India mengajukan rancangan resolusi ke Majelis Umum PBB yang memberikan status pengamat kepada Aliansi Surya Internasional

ISA diluncurkan bersama oleh India dan Prancis pada tahun 2015 selama Konferensi Para Pihak ke-21 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP21) yang diadakan di Paris.

Menekankan bahwa Aliansi Surya Internasional (ISA) akan mengantarkan era baru “diplomasi energi hijau”, India mengajukan rancangan resolusi kepada Majelis Umum PBB untuk memberikan status pengamat prakarsa global yang akan membantu memastikan kerja sama reguler antara ISA dan PBB untuk kepentingan pertumbuhan dan perkembangan energi global.

ISA diluncurkan bersama oleh India dan Prancis pada tahun 2015 selama Konferensi Para Pihak ke-21 Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim (COP21) yang diadakan di Paris.

“Saya mendapat kehormatan untuk mempresentasikan rancangan resolusi (…) untuk pemberian status pengamat kepada Aliansi Surya Internasional atas nama India dan Prancis” dan sekitar 80 sponsor bersama, kata Perwakilan Tetap India untuk PBB, Dubes TS Tirumurti, Jumat.

“Aliansi Surya Internasional, melalui upayanya untuk memberikan solusi energi yang adil dan merata melalui penyebaran energi surya, diharapkan dapat mengantarkan era baru diplomasi energi hijau,” kata Tirumurti kepada Majelis Umum saat presentasi rancangan resolusi. kepada Komite Keenam Majelis Umum yang menangani masalah hukum.

“Untuk kerjasama yang teratur dan terdefinisi dengan baik”

Pemberian status pengamat kepada ISA di Majelis Umum akan membantu memastikan kerja sama yang teratur dan terdefinisi dengan baik antara Aliansi dan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang akan menguntungkan pertumbuhan dan perkembangan energi global, katanya.

Co-sponsor termasuk Aljazair, Australia, Bangladesh, Kamboja, Kanada, Chili, Kuba, Denmark, Mesir, Fiji, Finlandia, Irlandia, Italia, Jepang, Maladewa, Mauritius, Myanmar, Selandia Baru, Oman, Saint Vincent dan Grenadines, Saudi Arabia, Trinidad dan Tobago, Uni Emirat Arab dan Inggris.

“Langkah penting lainnya untuk Aliansi Surya Internasional. India sedang mempresentasikan rancangan resolusi ke #UNGA untuk memberikan status pengamat kepada @isolaralliance (ISA). Saya mengatakan ISA, melalui upayanya untuk solusi energi yang adil dan merata, akan mengantar (a) era baru ‘diplomasi energi hijau’,” cuit Tirumurti.

Dia menekankan bahwa pemberian status pengamat ISA ke UNGA akan memungkinkan organisasi untuk memberikan kontribusi yang ditargetkan untuk proses PBB saat ini dan masa depan, berdasarkan pengalaman lapangan dari program, negara, penelitian dan kegiatan kerjasama publik-swasta dan pengetahuan globalnya. -kegiatan berbagi

ISA juga mengambil langkah besar untuk menyelesaikan beberapa masalah seperti “transfer teknologi”, “penyimpanan energi surya” dan bahkan dukungan keuangan untuk negara-negara anggota, serta perencanaan dan perencanaan penggunaan lahan dari proyek tersebut, kata Tirumurti.

status pengamat PBB

Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa dapat memberikan status pengamat permanen kepada negara-negara non-anggota, organisasi internasional dan entitas lainnya.

Menurut informasi di situs web PBB, Majelis Umum telah memutuskan bahwa “status pengamat akan terbatas pada Negara-negara dan organisasi antar pemerintah yang kegiatannya mencakup hal-hal yang menjadi kepentingan Majelis”.

Komite Keenam Majelis Umum memeriksa semua permintaan status pengamat sebelum dipertimbangkan dalam sidang pleno. Pengamat permanen dapat berpartisipasi dalam sesi dan pekerjaan Majelis Umum dan mempertahankan misi di markas besar PBB, kata situs web itu.

Organisasi antar pemerintah yang telah menerima undangan tetap untuk berpartisipasi sebagai pengamat dalam sesi dan kerja UNGA termasuk Uni Eropa, INTERPOL, Badan Energi Terbarukan Internasional, Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi, Bank Pembangunan Asia, Asosiasi Negara-negara Tenggara Bangsa-Bangsa Asia, Persemakmuran Negara-Negara Merdeka, Organisasi Eropa untuk Riset Nuklir, Asosiasi Lingkar Samudra Hindia, Organisasi Kerjasama Shanghai, Asosiasi kerjasama regional Asia Selatan, Komite Palang Merah Internasional dan Komite Olimpiade Internasional.

Aliansi Surya Internasional

Bapak Tirumurti menggarisbawahi bahwa Perjanjian Kerangka Kerja ISA secara eksplisit menunjuk PBB, termasuk organ-organnya, sebagai mitra strategis Aliansi.

“Status pengamat akan sangat meningkatkan kemampuan Aliansi untuk mencapai tujuannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa ISA akan dapat dengan cermat mengikuti pertimbangan Majelis Umum, bekerja sama dengan organ-organ, badan-badan dan program-program PBB dalam pelaksanaan program-programnya. dan kegiatan dan manfaat dari jaringan kantor lapangan Perserikatan Bangsa-Bangsa, pengalamannya dalam kerjasama program dengan pemerintah dan sumber dayanya yang besar dalam proses pembangunan.

Aliansi Surya Internasional dibuka untuk ditandatangani sebagai organisasi internasional berbasis perjanjian pada November 2016 dan perjanjian tersebut mulai berlaku pada 6 Desember 2017.

Mr Tirumurti mengatakan Aliansi Negara-negara Kaya Surya dengan anggotanya terbuka untuk 121 negara anggota PBB yang terletak sepenuhnya atau sebagian antara daerah tropis Cancer dan Capricorn. Ini selanjutnya diamandemen pada Majelis ISA pertama, untuk memperluas cakupan keanggotaan ISA ke semua negara anggota PBB.

Dia mengatakan Deklarasi Paris tentang peluncuran ISA menguraikan visi bersama untuk menghadirkan energi yang bersih, terjangkau, dan terbarukan dalam jangkauan semua orang.

Memperhatikan bahwa ISA didedikasikan untuk berkontribusi pada keberhasilan proses Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang pembangunan berkelanjutan dan pencapaian tujuan pembangunan yang disepakati secara internasional, Mr. Tirumurti berkata, “Kami meminta dukungan Anda untuk rancangan resolusi. ”

“Sejak awal, (the) International Solar Alliance telah berusaha untuk mencapai tujuannya dengan meluncurkan program tematik yang didedikasikan untuk penyebaran aplikasi transversal energi surya di berbagai sektor, termasuk namun tidak terbatas pada, pertanian, kesehatan dan listrik. ISA telah memainkan peran penting di tingkat internasional dalam mendukung implementasi konvensi kerangka kerja PBB tentang perubahan iklim dan agenda iklim global secara umum, ”katanya.

Mr. Tirumurti menambahkan bahwa partisipasi dalam pertemuan-pertemuan internasional besar yang berhubungan dengan isu-isu ini seringkali penting bagi ISA untuk melaksanakan tugas dan mandatnya.

Selain itu, ISA memiliki sumber daya dan keahlian yang luas untuk memberikan kontribusi yang berarti bagi semua pertemuan, dialog, dan keputusan ini, yang membantu membentuk dialog politik global.

READ  20k dosis Covaxin mencapai Bengaluru, untuk digunakan bersama Covishield
More from Casildo Jabbour
Tim Baahubali, Eega dan Sarileru Neekevvaru merayakan 6 Juli inilah sebabnya
Prabha di BaahubaliIndonesia Tim-tim dari film-film Telugu sutradara SS Rajamouli Baahubali, Eega...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *