Xiaomi Kepala India di tengah barisan perbatasan Indo-Cina: XIaomi lebih banyak orang India daripada merek lain

Xiaomi

https://data1.ibtimes.co.in/en/full/722616/xiaomi-smarter-living-2020-4-new-tvs-mi-band-4-more.jpg

Xiaomi ‘Smarter Living 2020’ 4 TV baru, Mi Band 4 & lebih banyakIBTimes IN

https://data1.ibtimes.co.in/en/full/722616/xiaomi-smarter-living-2020-4-new-tvs-mi-band-4-more.jpg

Xiaomi ‘Smarter Living 2020’ 4 TV baru, Mi Band 4 & lebih banyakIBTimes IN

Penjual ponsel pintar terbesar di India Xiaomi “lebih India” daripada merek smartphone lainnya, kata kepala perusahaan India Manu Kumar Jain pada Sabtu di tengah meningkatnya paduan suara karena memboikot barang-barang Cina di negara itu.

Alasan lain yang dia kutip dalam tweet untuk membuktikan klaimnya bahwa Xiaomi lebih India daripada orang lain termasuk pernyataan bahwa sebagian besar ponsel dan TV-nya adalah “Buatan India”, seluruh tim kepemimpinan adalah India dan bahwa perusahaan membayar pajaknya di India.

XiaomiXiaomi

Netizen bereaksi terhadap komentar Jain

Tweet itu menimbulkan reaksi beragam dari pengguna Twitter. Sementara beberapa setuju dengan alasan Jain, beberapa yang lain menunjukkan bahwa perusahaan induk tetap menjadi orang Cina.

“Nama Sir Xaomi itu sendiri adalah Cina (sic),” kata pengguna Twitter Deepak (@deepaknrn) yang bio dalam akun media sosialnya hanya membaca “A Proud Indian.”

“Ke mana laba Final pergi ???,” tanya pengguna Twitter Siddharth Sharma (@ Siddhar97465501).

Beberapa yang lain berpendapat bahwa produk Xiaomi yang disebut “Buatan India” sebenarnya “dirakit di India”.

Namun, beberapa pengguna mendukung XIaomi. “Saya suka Xiaomi. Menunggu peluncuran smartphone baru,” jawab salah satu pengguna di tweet Jain.

Logo Xiaomi, gambar representasional

Logo Xiaomi ditampilkan di layar di depan acara showcase produk di New Delhi.KVN Rohit / IBTimes India

Komitmen Xiaomi untuk India

Xiaomi India MD juga membagikan tautan wawancara kepada saluran berita CNBC-TV18 di mana ia mengatakan bahwa perusahaan berinvestasi kembali di India.

Dia berpendapat bahwa bahkan perusahaan ponsel pintar AS yang menjual komponen sumber produk mereka dari China dan hal yang sama berlaku untuk merek ponsel pintar India.

Sementara mengakui bahwa saat ini ada sentimen anti-China di media sosial, ia mengatakan bahwa itu tidak berdampak pada bisnis Xiaomi di negara itu.

Sebelumnya, CEO Realme India Madhav Sheth yang juga sangat aktif di media sosial mengatakan bahwa Realme adalah startup India.

Dalam episode terbarunya dari seri ‘Ask Madhav’ di YouTube, dia berkata: “Saya dapat dengan bangga mengatakan Realme adalah startup India, yang sekarang menjadi perusahaan multinasional global MNC”.

Di tengah-tengah ketegangan perbatasan dengan China dan paduan suara yang tumbuh karena memboikot barang-barang Cina, eksekutif India atas beberapa merek telepon paling populer mendapati diri mereka berada dalam air panas setiap kali mereka tweet untuk mempromosikan produk mereka yang akan datang atau yang sudah ada.

(Dengan masukan dari IANS)

READ  '3 Studi Kasus Harvard tentang Kegagalan' Rahul Gandhi Diejek Di PM Tentang Coronavirus, GST, Demonestisasi
Written By
More from Suede Nazar

Kampanye Meghan melawan Trump; Tidak semua orang senang tentang itu

meghan markle Mereka berkata, terkadang satu pendapat yang kurang bisa berbuat baik....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *