Apa Kata Sonia Gandhi 2 Hari Yang Lalu Tentang Catatan Perbedaan Pendapat

NDTV News

Pada pertemuan Kongres yang sangat penting besok, Sonia Gandhi kemungkinan akan melanjutkan pengunduran dirinya sebagai Presiden dan mendesak partai untuk mencari penggantinya sebagai Presiden. Berbeda dengan saat dia mengundurkan diri pada tahun 1999, dan kemudian memutuskan untuk melanjutkan sebagai Presiden, kali ini, dia tidak mungkin membiarkan dirinya dibujuk untuk mundur pada keputusannya. Dia telah menginstruksikan KC Venugopal, Sekretaris Jenderal Organisasi partai, untuk mencari penggantinya paling awal. Paling-paling dia bisa melanjutkan sampai penggantinya ditemukan, itu juga untuk jangka waktu yang sangat terbatas.

Ini adalah kedua kalinya kepemimpinannya dipertanyakan. Yang pertama pada tahun 1999 ketika Sharad Pawar dan Purno Sangma menantangnya pada rapat Komite Kerja Kongres, setelah itu dia segera mengajukan pengunduran dirinya. Keputusannya saat ini untuk mundur adalah akibat langsung dari surat yang ditulis oleh 23 rekannya, tidak hanya mempertanyakan cara partai berfungsi, tetapi juga memperjelas bahwa mereka lebih memilih seseorang dari luar keluarga Gandhi-Nehru untuk memimpin partai. pesta. Satu baris khususnya penting, dikatakan “Gandhi akan selalu menjadi bagian dari kepemimpinan kolektif partai”, perubahan besar dari status “pemimpin tunggal” yang selama ini dinikmati Gandhi.

Ini adalah kedua kalinya kepemimpinan Sonia Gandhi dipertanyakan.

Rapat virtual Komite Kerja esok hari sepertinya tidak akan menimbulkan badai, rapat ini jarang terjadi. Sonia Gandhi sebenarnya berbicara dengan Ghulam Nabi Azad dua hari lalu dan mengatakan kepadanya bahwa dia sedang dalam proses menangani masalah yang diangkat olehnya dan penandatangan surat tersebut. Dia kesal atas fakta bahwa surat ini diumumkan meskipun dia yakin bahwa dia akan menangani masalah yang diangkat dalam surat tersebut. Kemungkinan besar, Sonia Gandhi akan, dalam sambutan pembukaannya, mengajukan pengunduran dirinya dan meminta partai untuk mencari penggantinya. Dia juga cenderung menjelaskan bahwa anak-anaknya, Rahul Gandhi dan Priyanka Gandhi Vadra, tidak dipertimbangkan untuk menjadi presiden.

READ  Vaksin untuk lansia, Covid-19 dan influenza di tengah pandemi ... Halaman semua

Seperti halnya ketika dia pertama kali mengundurkan diri sebagai Presiden pada tahun 1999, para pemimpin senior partai, terutama Menteri Utama Punjab Amarinder Singh dan timpalannya dari Chattisgarh Bhupesh Baghel telah keluar untuk mendukung keluarga; yang lain cenderung menyuarakan permintaannya untuk tidak berhenti. Tetapi semua indikasi menunjukkan bahwa kali ini dia tidak mungkin menyerah pada tuntutan seperti itu. Idealnya, Sonia Gandhi ingin Rahul Gandhi menggantikannya dan banyak yang percaya bahwa dia hanya memegang teguh sampai dia setuju untuk kembali sebagai Presiden. Tetapi mengingat fakta bahwa sebagian partai memiliki keraguan tentang pengambilalihannya, Gandhi sekarang berpandangan bahwa itu adalah kepentingan mereka, dan partai, bahwa seseorang di luar keluarga mengambil alih sebagai ketua partai.

s3n2bhfg

Sonia Gandhi juga akan menjelaskan bahwa anak-anaknya, Rahul Gandhi dan Priyanka Gandhi Vadra, tidak dipertimbangkan untuk menjadi presiden.

Namun itu tidak mungkin menjadi urusan yang mulus. Tidak ada kesepakatan dalam partai, atau bahkan di antara kelompok jahe, tentang siapa penerus itu seharusnya. Sejauh ini, Gandhi menikmati posisi unggul dalam partai dan bertindak sebagai kekuatan penyemen dalam menjaga kebersamaan partai. Dengan tersingkirnya Gandhi, kemungkinan besar proses memilih penerus bisa menjadi urusan yang rumit. Para penandatangan surat tersebut juga menuntut agar pemilihan diadakan dari tingkat stan ke Komite Kerja Kongres dan juga untuk jabatan Presiden. Proses pemilu di Kongres adalah urusan yang sangat panjang dan melelahkan. Partai tersebut pertama-tama perlu membentuk otoritas pemilihan untuk melakukan pemungutan suara, memperbarui daftar keanggotaannya, mengadakan pemilihan pertama di tingkat blok, diikuti dengan pemilihan di tingkat distrik dan negara bagian, dan terakhir, memilih presiden Kongres.

Sonia Gandhi telah setuju untuk menjadi Presiden sementara partai tersebut setelah krisis yang melanda Kongres setelah pengunduran diri Rahul Gandhi pada tahun 2019. Dia menyelesaikan satu tahun pada 10 Agustus sebagai kepala sementara partai tidak dapat menemukan penggantinya. . Mengingat kendala kesehatannya, dia tidak bersikap proaktif dan aktif seperti sebelumnya sebelum dia memberi jalan untuk Rahul Gandhi. Akibatnya, banyak keputusan terus tertunda. Nasib pemilu partai Kongres telah menukik sejak 2014 dan kecuali kemenangan aneh di Punjab, anggota parlemen, Rajasthan dan Chhattisgarh, kinerjanya tidak ada artinya.

READ  Leonard Williams muncul sebagai pemenang dari kegagalan Giants

Meski surat perbedaan pendapat tersebut ditujukan kepada Sonia Gandhi, motif sebenarnya tampaknya menghalangi kembalinya Rahul Gandhi sebagai presiden partai. Rahul tidak merahasiakan keinginannya untuk mempengaruhi perubahan skala besar dan mengganti sejumlah besar penjaga lama dengan pemimpin pilihannya. Sebagian besar pemimpin percaya bahwa jika dia menjadi Presiden, mereka akan tersingkir. Kecemasan terhadap Rahul Gandhi juga tak lepas dari gaya kepemimpinannya. Ditambah fakta bahwa di bawah kepemimpinan Rahul, partainya telah mengalami dua kekalahan yang memalukan dalam pemilihan umum 2014 dan 2019. “Sayangnya, Rahul Gandhi gagal cocok dengan massa. Setiap kali ada biner (pilihan) di antara dirinya dan Modi, kami pasti akan menderita “kata seorang anggota Komite Kerja Kongres.

Gandhi telah menjadi perekat yang menyatukan berbagai faksi dalam partai. Kepemimpinan mereka dipertanyakan pada saat partai menghadapi pertempuran untuk eksistensi. Itu telah berulang kali diterpa oleh gabungan Modi-Shah dalam pemilihan dan sekarang harus bersaing dengan kebakaran hutan di dalam partai.

“Grand Old Party” India muncul di tepi jurang.

(Penulis adalah jurnalis senior dan analis politik.)

Penafian: Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah pendapat pribadi penulis. Fakta dan opini yang muncul dalam artikel tidak mencerminkan pandangan NDTV dan NDTV tidak bertanggung jawab atau berkewajiban untuk hal yang sama.

Written By
More from Suede Nazar

Big 3 kali Big Ben, Asteroid FR 2010 Dekat Bumi

Solopos.com, LONDON – Asteroid raksasa berkode FR 2010, tiga kali ukuran menara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *