India melaporkan lompatan harian tertinggi dalam kasus-kasus baru sejauh ini

A medic collects a sample from a patient for Covid-19 at Gardiner Hospital in Patna, India on July 15.
Komuter mengenakan masker di kereta metro di Hong Kong pada 15 Juli. Anthony Wa

Hong Kong menghadapi “gelombang ketiga” infeksi coronavirus, yang menurut para ahli terkait dengan pelonggaran langkah-langkah jarak sosial – dan berpotensi mutasi yang bisa membuatnya lebih menular.

Selama berminggu-minggu, jumlah kasus Hong Kong tetap rendah dalam satu digit setiap hari – bahkan kadang-kadang nol. Orang-orang baru saja mulai menurunkan kewaspadaan mereka dan melanjutkan kegiatan sehari-hari, dengan bisnis dan ruang publik dibuka kembali, ketika gelombang ketiga menghantam – mengirimkan jumlah kasus hingga beberapa lusin sehari.

Batasan yang mudah: Sejumlah besar kasus lokal tidak memiliki hubungan epidemiologis dengan kasus lain – yang berarti “kita tidak tahu bagaimana kasus-kasus khusus ini dapat menularkan infeksi,” kata Profesor Leo Poon, kepala Divisi Ilmu Laboratorium Kesehatan Masyarakat. Universitas Hong Kong (HKU).

Ini menunjukkan bahwa wabah itu disebabkan oleh pelonggaran langkah-langkah sosial jarak jauh, kata Poon.

Bahaya sangat tinggi di restoran ketika orang melepas topeng mereka dan berisiko infeksi silang, kata Ivan Hung, kepala Divisi Penyakit Infeksi HKU.

Virus telah bermutasi: Mutasi baru berarti bahwa virus sekarang berkembang biak pada tingkat yang lebih tinggi, kata Gabriel Leung, Dekan Fakultas Kedokteran di HKU, dalam sebuah wawancara radio, Minggu.

Baik Poon dan Hung mengatakan kepada CNN bahwa mutasi baru, yang terletak pada protein yang bertanggung jawab atas virus yang menempel pada sel manusia, membuatnya “lebih mudah menular.” Mutasi telah membuat versi baru “lebih bugar dari virus asli,” kata Poon.

Sebuah studi sebelumnya tentang mutasi menemukan itu lebih mudah menular, tetapi tampaknya tidak membuat pasien lebih sakit.

Kita seharusnya tidak panik: Masih banyak yang kita tidak tahu, kata John Nicholls, seorang profesor klinis dalam patologi di HKU.

READ  Joe Biden mendesak warga Amerika untuk memilih harapan daripada ketakutan dalam menerima pencalonan Demokrat sebagai presiden

Sebagai contoh, kita tahu mutasi telah meningkatkan replikasi dalam sel sebesar 30% – tetapi itu tidak berarti virus 30% lebih mudah menular. “Kita perlu berhati-hati tentang hal ini dan melakukan lebih banyak pengurutan untuk melihat apakah virus di Hong Kong adalah virus ‘mutasi’ ini,” kata Nicholls kepada CNN.

More from Casildo Jabbour

Gerakan ‘Never Trump’ kembali untuk Babak II, dipersenjatai dengan kata-kata dan catatan Presiden sendiri

Suara-suara yang paling terang-terangan dalam kampanye untuk mengalahkan Trump sejauh ini bukan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *