Amit Shah Tweets Video Of Father Soldier In Barb At Rahul Gandhi

Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah tweet video clip ayah seorang prajurit.

Highlight

  • Rahul Gandhi telah menyerang pemerintah setelah Ladakh berhadapan
  • “Rahul Gandhi juga harus naik di atas politik kecil,” tulis Amit Shah
  • “Ayah seorang prajurit pemberani memiliki pesan yang sangat jelas,” tulisnya

New Delhi:

Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah pagi ini tweeted online video ayah seorang tentara di barb di pemimpin Kongres Rahul Gandhi, yang telah menyerang pemerintah atas situasi di perbatasan India-Cina setelah bentrokan di Ladakh di mana 20 tentara India menyerahkan hidup mereka . Dalam movie itu, seorang lelaki tua terdengar mengatakan kepada Rahul Gandhi: “Jangan terlibat dalam politik.”

“Seorang ayah tentara pemberani berbicara dan dia memiliki pesan yang sangat jelas untuk Tuan Rahul Gandhi. Pada saat seluruh bangsa bersatu, Tuan Rahul Gandhi juga harus bangkit di atas politik kecil dan berdiri dalam solidaritas dengan kepentingan nasional, “Amit Shah mentweet pagi ini bersama dengan klipnya.

Dalam klip yang dibagikan oleh kantor berita ANI, seorang lelaki tua – mengenakan sorban kuning dan kurta putih – dapat didengar mengatakan: “Tentara India adalah tentara yang kuat. Ia dapat mengalahkan Cina dan negara-negara lain. Rahul Gandhi, Anda tidak boleh terlibat politik. Putraku bertarung … dia akan bertarung lagi. Aku berdoa pada Tuhan dia akan segera sembuh.

Rahul Gandhi telah mentweet setiap hari pada kebuntuan Ladakh setelah 20 tentara tewas dalam pertempuran di lembah Galwan pada hari Senin. Pagi ini, anggota parlemen 50 tahun Kongres dari Wayanad Kerala tweeted: “PM telah menyerahkan wilayah India untuk agresi Cina. Jika tanah itu adalah Cina: 1. Mengapa tentara kita terbunuh? 2. Di mana mereka dibunuh?”

Pada hari Jumat, Perdana Menteri Narendra Modi mengadakan pertemuan semua pihak untuk membahas situasi di perbatasan. “Tidak ada seorang pun di dalam wilayah kami maupun pos kami yang ditangkap. India menginginkan perdamaian dan persahabatan, tetapi menegakkan kedaulatan adalah yang terpenting,” kata PM Modi pada pertemuan itu.

Menyerang pemerintah, Rahul Gandhi pada hari Jumat menulis: “Sekarang sudah sangat jelas bahwa: 1. Serangan Cina di Galwan sudah direncanakan sebelumnya. 2. Pemerintah Indonesia tertidur nyenyak dan menyangkal masalah. 3. Harga dibayar oleh warga Jawans kami yang syahid , “pemimpin Kongres mentweet, berbagi laporan mengutip menteri pertahanan junior Shripad Naik yang mengatakan serangan itu direncanakan.”

Pada hari Kamis, ia mengajukan lima pertanyaan kepada Menteri Pertahanan Rajnath Singh tentang penanganan pemerintah terhadap “aksi kekerasan” antara tentara India dan Cina di Galwan.

Menanggapi tweet Mr Singh, yang menyebut kematian 20 tentara India “sangat mengganggu dan menyakitkan”, Mr Gandhi mengatakan Angkatan Darat India telah “dihina” oleh Menteri Pertahanan yang tidak menyebut Cina dalam tweetnya.

“Jika itu sangat menyakitkan, Mengapa menghina Angkatan Darat India dengan tidak menyebut Cina di tweet Anda? Mengapa butuh 2 hari untuk turut berduka cita? Mengapa berpidato saat tentara mati syahid? Mengapa bersembunyi dan membuat Tentara disalahkan oleh media kroni? media menyalahkan Angkatan Darat alih-alih GOI ?, “tulisnya di Twitter.

READ  Mann Kee Awaaz Pratigya Aktor Anupam Shyam Di ICU, Keluarga Mencari Bantuan Keuangan Dari Teman-Teman Industri
More from Casildo Jabbour

Ekaterina Alexandrovskaya: Tokoh skater Olimpiade meninggal pada usia 20

“ISU terkejut dengan berita meninggalnya Ekaterina,” kata Presiden ISU Jan Dijkema dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *