Hubungan India-Sri Lanka mengalami hambatan. Apakah China Memainkan Game Kotor di Samudra Hindia?

Dua perkembangan terakhir tampaknya telah mempengaruhi hubungan India dengan Sri Lanka. Sri Lanka pekan lalu menarik diri dari perjanjian kemitraan bersama dengan India dan Jepang untuk mengembangkan Terminal Kontainer Timur (ECT) yang sangat berharga di pelabuhan Kolombo, menyebabkan gelombang kejut di New Delhi dan di Tokyo. Pada hari yang sama, Bank Sentral Sri Lanka (CBSL) mengembalikan fasilitas pertukaran mata uang senilai US $ 400 juta, yang digunakannya pada Juli 2020 untuk memenuhi kebutuhan daruratnya selama penguncian yang disebabkan Covid19.

Kesepakatan ECT telah menimbulkan kontroversi selama lebih dari dua tahun. Setelah Gotabaya Rajapaksa menjadi Presiden Sri Lanka pada November 2019 dan kakak laki-lakinya, mantan Presiden Mahinda Rajapaksa memimpin partainya meraih kemenangan dua pertiga dalam pemilihan parlemen pada Agustus 2020, untuk mengakali China, India berusaha lebih keras untuk mempertahankan cengkeramannya dan pengaruh atas tetangganya di selatan.

Perdana Menteri Narendra Modi menjamu Gotabaya Rajapaksa di New Delhi. Menteri Luar Negeri Sri Lanka Dinesh Gunawardena juga mengunjungi New Delhi untuk mempererat hubungan. Menteri Luar Negeri S Jaishankar dan Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval melakukan beberapa kunjungan ke Kolombo untuk membujuk Sri Lanka agar tidak jatuh ke dalam perangkap China.

Sebagai catatan, pemerintah Sri Lanka telah menegaskan kembali bahwa India adalah tetangga dan keluarga terdekatnya, sedangkan China hanyalah sahabat. Bahkan setelah jatuhnya kesepakatan ECT, Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa mempertahankan sikap yang sama, mengatakan hubungan Sri Lanka dengan India masih kuat.

Dalam wawancara dengan surat kabar Inggris terkemuka di Sri Lanka, Daily Mirror, dia berkata: “Tidak, tidak akan ada masalah. Kami memiliki hubungan yang sehat dengan India dalam hal ini. Ada dua aliran pemikiran tentang proyek investasi ini. Pemindahtanganan properti negara bukanlah kebijakan pemerintah ini. Sejumlah biksu Buddha menentangnya. Mereka sudah keluar ”.

Namun, India dan Jepang sangat mendesak Sri Lanka untuk menghormati komitmennya terkait kemitraan mereka dalam proyek ECT. Sri Lanka menyatakan bahwa TCE tidak akan memiliki pemain asing dan akan dikembangkan dengan dana dan pinjaman domestiknya sendiri.

Sri Lanka telah terpukul keras oleh penguncian yang disebabkan Covid19 dan ekonominya berada dalam krisis. Pakar lokal percaya dia tidak dapat mendanai proyek itu sendiri dan bahwa orang China dapat masuk melalui pintu belakang untuk menaklukkan saingan tradisional dan tetangga mereka, India dan Jepang.

Selama 15 tahun terakhir, China telah banyak berinvestasi dalam proyek infrastruktur Sri Lanka, menyebabkan kepanikan di New Delhi. China memiliki jejak kaki di mana-mana. Pelabuhan Hambantota di selatan Kolombo International Financial City (CIFC) sedang dibangun di atas tanah reklamasi dari Samudra Hindia. Rajapaksas yang berkuasa juga berbagi hubungan pribadi yang sangat baik dengan Presiden China Xi Jinping.

Media Sri Lanka, Sinhala, dan Inggris telah memuat beberapa laporan yang menuding China dalam dua bulan terakhir. Serikat pekerja pelabuhan telah melakukan pemogokan untuk menentang kemitraan asing apa pun terkait TCE dan beberapa melihat dukungan China di belakangnya.

Menurut seorang ahli kelautan Sri Lanka yang tidak ingin disebutkan namanya, China tidak ingin pelabuhan Kolombo berkembang karena investasinya di pelabuhan Hambantota. “China memiliki Pelabuhan Hambantota. Jika ECT menjadi besar dengan India dan kemitraan Jepang, Hambantota akan kehilangan bisnis. Itu sebabnya mereka memainkan permainan kotor di Kolombo, ”katanya.

Dia juga menyalahkan sikap militan dari serikat pelabuhan Sri Lanka atas kegagalan saat ini.

Untuk menumpulkan argumen “Sri Lanka telah dijual ke Tiongkok”, Gotabaya Rajapaksa mengatakan ia bahkan akan meninjau kembali perjanjian Hambantota dengan Tiongkok, yang menyiratkan bahwa India dan Tiongkok adalah setara dan kedaulatan Sri Lanka tidak dapat dinegosiasikan.

Tetapi tidak banyak peminat untuk itu. Beberapa orang menyebutnya gadget dan dia hanya bermain galeri.

Shashi Danatunge, mantan ketua Ceylon Shipping Corporation (CSC), mengatakan perkembangan terakhir menandakan perubahan dalam kebijakan luar negeri Sri Lanka.

Berbicara kepada News18 melalui telepon dari Kolombo, Danatunge berkata, “Ini adalah cara yang semua orang bisa lihat seperti itu. ECT adalah proyek terbesar dan paling menguntungkan bagi siapa pun. Tentu saja Sri Lanka tidak mau menyerahkannya kepada siapapun. Tapi, ada banyak masalah lain yang terlibat ”.

“Asia Selatan telah menjadi kawasan paling bergejolak di dunia sejak kemerdekaan dari Inggris lebih dari 70 tahun yang lalu. Mungkin, secara genetik atau budaya, kita tidak cocok. Keengganan kami untuk bermitra menunjukkan. Ada juga rasa saling tidak percaya yang dalam. Tidak seperti negara-negara Eropa, kami belum bersatu dalam 70 tahun terakhir. Kami belum menjadi mitra dekat. Sayangnya daerah ini masih dipengaruhi oleh masa kolonial kita, ”kata Danatunge.

Sri Lanka, yang memobilisasi dukungan dari negara-negara lain untuk membela diri di hadapan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang masalah hak asasi manusia, sekarang mendekati negara-negara Islam di dunia. Perdana Menteri Pakistan Imran Khan akan mengunjungi Sri Lanka dalam waktu dekat dan kemungkinan akan membuat pernyataan terkait hal ini. Sri Lanka dan Pakistan memiliki hubungan yang lebih dekat dan keduanya telah jatuh ke dalam perangkap utang China dalam beberapa tahun terakhir. Mendukung Sri Lanka dalam masalah hak asasi manusia akan menjadi jalan yang sulit bagi India.

Selain bisnis, Sri Lanka tidak mampu menyinggung India, karena masalah Tamil dan alasan geopolitik. Dengan Sri Lanka yang sudah terjerumus lebih dalam ke dalam perangkap utang China, tidak mudah untuk keluar dari situasi yang kacau saat ini.

Ini adalah situasi yang sulit.

READ  3 Yang Tidak Pernah Gagal Membuat Saya Tersenyum, Tweet Foto Hari Valentine Barack Obama
More from Casildo Jabbour

Seorang wanita Amerika menemukan ular derik mengawasi pengiriman makanannya. Bisakah kamu menemukannya?

Jika ada satu hal yang disadari media sosial baru-baru ini, ular mematikan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *