Beberapa kandidat professional-demokrasi Hong Kong didiskualifikasi dari pemilihan mendatang

Beberapa kandidat pro-demokrasi Hong Kong didiskualifikasi dari pemilihan mendatang

Dua belas kandidat pro-demokrasi secara resmi didiskualifikasi pada hari Kamis, termasuk aktivis terkemuka Hong Kong dan mantan pemimpin Gerakan Payung 2014 Joshua Wong. Yang lain yang terkena dampak termasuk sejumlah kandidat dari partai-partai pro-demokrasi yang lebih tradisional, serta beberapa aktivis muda yang memotong gigi politik mereka dalam gerakan protes pro-demokrasi tahun lalu.

Di Twitter, Wong menuduh pemerintah Cina menunjukkan “sama sekali mengabaikan kehendak (warga Hong Kong)” dan menginjak-injak “pilar terakhir otonomi kota yang hilang.”

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah Hong Kong mengatakan pihaknya mendukung keputusan dengan mengembalikan petugas untuk “membatalkan 12 calon untuk Pemilihan Umum Dewan Legislatif (LegCo) tahun ini.”

Dikatakan bahwa para kandidat telah dilarang dengan alasan bahwa mereka tidak akan menegakkan Undang-Undang Dasar, konstitusi de facto Hong Kong, baru-baru ini diperluas dengan undang-undang keamanan baru yang dikenakan di kota oleh Beijing, yang mengkriminalisasi pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing.

“Petugas yang kembali masih mengkaji validitas nominasi lain sesuai dengan hukum,” tambah pemerintah. “Kami tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa lebih banyak nominasi akan dibatalkan.”

Pemilu diragukan

Beberapa surat yang diposting secara on line oleh kandidat yang didiskualifikasi dari petugas yang kembali memberi tahu mereka tentang keputusan mereka yang menyebutkan oposisi sebelumnya terhadap undang-undang keamanan sebagai alasan untuk pindah.

“Alasan yang mereka gunakan adalah bahwa saya menggambarkan (hukum keamanan) sebagai hukum kejam, yang menunjukkan bahwa saya tidak mendukung hukum penyapu ini,” kata Wong.

Kandidat lain yang didiskualifikasi, Dennis Kwok, dilaporkan dilarang karena dia telah menyatakan niat untuk menggunakan posisinya sebagai legislator “sedemikian rupa untuk memaksa pemerintah untuk menyetujui tuntutan tertentu,” secara efektif pekerjaan seorang anggota parlemen oposisi di sebagian besar negara-negara demokratis.

Diskualifikasi itu terjadi di tengah laporan luas bahwa pemerintah sedang bersiap untuk menunda pemilihan, yang akan berlangsung pada 6 September, hingga tahun depan, karena meningkatnya kasus virus coronavirus di kota itu.

READ  Tidak Bergabung dengan BJP, Berusaha memfitnah Saya Sebelum Kepemimpinan: Sachin Pilot

Tidak jelas bagaimana diskualifikasi akan mempengaruhi ini, atau apakah akan ada putaran nominasi tahun depan jika jajak pendapat ditunda.

Dalam pernyataan itu, pemerintah Hong Kong mengatakan “menghormati dan melindungi hak-hak sah rakyat Hong Kong, termasuk hak untuk memilih dan hak untuk mencalonkan diri dalam pemilihan.”

Siswa ditangkap

Langkah untuk melarang calon dari pemilihan September datang sehari setelah polisi Hong Kong menangkap beberapa aktivis mahasiswa karena diduga melakukan kejahatan baru pemisahan diri berdasarkan hukum keamanan.

Polisi mengatakan mereka yang ditangkap adalah tiga pria dan satu wanita, berusia antara 16 dan 21 tahun.

Meskipun polisi menolak menyebutkan nama kelompok atau mereka yang ditangkap, kelompok politik Studentlocalism mengatakan di Facebook bahwa anggotanya termasuk di antara yang ditangkap, menyebut satu sebagai mantan pemimpin Tony Chung.

Studentlocalism adalah salah satu dari beberapa kelompok politik di Hong Kong yang mengumumkan akan mengakhiri operasi di kota karena undang-undang keamanan yang baru, meskipun tidak menghapus halaman media sosialnya dan mengatakan para aktivis di luar negeri akan melanjutkan pekerjaan mereka.

Dalam konferensi pers Rabu malam, juru bicara kepolisian Lee Kwai-wah mengatakan organisasi itu “memposting tentang pembentukan partai baru yang mengadvokasi kemerdekaan Hong Kong di media sosial.”

“Kami harus menegakkan hukum bahkan jika kejahatan dilakukan di world-wide-web. Jangan berpikir Anda bisa melarikan diri dari tanggung jawab di dunia maya dan melakukan kejahatan,” tambah Lee.

More from Casildo Jabbour
Twitter merayakan pidato Joe Biden
Joe Biden berpidato di sesi gabungan Kongres saat Kamala Harris dan House...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *