Amerika Latin sedang berjuang melawan satu bencana ketika resesi yang sangat besar tampak

Amerika Latin sedang berjuang melawan satu bencana ketika resesi yang sangat besar tampak

Sekarang, pandemi mengubah pertumbuhan anemia menjadi jurang resesi – dan membuat jutaan orang kembali ke kemiskinan.

Petugas kesehatan di bangsal coronavirus di Soacha, Kolombia, pada 24 Juli 2020.

“Amerika Latin datang ke tahun 2020 seperti pesawat yang terbang dengan satu mesin yang rusak,” menurut Eric Parrado, Ekonom Utama di Departemen Riset Inter-American Development Bank (IDB).

“Kemudian yang lain rusak. Sekarang kami sedang mencari tempat untuk mendarat untuk menyelamatkan pesawat dan penumpangnya,” katanya kepada CNN.

‘Lockdown membunuh’

Beberapa negara Amerika Latin memiliki ‘jaring pengaman’ untuk membantu pada saat krisis, seperti asuransi pengangguran.

Jadi pemerintah menghadapi pilihan yang tidak menyenangkan antara penguncian yang ketat dan menyelamatkan jiwa dan rasa sakit ekonomi jangka pendek di satu sisi – dan berusaha menjaga ekonomi mereka tetap terbuka tetapi berisiko penyebaran virus corona yang lebih besar di sisi lain.

Seorang perawat membantu seorang pasien Covid-19 di luar rumah sakit di kota Arequipa, Peru, pada 23 Juli 2020.

Peru, yang dikunci cepat dan awal, memilih opsi pertama; Brazil untuk yang kedua. Pekan lalu, Presiden Jair Bolsonaro dari Brasil mengulangi pandangannya dengan blak-blakan: “Tanpa gaji dan pekerjaan, orang mati. Lockdown membunuh.”

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan pada bulan Mei: “Prediksi saya adalah bahwa dengan coronavirus, satu juta pekerjaan akan hilang.”

Menjaga ekonomi tetap tertutup tentu akan mengurangi lapangan kerja dan pendapatan. Komisi Ekonomi PBB untuk Amerika Latin dan Karibia memperkirakan hampir 30 juta lebih banyak orang akan jatuh miskin – yang didefinisikan sebagai penghasilan kurang dari $ 5,50 per hari – tahun ini. Bank Dunia katanya bisa sebanyak 50 juta.

Jutaan dari mereka akan berjuang untuk menghindari kelaparan, karena tanaman tidak dapat dipanen atau lebih mahal untuk diimpor karena mata uang terdepresiasi. Kemiskinan juga memiliki efek jangka panjang pada yang termuda. Gizi yang kurang dan inferior menghambat pertumbuhan; anak-anak termiskin paling tidak mungkin menyelesaikan sekolah mereka dan tidak memiliki kesempatan pendidikan online.

‘Berhenti mendadak’

Apa pun jalur yang dipilih masing-masing negara, wilayah Amerika Latin yang lebih besar tidak akan lepas dari guncangan tiga kali lipat yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang oleh Parrado disebut “berhenti mendadak.”

READ  Saat Covid Cases Spike, Rahul Gandhi Tentang "Keputusan yang Tepat, Waktu yang Tepat" dari PM

Modal: Uang mengalir keluar dari kawasan dengan cepat, karena investor menarik uang mereka dari ekuitas dan obligasi. Pada saat yang sama pengiriman uang dari anggota keluarga di luar negeri – kritis ke yang termiskin di Meksiko, Karibia dan Amerika Tengah – diperkirakan akan menurun dengan cepat. IDB memperkirakan bahwa mereka akan turun hingga 30% tahun ini saja. Di negara seperti Haiti, di mana pengiriman uang bernilai sepertiga dari PDB, itu merupakan bencana besar.

Perdagangan: Parrado mengatakan impor dan ekspor kawasan itu menurun “dengan sangat cepat.” Amerika Latin sangat rentan karena sangat bergantung pada ekspor komoditas dari kedelai ke tembaga dan minyak. Ketika permintaan global menurun, demikian juga pendapatan ekspor.

Foto udara menunjukkan pemakaman di kota Manaus, Brasil, pada 20 Juli 2020.

Ambil Peru. Pada kuartal pertama 2020, ekspornya, yang meliputi emas, minyak dan tepung ikan, turun nilainya hampir 15%, karena harga dan volume keduanya turun.

Mobilitas: Penguncian dan pembatasan perjalanan telah merusak pariwisata, penghasil vital di Karibia dan Meksiko. Tetapi yang lebih penting mereka telah menghancurkan ekonomi informal atau “abu-abu”, yang lebih dari itu setengah dari pekerja tergantung.
Lockdown adalah kemewahan yang tidak mampu mereka beli; pekerjaan mereka – sebagai pembantu rumah tangga, supir taksi atau pedagang kaki lima – menuntut mereka keluar. Itu membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi. Tetapi seiring dengan krisis ekonomi, semakin banyak orang keluar dari pekerjaan reguler dan masuk ke sektor informal bukti sekarang menunjukkan, ada lebih banyak kompetisi untuk pekerjaan yang lebih sedikit. Itu lingkaran setan.
Sebuah studi di Argentina – salah satu ekonomi yang lebih canggih – menemukan bahwa hanya seperempat dari mereka yang bekerja dapat bekerja dari jarak jauh, sementara mereka yang memiliki tingkat pendidikan, keterampilan dan upah yang lebih rendah biasanya tidak bisa. Jadi mereka bergabung dengan jajaran penganggur.

Hutang bisa menghantui Amerika Latin bahkan setelah pandemi

Guncangan tiga kali lipat Parrado memengaruhi ekonomi Amerika Latin jauh lebih besar daripada ekonomi maju.

Tidak ada vaksin yang tersedia secara luas dalam waktu dekat, banyak wilayah menghadapi spiral setan melemahnya mata uang dan meningkatnya hutang, yang sering didenominasi dalam dolar.

Beberapa negara, termasuk Guatemala, El Salvador dan Honduras, telah menghabiskan lebih banyak untuk pembayaran utangnya daripada untuk perawatan kesehatan, menurut PBB.

READ  Di CCTV, Jurnalis Vikram Joshi Ditembak di Depan Anak Perempuan Dekat Delhi

Argentina dan Ekuador sudah gagal membayar utang luar negeri mereka. Kelompok riset Capital Economics mengatakan utang Brasil, Kolombia, dan Meksiko – tiga dari ekonomi regional paling kuat – meningkat cepat relatif terhadap PDB. Beberapa analis memperkirakan rasio utang Brasil terhadap PDB naik dari 75% menjadi 100% tahun ini, karena ekonominya menyusut sekitar 9%. Dalam mendukungnya, Brasil memiliki utang mata uang asing yang relatif rendah.

Pekerja medis membawa peti mati berisi korban virus korona di Cochabamba, Bolivia, pada 20 Juli.

Melawan balik

Pemerintah di seluruh wilayah telah mengadopsi berbagai langkah untuk mendukung yang paling rentan dan mencoba untuk menjaga bisnis tetap terapung.

Peru memberikan transfer tunai awal sekitar $ 100 hingga 9 juta dari orang-orang yang paling rentan, diikuti oleh lebih banyak cicilan, tetapi ada masalah dalam memberikan uang kepada orang-orang tanpa rekening bank. Brasil memperluas jangkauan program dukungan pendapatan Bolsa Familia, dan Kolombia mendukung program Familias en Accion.

Pekan lalu pemerintah Chili mengizinkan orang mengakses hingga 10% dari pensiun mereka lebih awal untuk mengimbangi kesulitan. Di seluruh wilayah bank sentral telah mengurangi suku bunga, seringkali hampir nol. Brasil menyediakan sekitar $ 55 miliar dalam jalur kredit untuk bisnis.

China menawarkan pinjaman $ 1 miliar ke Amerika Latin dan Karibia untuk akses ke vaksin Covid-19

Pemberi pinjaman internasional seperti Bank Dunia dan IDB juga membantu. Baru minggu ini IDB memberikan pinjaman $ 130 juta yang akan membantu 12.000 usaha kecil di Bolivia bertahan hidup. IMF telah menyediakan sekitar $ 5,5 miliar dalam pembiayaan ke wilayah tersebut, dengan jalur kredit fleksibel diberikan kepada Chili, Peru dan Kolombia.

Tetapi anggaran sudah mulai meluas; kemampuan untuk membuang uang tunai pada masalah, dengan pembayaran cuti, liburan pajak dan investasi dalam perawatan kesehatan, berada di luar sebagian besar negara karena keuangan publik mereka memburuk.

READ  Rahul Gandhi Tertarik Membuka Pintu Bagi Pilot Sachin: Sumber Kongres

Penghematan – dan kerusuhan – di depan

Memperbaiki keuangan mereka berarti penghematan – dan penghematan menunda pemulihan.

Capital Economics dalam survei terbaru mereka mengatakan Brasil “tampaknya akan menerapkan penghematan fiskal yang cukup drastis pada 2021 untuk mengatasi kenaikan utang publik.”

“Pada akhir 2022, kami masih berpikir bahwa [Brazilian] ekonomi akan 7% lebih kecil dari yang seharusnya seandainya virus tidak terjadi, “kata Capital Economics.

Dan penghematan juga dapat memacu lebih banyak jenis protes yang menyita sebagian besar wilayah itu pada tahun 2019. Dari Kolombia ke Haiti dan Bolivia ke Chili, kemarahan rakyat tumpah ke jalan-jalan – ekspresi mendalam dari ketidakpercayaan terhadap pemerintah, yang disurvei sekitar 65 % di seluruh wilayah.

Coronavirus hits kelas politik Amerika Latin

Pada tahun 2021, harapan publik tentang kualitas layanan pemerintah akan kembali berada di jalur tabrakan dengan kenyataan – dan dengan pundi-pundi yang dikosongkan oleh pandemi, mungkin ada sedikit yang bisa dilakukan pemerintah tentang hal itu.

Bagi banyak ekonom, Amerika Latin perlu “membangun kembali dengan lebih baik” setelah coronavirus, dan “serius mengembangkan inovasi dan kewirausahaan dan persaingan untuk mengatasi produktivitas yang rendah,” dalam kata-kata wakil presiden baru Bank Dunia untuk wilayah tersebut, Carlos Felipe Jaramillo.

Tetapi itu semua menuntut investasi. Sebelum dapat memimpikan masa depan yang lebih baik, Amerika Latin harus selamat dari sekarang.

Written By
More from Suede Nazar
Departemen Kesehatan AS mengarahkan CDC untuk menambahkan data rumah sakit kembali ke situs webnya
Lucia Abascal mewawancarai pasien dari rumahnya saat bekerja sebagai pelacak kontrak di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *