Aneka hewan: mengapa lalat sulit ditangkap? Semua halaman

KOMPAS.com – Mengapa lalat sulit ditangkap? Merupakan salah satu dari banyak misteri yang telah menjadi teka-teki umat manusia selama ribuan tahun.

Pada tahun 2014, para ilmuwan memiliki jawaban untuk pertanyaan ini.

Dalam laporan ilmiah yang dipublikasikan di jurnal Ilmu Dalam edisi 10 April 2014, peneliti mengklaim bahwa lalat memiliki sayap yang dapat merespons ancaman secepat jet tempur.

Inilah sebabnya mengapa sulit bagi kami untuk menangkap mereka dan lalat-lalat itu tampaknya pergi dengan sangat cepat.

Cinta serangga lalat buah gunakan gaya aerodinamis dengan satu atau dua pukulan untuk mengubah arah dengan sangat cepat.

Baca juga: Aneka Hewan: Kucing dan Anjing Misterius Pulang Tanpa Tersesat

Menurut para ilmuwan, pergerakan lalat terjadi begitu cepat, hanya dalam waktu kurang dari seperseratus detik.

Oleh karena itu, para ilmuwan membutuhkan tiga kamera berkecepatan tinggi, masing-masing mampu mengambil 7.500 foto per detik.

Para ahli telah menemukan bahwa ketika buah terbang (Drosophila hydei) melarikan diri, mereka terbang 90 derajat atau lebih, terkadang terbang hampir terbalik tetapi sangat terkontrol dan spesifik.

Menurut rekan penulis studi Florian Muijres, seorang peneliti di Lab Dickinson di Universitas Washington, Seattle, tempat penelitian berlangsung, lalat buah mengepakkan sayapnya 200 kali per detik dalam penerbangan normal dan lebih cepat dalam penerbangan.

Sedikit perbedaan dalam hentakan sayap menciptakan gaya yang dibutuhkan lalat untuk bergerak cepat.

“Bergantung pada arah ancaman yang melayang di atas lalat, apakah dari belakang, dari depan atau dari samping, lalat dapat melakukan berbagai jenis manuver penghindaran yang sangat terkontrol.” , dia menambahkan. Nasional geografis.

Kecepatan terbang

Lalat seekor lalat dengan seekor lalat diam dalam kontras yang tajam.

READ  Seorang ilmuwan pendeteksi ledakan lubang hitam yang mengejutkan

Dari posisi istirahatnya, lalat tersebut melompat dengan liar dan melayang di udara menggunakan kakinya.

Ardiansyah Fadli Warga Perumahan Citra Raya memasang fly kit akibat dampak beternak ayam yang berlawanan dengan kandang

“Baru pada fase kedua lalat memiliki kendali dan mulai mengepakkan sayapnya,” kata Muijres.

Menurut Graham Taylor, profesor biologi matematika di Universitas Oxford di Inggris, terbang dalam manuver berputar adalah cara cerdas bagi serangga terbang untuk mengubah arah.

“Namun, untuk mengubah arah dalam penerbangan, serangga harus mengarahkan gaya aerodinamis untuk menciptakan rotasi yang diperlukan untuk menyimpang jalur penerbangan mereka,” kata Taylor, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Baca juga: Kesengsaraan hewan: bagaimana burung hantu memutar kepalanya 270 derajat?

“Pesawat terbang, helikopter, dan serangga terbang lainnya memutar gaya aerodinamis vektor. Jadi, jika lalat buah juga demikian, itu tidak mengherankan,” katanya.

Yang mengejutkan, kata Taylor, adalah kecepatan respons yang luar biasa dalam penerbangan dan perubahan hentakan sayap yang dilakukan saat berbelok.

“Lalat merespons dengan sangat, sangat cepat terhadap ancaman yang akan segera terjadi,” katanya.

“Dan waktu yang dibutuhkan untuk berputar lebih cepat.”

Para ahli percaya bahwa reaksi lalat yang bereaksi sangat cepat terhadap ancaman menunjukkan bahwa lalat memiliki neuron yang bergerak melalui tubuh ke sayap dan otot untuk keadaan darurat tersebut.

Written By
More from Faisal Hadi

Hanson Global (MYRX) telah dinyatakan bangkrut

GAMBAR. Pengadilan niaga juga menyatakan bahwa PKPU Hanson Worldwide sebagai tergugat /...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *