$ 385 miliar “Perangkap” dan hitung

China Belt and Road: Kontrak China tidak jelas, temuan studi.

Beijing:

Dorongan ambisius China untuk infrastruktur asing telah membebankan $ 385 miliar dalam “utang tersembunyi” pada negara-negara miskin, dan lebih dari sepertiga proyek telah dilanda skandal korupsi dan protes, menurut sebuah studi Rabu.

Penelitian dari laboratorium penelitian pembangunan internasional AidData mengatakan kesepakatan buram dengan bank dan perusahaan milik negara sebagai bagian dari kampanye investasi utama Presiden Xi Jinping – Inisiatif Sabuk dan Jalan “- telah membuat lusinan pemerintah berpenghasilan rendah berjuang dengan utang yang tidak ada. neraca mereka. .

China telah menginvestasikan lebih dari $843 miliar untuk membangun jalan, jembatan, pelabuhan, dan rumah sakit di sekitar 163 negara sejak program itu diumumkan pada 2013, termasuk banyak negara di Afrika dan Asia Tengah.

Hampir 70% dari uang ini telah dipinjamkan ke bank negara atau usaha patungan antara perusahaan China dan mitra lokal di negara-negara yang sudah banyak berhutang ke Beijing, direktur eksekutif AidData mengatakan kepada AFP, Brad Parks.

“Banyak pemerintah miskin tidak bisa lagi mengambil pinjaman,” kata Parks. “Jadi (China) menjadi kreatif.”

Dia mengatakan pinjaman itu dibuat untuk “konstelasi aktor selain pemerintah pusat” tetapi sering didukung oleh jaminan pembayaran pemerintah jika pihak lain tidak bisa.

“Kontraknya tidak jelas dan pemerintah sendiri tidak tahu persis nilai moneter yang harus mereka bayar ke China,” katanya.

Hutang yang kurang dilaporkan ini bernilai sekitar $385 miliar, menurut penelitian tersebut.

AidData, yang berbasis di College of William and Mary di Virginia, telah mendaftarkan 45 negara berpenghasilan rendah dan menengah yang sekarang memiliki tingkat utang ke China di atas 10% dari produk domestik bruto nasional mereka.

READ  Brexit: Sayangnya untuk Boris Johnson, sebagian besar Eropa telah pindah

Kebencian telah dipicu oleh tingginya aliran uang China ke tempat-tempat seperti Balochistan di Pakistan barat daya, di mana penduduk setempat mengatakan mereka mendapatkan sedikit keuntungan dan para aktivis telah meluncurkan serangkaian serangan yang bertujuan untuk merusak investasi China.

“Apa yang kami lihat sekarang dengan inisiatif Belt and Road adalah penyesalan pembeli,” kata Parks.

“Banyak pemimpin asing yang awalnya ingin ikut-ikutan BIS sekarang menangguhkan atau membatalkan proyek infrastruktur China karena masalah keberlanjutan utang.”

Hiruk pikuk pinjaman Beijing telah melambat selama dua tahun terakhir karena keengganan dari peminjam, studi tersebut menemukan.

Kelompok Tujuh Negara Kaya juga mengumumkan program saingan untuk melawan dominasi Beijing dalam pinjaman global tahun ini.

Pinjaman Beijing menuntut suku bunga yang lebih tinggi dengan periode pembayaran yang lebih pendek, menurut AidData.

Parks mengatakan penelitian mereka menyimpulkan bahwa BRI “bukan proyek besar untuk menjalin aliansi,” seperti yang kadang digambarkan Beijing, melainkan China “mencari proyek yang paling menguntungkan.”

(Kisah ini tidak diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Anubhav Sinha: Dampak ‘Thappad’ pada pria mengejutkan
‘Mulk’ dilarang di Pakistan Pembuat film Anubhav Sinha mengatakan dia terkejut dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *