Agenda De Blasio dapat menempatkan Giuliani lainnya di Balai Kota

Agenda De Blasio dapat menempatkan Giuliani lainnya di Balai Kota

Kota New York terhuyung-huyung dari dua krisis yang belum pernah terjadi selama beberapa dekade.

Pandemi virus corona sejauh ini telah merenggut nyawa 21.000 warga New York dan membuat perekonomian kota menjadi kawah.

Reaksi terhadap pembunuhan mengerikan George Floyd menghasilkan pukulan kedua. Protes damai besar-besaran menyatukan dan menginspirasi banyak orang. Tetapi kekacauan di beberapa bagian kota – penjarahan, pembakaran dan serangan kekerasan terhadap polisi – sangat mengganggu.

Menanggapi kedua krisis tersebut, Gubernur New York Cuomo dan Walikota de Blasio bimbang dan bertengkar. Mereka tidak berbuat banyak untuk meyakinkan warga New York bahwa kota ini memiliki masa depan yang layak untuk dikunjungi.

Pandemik itu mendorong ratusan ribu orang dari kota. Banyak yang tidak akan kembali. Sekarang, penghuni dan bisnis – khususnya pengecer – memiliki insentif lain untuk pergi.

Gambar Moments Square, Soho dan Fifth Avenue dipecat oleh penjarah bisa menakuti wisatawan selama bertahun-tahun.

Warga Park Slope, Kay Hymowitz, yang mendokumentasikan kebangkitannya yang menakjubkan di bukunya, “Brooklyn Baru,”Sekarang khawatir tren sebaliknya. “Saya khawatir kita melihat awal dari de-gentrifikasi,” katanya.

Bahkan sebelum pandemi, harga sewa yang tinggi dan transit yang tidak dapat diandalkan membuat kehidupan kota terlalu sulit bagi banyak orang. Populasi New York memuncak pada tahun 2016 dan telah menurun sejak saat itu.

Menurutnya suram Perkiraan Analisis Moody, ketakutan pandemi berarti bahwa bahkan generasi pekerja berikutnya kemungkinan akan melewati New York selama “dekade mendatang.”

Apa yang diperlukan untuk membawa mereka kembali? Pertama, orang perlu merasa aman.

Warga New York saat ini dan di masa depan harus diyakinkan bahwa kota ini bukan cawan petri raksasa. Dan mereka harus percaya bahwa kejahatan tidak akan lepas kendali.

READ  Anggota Parlemen Thailand ini melihat foto bugil di tengah rapat

Itu seharusnya bukan tujuan yang mustahil.

Negara bagian New York sekarang berkinerja lebih 50.000 tes coronavirus for every hari. Dan sesedikit mungkin satu persen dari tes tersebut kembali positif.

NYC pada tahun 70an jauh berbeda dari NYC saat ini.
NYC menarik diri dari kehancuran keuangan hampir di tahun 70-an (kiri). Sekarang setelah kota ini bergolak oleh pandemi dan kerusuhan sosial, hari-hari buruk dapat kembali tanpa kebijakan yang tepat.

Tes yang terus menerus dan berkelanjutan akan membantu meningkatkan kepercayaan diri saat orang kembali bekerja dan bermain. Vaksin coronavirus, kemungkinan akan tersedia tahun depan, akan semakin meredakan kecemasan.

Ketakutan akan kejahatan akan menjadi pertempuran yang lebih sulit. Selama dua masa jabatannya, Walikota de Blasio telah membongkar system-system era Giuliani dan Bloomberg yang membantu menjadikan New York sebagai kota besar teraman di Amerika Serikat.

Sekarang kejahatan kembali meningkat. Pembunuhan naik 25 persen sepanjang tahun ini.

Sementara beberapa orang mengatakan “menggunduli polisi” hanyalah sebuah slogan, Dewan Kota New York menerimanya secara harfiah, mendorong untuk memotong $ 1 miliar dari anggaran NYPD.

Ada argumen yang legitimate untuk berinvestasi dalam plan sosial bersama dengan kepolisian tradisional. Tetapi mereka tidak akan meyakinkan warga New York khawatir bahwa panggilan 911 akan menghasilkan sinyal sibuk.

Tidak harus seperti ini. New York kembali kuat dari krisis keuangan 2008 dan menikmati lebih dari satu dekade pendapatan pajak yang tumbuh. Tahun-tahun itu dapat digunakan untuk memperbaiki keuangan kota yang rusak dan pensiun yang tidak terkendali.

Sebagai gantinya, de Blasio fokus pada proyek-proyek kesayangan yang progresif. Inisiatif kesehatan psychological ThriveNYC senilai $ 1 miliar dari walikota – dipelopori oleh istrinya Chirlane McCray – telah berjuang untuk “mengidentifikasi hasil nyata, ”Kata The New York Times.

READ  Konsulat AS di Chengdu secara resmi ditutup sebagai pembalasan atas penutupan Houston

Sekarang walikota telah menempatkan McCray untuk menangani yang baru Gugus Tugas tentang Inklusi Rasial & Kesetaraan yang akan membantu mengawasi respons coronavirus kota.

Untuk bagiannya, pemerintah negara bagian gagal mengendalikan kenaikan biaya pensiun atau membawa disiplin keuangan ke MTA. Investigasi 2017 mengungkapkan biayanya enam kali lebih banyak untuk membangun satu mil terowongan kereta bawah tanah di New York daripada di Paris. Sementara itu, penumpang angkutan massal turun 90 persen selama puncak pandemi. Pembayaran bantuan coronavirus federal tidak hampir memenuhi kesenjangan dalam tarif. MTA memperkirakan kerugian operasi bisa mencapai $ 8,5 miliar.

Dengan lenyapnya wisatawan dan banyak bisnis tutup, penerimaan pajak anjlok. Kantor Anggaran Independen kota memperkirakan kekurangan $ 14 miliar selama tiga tahun ke depan.

Bergulat dengan krisis keuangan ini akan membawa para pemimpin dengan keberanian untuk menghadapi serikat pekerja dan konstituensi kuat lainnya. Ada sedikit bukti baik de Blasio atau Cuomo yang memiliki keinginan untuk bertarung ini.

New York telah ada di sini sebelumnya. Kota ini mencapai titik terendah pada tahun 1970-an dan 1980-an, dengan keuangan yang runtuh dan meningkatnya kejahatan.

Pada 1994, pemilih sudah cukup, memilih jaksa yang kasar, Rudy Giuliani, yang menjadikan kejahatan sebagai prioritas utama. Walikota Michael Bloomberg marah tetapi melanjutkan kebijakan keras terhadap kejahatan itu, dan ekonomi kota berkembang pesat.

Hari ini, New York berisiko kembali ke period 70-an dan 80-an yang bermasalah. Daripada terus mendukung agenda progresif seperti de Blasio, mudah untuk membayangkan pemilih akan beralih ke pragmatis keras kepala yang berjanji untuk mengambil kekacauan.

James B. Meigs adalah pembawa acara bersama “Bagaimana Kita Memperbaikinya?” podcast dan mantan pemimpin redaksi Well-liked Mechanics.

READ  Pembicaraan militer India-Cina: Apa yang dibahas dalam perundingan tingkat Komandan Korps
More from Casildo Jabbour

Agustus bisa menjadi kunci dalam pertarungan coronavirus di Amerika Latin

Setidaknya ada enam pejabat tinggi pemerintah terbukti positif untuk coronavirus di Brasil...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *