Ashok Gehlot Mengatakan Surat Kepada Sonia Gandhi Tidak Dapat Dipercaya, Rahul Gandhi Harus Datang Dahulu

Surat lima halaman itu menuntut “kepemimpinan yang penuh waktu”, “kepemimpinan yang efektif” (File)

New Delhi:

Ketua Menteri Rajasthan Ashok Gehlot pada hari Minggu mengatakan sebuah surat yang dikirim oleh lebih dari 20 pemimpin Kongres kepada kepala sementara Sonia Gandhi menuntut perubahan struktural besar-besaran di dalam partai, “tidak dapat dipercaya” dan seharusnya tidak bocor ke media. Dia mengatakan sementara dia ingin Nyonya Gandhi melanjutkan, putranya Rahul Gandhi harus maju untuk mengambil kendali partai jika dia memutuskan untuk mundur.

“Berita tentang 23 pemimpin Kongres paling senior yang menulis surat kepada CP Yang Terhormat tidak dapat dipercaya dan jika itu benar – sangat disayangkan tidak perlu masuk ke media. Saya sangat percaya bahwa CP Yang Mulia Smt Sonia Gandhi ji harus terus memimpin pesta pada saat penting ini, “tweetnya.

“di mana perjuangannya adalah untuk menyelamatkan etos Demokrasi kita. Dia selalu menghadapi tantangan. Tetapi jika dia telah mengambil keputusan -Aku percaya @RahulGandhi harus maju dan menjadi Presiden Kongres karena negara menghadapi tantangan terbesar untuk menyelamatkan Konstitusi -Demokrasi kita, “tambahnya.

Surat tertanggal 7 Agustus yang ditandatangani oleh para pemimpin senior seperti Kapil Sibal, Shashi Tharoor, Ghulam Nabi Azad, Prithviraj Chavan, Vivek Tankha dan Anand Sharma, meminta perubahan besar dalam organisasi.

READ  Melatih garis ofensif Jets yang dirubah

Surat setebal lima halaman itu menuntut “kepemimpinan yang efektif” penuh waktu yang akan “terlihat” dan “aktif” di lapangan, kata sumber tersebut.

Salah satu pemimpin yang menandatangani surat tersebut mengatakan kepada NDTV: “Kami tidak mengkritik Sonia Gandhi atau Rahul Gandhi, tetapi kami menginginkan perubahan whole dari partai Kongres dalam manajemen dan gayanya”.

Setelah bencana dalam pemilihan umum 2019, Rahul Gandhi – yang dilantik sebagai ketua umum pada 2017 – mengundurkan diri, bertanggung jawab atas kekalahan tersebut. Beberapa bulan kemudian, Nyonya Gandhi kembali sebagai ketua sementara setelah partai tidak dapat mencapai konsensus tentang para pemimpin lainnya.

Nyonya Gandhi, kata sumber, telah meminta anggota partai untuk mencari penggantinya setelah dia akan mundur.

Sumber mengatakan kepada NDTV bahwa Rahul Gandhi dan saudara perempuannya Priyanka Gandhi Vadra tidak bersedia menjadi ketua partai.

More from Casildo Jabbour

Harry Maguire: Kapten Manchester United mengajukan banding atas putusan pengadilan Yunani

Pria berusia 27 tahun, yang diwakili oleh pengacaranya dalam persidangan hari Selasa,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *