebih tinggi daripada yang dibayar oleh siswa lokal dan pada dasarnya mendanai universitas) tanpa bantuan keuangan untuk pendidikan online dan memilih untuk mengambil cuti mengancam visa pelajar kami. Sebagian besar siswa juga telah menandatangani kontrak sewa untuk apartemen dan harus menangani pengeluaran itu juga. Sangat tidak adil, untuk sedikitnya, untuk tidak memberikan pilihan lain kepada siswa internasional di tengah-tengah depresi ekonomi.

Untuk siswa yang memiliki kelas teknis, berbasis laboratorium seperti saya, aspek praktis dari kursus tidak dapat diberikan keadilan untuk on-line.

Banyak negara tidak memiliki infrastruktur online yang diperlukan untuk mendukung kelas on-line dengan 100 siswa berkumpul pada saat bersamaan. Di Delhi, saya merasa sulit untuk mengikuti pembelajaran on line karena akses online yang tidak stabil.

Sebagai siswa internasional, saya berharap bahwa negara tempat saya percaya untuk menerima pendidikan saya akan bertindak dengan empati dan pertimbangan terhadap saya. Sayangnya, kenyataan sangat jauh dari itu.

Penafian: Pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan pendapat yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak memikul tanggung jawab atau kewajiban untuk hal yang sama.

READ  Opsi penggantian DJ LeMahieu dari Yankees dimulai dengan Tyler Wade
More from Casildo Jabbour

Ketika A Wild Tigress Melompat Ke Kebun Binatang Odisha, Mengorbankan Kebebasan Untuk Captive Tiger

Kanan, harimau betina liar, memasuki kandang kebun binatang pada tahun 1967. Hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *