Facebook dan Google akan memasang kabel bawah laut antara AS dan Asia Tenggara

Kapal itu digunakan untuk meletakkan salah satu kabel bawah laut Google lainnya.

Google

Facebook dan Google berencana memasang dua kabel bawah laut besar yang akan menghubungkan pantai barat Amerika Serikat ke Singapura dan Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan rumah bagi semakin banyak pengguna smartphone.

Kabel transpasifik Echo dan Bifrost akan meningkatkan kapasitas data antarwilayah hingga 70% dan meningkatkan keandalan Internet, Kata Facebook Senin.

Sementara Facebook berinvestasi di kedua kabel tersebut, Google melakukannya berinvestasi hanya di Echo. Biaya proyek, yang masih tunduk pada persetujuan peraturan, tidak diungkapkan.

“Kami berkomitmen untuk membawa lebih banyak orang online ke Internet yang lebih cepat,” tulis wakil presiden investasi jaringan Facebook Kevin Salvadori dan kepala investasi jaringan Nico Roehrich dalam posting blog bersama. ‚ÄúSebagai bagian dari upaya ini, kami dengan bangga mengumumkan bahwa kami telah bermitra dengan mitra regional dan global terkemuka untuk membangun dua kabel bawah laut baru – Echo dan Bifrost – yang akan menyediakan koneksi baru yang vital antara kawasan Asia-Pasifik dan Amerika Utara. “

Mitra termasuk perusahaan Indonesia Telin dan XL Axiata, dan Keppel yang berbasis di Singapura.

Tujuannya agar Echo selesai pada akhir 2023, sedangkan Bifrost diharapkan selesai pada akhir 2024.

Mei lalu, Facebook mengumumkan rencana untuk membangun kabel bawah laut sepanjang 37.000 kilometer (22.991 mil) di sekitar Afrika untuk menyediakan akses Internet yang lebih baik.

Google juga sedang mengerjakan kabel bawah laut bernama Equiano, yang bertujuan untuk menghubungkan Afrika ke Eropa. Raksasa riset web memiliki unit lain, Loon, yang memproduksi balon ketinggian tinggi yang menyediakan internet 4G untuk komunitas pedesaan. Dia baru-baru ini mengumumkan perpanjangan rencana ini ke Mozambik.

READ  Wanita Indonesia melempar botol plastik ke mulut kuda nil, netizen berang

Facebook sebelumnya berencana menyiarkan internet ke daerah-daerah terpencil menggunakan drone bertenaga surya. Perusahaan bernama Aquila menutup proyek tersebut pada 2018 tetapi dilaporkan bekerja dengan Airbus untuk menguji ulang drone serupa di Australia.

More from Benincasa Samara

[Exclusive] Amazon vs Future Group: keputusan arbitrase darurat sebelum 26 Oktober

Mukesh Ambani, Kishore Biyani dan Jeff Bezos & nbsp New Delhi: Ada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *