Akademi nasional mengkritik keras pendekatan tinjauan bahan kimia Trump EPA

EPA mengatakan akan merevisi metode tinjauan sistematisnya yang digunakan dalam penilaian risiko kimiawi

16 Februari 2021

Sam Lovell, (202) 572-3544, [email protected]

Hari ini, Akademi Nasional menerbitkan ulasan sejawat dari Dokumen Panduan Tinjauan Sistematis TSCA 2018 EPA yang diterapkan pada sepuluh penilaian risiko kimia pertama di bawah TSCA. Menanggapi laporan tersebut, EPA mengumumkan bahwa itu tidak akan menggunakan pendekatan tinjauan sistematis dari administrasi sebelumnya dan akan mengembangkan metode yang menanggapi rekomendasi dari akademi nasional.

Laporan akademi nasional mencatat: “Komite mencatat bahwa proses yang dijelaskan dalam dokumen pedoman 2018, dan sebagaimana yang dikembangkan dan diterapkan dalam contoh evaluasi, tidak memenuhi kriteria” komprehensif, dapat dicapai, obyektif dan transparan “…. Secara umum, panitia menganggap bahwa tinjauan sistematis yang termasuk dalam proyek penilaian risiko yang ditinjau tidak memenuhi standar metodologi tinjauan sistematis. “

“Tidaklah mengherankan bahwa tinjauan sejawat Akademi Nasional terhadap pendekatan tinjauan sistematis TSCA mengidentifikasi kesenjangan yang serius di beberapa area. EPA perlu secara dramatis meningkatkan pendekatan ini untuk memastikan penilaian risiko masuk akal secara ilmiah dan melindungi kesehatan masyarakat, ”kata Dr. Jennifer McPartland, Ilmuwan Senior di Environmental Defense Fund. “Pengumuman hari ini oleh badan tersebut merupakan sinyal sambutan bahwa mereka memprioritaskan kesehatan dan penggunaan ilmu pengetahuan dalam pengambilan keputusan.”

Konteks tambahan:

  • EDF mengangkat masalah serius dalam komentar rinci yang disampaikan kepada badan tentang draf panduan tinjauan sistematis TSCA.

# # #

Salah satu organisasi nirlaba internasional terkemuka di dunia, Dana pertahanan lingkungan (edf.org) menciptakan solusi transformasional untuk masalah lingkungan yang paling serius. Untuk melakukan ini, EDF menggabungkan sains, ekonomi, hukum, dan kemitraan inovatif dengan sektor swasta. Dengan lebih dari 2,5 juta anggota dan kantor di Amerika Serikat, Cina, Meksiko, Indonesia, dan Uni Eropa, ilmuwan EDF, ekonom, pengacara, dan pakar kebijakan bekerja di 28 negara untuk mengubah solusi kami dalam tindakan. Terhubung dengan kami di Twitter @Pengeneh

READ  Para astronom menemukan "Neptunus super-panas" yang mengandung karbon monoksida: Okezone techno

Written By
More from Faisal Hadi

Begitu mendarat di bulan, Chang’e 5 dari China langsung mengumpulkan sampel pertama

KONTAN.CO.ID – BEIJING. Pesawat ruang angkasa tak berawak China berhasil mengumpulkan sampel...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *