Zalmay Khalilzad, lawan bicara utama AS untuk Afghanistan, mengundurkan diri

Thomas West, yang telah menjadi Deputi Perwakilan Khusus untuk Rekonsiliasi Afghanistan sejak Januari tahun ini, akan menggantikan Zalmay Khalilzad, kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah pernyataan.

Sekitar dua bulan setelah penarikan pasukan AS yang kacau dari Afghanistan, Zalmay Khalilzad, Kepala Negosiator Amerika Serikat dalam apa yang dimaksudkan untuk menjadi penyelesaian perdamaian Afghanistan, mengundurkan diri. Khalilzad, seorang warga Afghanistan-Amerika, ditunjuk pada 2018 oleh mantan Presiden AS Donald Trump dan terus bertugas di pemerintahan Biden.

Baca juga: Kehadiran India di Taliban merupakan tonggak sejarah, kata Zalmay Khalilzad

Thomas West, yang telah menjadi Deputi Perwakilan Khusus untuk Rekonsiliasi Afghanistan sejak Januari tahun ini, akan menggantikan Khalilzad, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan dalam sebuah pernyataan. Dalam perannya sebagai anggota parlemen, West telah bertemu dengan perwakilan Taliban di Doha setelah kepergian Amerika. Dia juga melakukan perjalanan ke Kabul dengan Direktur CIA William Burns, menurut a CNN laporan.

“Terima kasih kepada Duta Besar Zalmay Khalilzad selama puluhan tahun atas pengabdiannya yang tak kenal lelah kepada Amerika Serikat,” kata Blnken di Twitter, tak lama setelah pengumuman resmi. Khalilzad, mantan diplomat, adalah duta besar untuk Afghanistan selama pemerintahan Bush. Ia juga pernah menjabat sebagai Duta Besar untuk Irak dan Wakil Tetap Amerika Serikat untuk PBB.

Khalilzad telah dikritik karena mengatur kesepakatan Februari 2020 dengan Taliban, yang rinciannya sebagian besar dikerjakan di Doha, menyingkirkan bekas pemerintah Afghanistan. Amerika Serikat setuju untuk menarik pasukannya pada Mei 2021 (awalnya), dengan Taliban menahan diri untuk tidak menyerang pasukan sebagai balasannya. Biden telah memperpanjang batas waktu penarikan hingga 31 Agustus.

Setelah kepergian Amerika Serikat, Tuan Khalilzad telah membantu menyingkirkan orang-orang Amerika dan Afghanistan yang rentan dari negara itu, Waktu New York dilaporkan. Ketika Amerika Serikat memasuki fase baru “kebijakannya di Afghanistan, ini adalah waktu yang tepat untuk mengundurkan diri,” kata Khalilzad dalam surat pengunduran dirinya, yang salinannya Hindu bisa mengakses.

“NS pengaturan politik antara pemerintah Afghanistan dan Taliban tidak berjalan sesuai rencana. Alasannya terlalu rumit dan saya akan membagikan pemikiran saya di hari-hari dan minggu-minggu mendatang, ”tulis Tuan Khalilzad. Sebelumnya, dia telah menolak gagasan bahwa pasukan Afghanistan akan menyerah kepada Taliban.

“Secara pribadi, saya pikir klaim bahwa pasukan mereka akan hancur dan bahwa talibé akan mengambil alih dengan cepat adalah salah,” kata Khalilzad kepada Dewan Perwakilan Rakyat pada Mei tahun ini.

Mr Khalilzad berkata pada bulan Mei tahun lalu, dalam sebuah wawancara dengan The Hindu pada Mei 2020, bahwa Amerika Serikat tidak dapat melihat “alternatif yang lebih baik” dari kesepakatan yang telah mereka capai dengan Taliban dan bahwa India harus terlibat langsung dengan kelompok tersebut.

Dalam surat pengunduran dirinya, dia berkata: “Kami juga telah melibatkan sekutu kami dan pemain utama lainnya, termasuk China, Rusia, India, dan Pakistan. Namun, India dikeluarkan dari “extended troika” (Rusia, Cina, AS dan Pakistan) pembicaraan di Afghanistan dan tidak menyadari, menurut pernyataan baru-baru ini oleh Menteri Luar Negeri S. Jaishankar, rincian tentang apa yang dinegosiasikan antara Amerika Serikat dan Taliban di Doha.

Amerika Serikat, serta komunitas internasional, sekarang menghadapi tantangan untuk bernegosiasi dengan Taliban tentang hak asasi manusia, terutama hak-hak perempuan, sambil mengamankan bantuan di Afghanistan yang tenggelam dengan cepat dalam krisis kemanusiaan. Isu-isu ini kemungkinan akan menempati agenda Mr. West.

“Tantangan teratas yang akan dihadapinya adalah bagaimana memenuhi kebutuhan kemanusiaan dan pembangunan rakyat Afghanistan saat pemerintah Taliban berkuasa; bagaimana masa depan hak asasi manusia di Afghanistan; dan jika dan bagaimana komunitas internasional dapat membuat perbedaan bagi keamanan regional, ”kata Alyssa Ayres, dekan Elliot School of International Affairs di Universitas George Washington dan mantan diplomat senior. Hindu.

(Dengan kontribusi dari Suhasini Haidar di New Delhi)

READ  Presiden Iran Raisi Dukung Peran India dalam Mencapai Keamanan di Afghanistan | Berita Dunia
More from Casildo Jabbour
Dolar digital mempertaruhkan mata uang lokal di negara-negara termiskin: Raghuram Rajan
Raghuram Rajan adalah kepala ekonom IMF. Pengenalan dolar AS digital dapat membantu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *