FBI mengatakan Bubba Wallace bukan target kejahatan rasial

FBI mengatakan Bubba Wallace bukan target kejahatan rasial

NASCAR, menyebutkan laporan FBI, menggambarkan barang itu sebagai “tali pintu garasi yang dibuat seperti tali.”

“FBI mengetahui bahwa garasi nomor 4, tempat jerat itu ditemukan, ditugaskan ke Bubba Wallace pekan lalu,” kata agen itu dalam sebuah pernyataan Selasa. “Penyelidikan juga mengungkapkan bukti, termasuk video otentik yang dikonfirmasi oleh NASCAR, bahwa jerat yang ditemukan di garasi nomor 4 ada di garasi itu sejak Oktober 2019. Meskipun jerat itu sekarang diketahui berada di garasi nomor 4 pada 2019, tidak ada yang bisa tahu Tuan Wallace akan ditugaskan ke garasi nomor 4 minggu lalu. “

Wallace belum menanggapi secara terbuka temuan FBI pada Selasa malam. NASCAR mengatakan bahwa dia tidak pernah melihat sosok itu.

NASCAR mengeluarkan pernyataan mengenai keputusan FBI yang mengatakan, “Kami menghargai penyelidikan FBI yang cepat dan menyeluruh dan bersyukur mengetahui bahwa ini bukan tindakan rasis yang disengaja dan rasis terhadap Bubba.”

“Kami tetap teguh dalam komitmen kami untuk menyediakan lingkungan yang ramah dan inklusif bagi semua yang suka balapan,” kata NASCAR.

Richard Petty Motorsports, yang mengendarai mobil No. 43 yang dikendarai oleh Wallace, mengeluarkan pernyataan yang mengatakan salah satu karyawannya “menemukan tali yang diikat dengan cara tali di garasi” yang ditugaskan ke Wallace.

Karyawan Petty mengikuti protokol dan memberi tahu NASCAR, kata pernyataan itu.

“Tidak ada anggota dari Richard Petty Motorsports, atau Wallace yang terlibat dengan kehadiran tali,” kata pernyataan itu.

Juga pada hari Selasa, tim Wood Brothers Racing mengatakan melalui Twitter bahwa seorang anggota timnya ingat melihat tali seperti tali tergantung di garasi pada musim gugur tahun 2019. Informasi itu disampaikan ke pihak yang berwenang sebagai bagian dari penyelidikan NASCAR, the Wood Kata saudara.

READ  Mei 2020 ujian CA dibatalkan; siswa akan ditampung dalam siklus November, ICAI mengumumkan

Penemuan jerat hari Minggu sore di bengkel Wallace di Talladega datang ketika Amerika Serikat, dan NASCAR khususnya, lebih tepat menangani rasisme sistemik Amerika setelah polisi membunuh George Floyd.

Wallace, satu-satunya pembalap kulit hitam di sirkuit teratas NASCAR, telah menjadi pendukung gerakan Black Lives Matter dan protes terkait menentang rasisme dan kebrutalan polisi.

Dalam teleconference Selasa, presiden NASCAR Steve Phelps mengatakan temuan FBI adalah “hasil terbaik yang bisa kita harapkan.”

“Tim (No.) 43 tidak ada hubungannya dengan ini,” kata Phelps. Wallace mengendarai mobil No. 43.

“Buktinya sangat jelas bahwa jerat yang ada di garasi itu sudah ada di garasi sebelumnya,” lanjut Phelps. “Perlombaan terakhir yang kami lakukan di sana pada bulan Oktober, bahwa jerat ada, dan itu – fakta bahwa itu tidak ditemukan sampai anggota tim 43 datang ada sesuatu yang merupakan fakta. Kami belum kembali ke garasi. Itu adalah pertunjukan satu hari yang cepat. Anggota kru kembali ke sana. Dia melihat dan melihat jerat itu, membawanya ke perhatian kepala krunya, yang kemudian pergi ke direktur seri NASCAR Jay Fabian, dan kami meluncurkan penyelidikan ini.

“Supaya jelas, kita akan melakukan ini lagi. Dari bukti yang kita miliki, jelas bahwa kita perlu melihat ini.”

Phelps tidak menerima pertanyaan dari media melalui telepon.

Seorang juru bicara NASCAR mengatakan pada panggilan itu bahwa sementara penyelidikan federal selesai, penyelidikan NASCAR berlanjut.

Wallace mengenakan kemeja “Aku Tidak Bisa Bernafas” sebelum satu acara, mengecat ulang mobilnya dengan frase “Black Lives Matter” dan meminta NASCAR untuk melarang bendera Konfederasi, yang disepakati organisasi untuk dilakukan 10 Juni.

Wallace tweeted Sunday bahwa “tindakan tercela” meninggalkannya “sangat sedih dan berfungsi sebagai pengingat menyakitkan tentang seberapa jauh kita harus pergi sebagai masyarakat dan seberapa gigih kita harus dalam perang melawan rasisme.”

READ  Bahkan Donald Trump tahu bahwa dia berada dalam kesulitan besar dalam lomba 2020

“Ini tidak akan menghancurkan saya, saya tidak akan menyerah atau mundur. Saya akan terus dengan bangga membela apa yang saya yakini,” kata Wallace.

Senin, pembalap NASCAR, anggota kru pit dan lainnya berjalan bersama Wallace dan mengawal mobil No.

Dianne Gallagher dan Kevin Dotson dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

Written By
More from Suede Nazar

Major League Lacrosse bersatu tentang protokol coronavirus

Liga lain dapat mengambil satu halaman dari buku pedoman Major League Lacrosse....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *