Karena tidak puas dengan perairan negara-negara di sekitar Laut China Selatan, China kini panas di Amerika Selatan setelah 300 kapal menyerbu Samudra Pasifik – All Pages

Sosok.ID – Akhir-akhir ini China sering mengganggu negara-negara pantai Cina Selatan.

Itu karena jumlah kapal yang banyak Cina yang melintasi wilayah perairan negara tersebut, termasuk Indonesia.

Setelah berakting di laut Cina Selatan, Cina menciptakan kembali suasana di sekitar pantai Tenang, Amerika Selatan menghangat.

Peluncuran Los Angeles Times, kondisi itu dipicu aksi armada nelayan raksasa Cina terdiri dari sekitar 300 kapal yang bergerak dari pantai pelabuhan Galapagos di perairan Peru.

Baca juga: Tak mau didakwa dari China, Kementerian Luar Negeri mengatakan Indonesia menolak keras klaim Nine Dash Line kepada duta besar China

Pada Selasa sore, dalam pidatonya di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Presiden Trump berbicara menentang China tentang berbagai masalah, mulai dari virus korona hingga hak asasi manusia.

Dia juga menyoroti tindakan penangkapan ikan dan perilaku maritim China, dengan mengatakan negara itu membuang jutaan ton plastik dan sampah di lautan, penangkapan ikan berlebihan di perairan negara lain, dan menghancurkan terumbu karang.

Tak lama setelah itu, Kedutaan Besar AS di Peru memposting tweet yang mengatakan mega-armada China berada di lepas pantainya.

Kedutaan Besar AS di Peru menuduh armada tersebut mengubah nama kapal dan menonaktifkan pelacakan GPS untuk membatasi pemantauan aktivitas armada.

Baca juga: Dengan bersikeras untuk menegakkan klaimnya yang jelas-jelas bertentangan dengan dunia, kapal Penjaga Pantai China memasuki kembali perairan Natuna, dapatkah China ingin merebut “harta karun” ini?

“Penangkapan berlebih dapat menyebabkan kerusakan ekologi dan ekonomi yang sangat besar,” tulis tweet itu.

Peru tidak bisa menanggung kerugian seperti itu.

Hal ini mendorong respons cepat dari Kedutaan Besar China di Peru, yang menunjukkan bahwa Amerika Serikat berbohong tentang integritas lingkungan dan maritim armadanya.

READ  Gelombang besar di Australia menarik para peselancar ketika para pengunjung pantai mulai berlari

“Kami berharap masyarakat Peru tidak tertipu dengan informasi palsu,” demikian pernyataan dalam bahasa Spanyol seperti dilansir LA Times.

Baca juga: Seruan kematian gagal meyakinkan bujukan Indonesia, China kini masuk ke negara tetangga dan menawarkan kerja sama perdamaian Laut China Selatan

Peru dan Ekuador sama-sama memiliki armada penangkap ikan yang besar dan sangat bergantung pada makanan laut.

Menurut Bank Dunia, pada 2018 kedua negara menangkap 4,5 juta ton ikan, kira-kira sama dengan Amerika Serikat, tetapi hanya sekitar seperempat dari apa yang dipanen China dari laut.

Kedua negara mendapat manfaat dari Arus Humboldt, aliran air sejuk dan kaya nutrisi di lepas pantai Pasifik Amerika Selatan yang membantu menggerakkan salah satu daerah penangkapan ikan paling produktif di dunia.

Tahun ini, armada penangkapan ikan Tiongkok mengancam keamanan sumber makanan.

Baca juga: Ia mengemukakan proposal kekuatan gabungan di Laut China Selatan, intinya China hanya galagasi bagi Indonesia, akan selalu dua sisi untuk berhasil menguasai perairan Natuna.

Ini adalah konflik terbaru yang melibatkan dorongan China untuk memanen makanan laut dari lautan di seluruh dunia.

Sejak Juli, pemerintah Ekuador dan kelompok lingkungan internasional mulai melacak armada besar itu, yang diparkir di tepi Cagar Laut Galapagos, Situs Warisan Dunia UNESCO, dan Taman Nasional Ekuador.

Cagar alam ini mencakup lebih dari 51.000 mil persegi lautan yang dilindungi yang mengelilingi nusantara, yang terletak sekitar 600 mil di lepas pantai Ekuador.

Lebih dari 20% spesies yang ada di cagar ini adalah unik nusantara.

Baca juga: Dituduh Amerika Serikat memiliki kekuatan militer yang superior dan mengancam, China mengklaim itu hanyalah fitnah

READ  Yang terbaru tentang pandemi coronavirus: Pembaruan langsung

LA Times melaporkan bahwa menurut laporan yang dirilis oleh Oceana, yang melacak armada tersebut, armada penangkap ikan China mencatat sekitar 73.000 jam penangkapan ikan antara 13 Juli dan 13 Agustus dan menyumbang 99% aktivitas penangkapan ikan di perimeter cadangan.

Pada 2 Agustus, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo merilis pernyataan yang mengatakan bahwa Amerika Serikat mendukung upaya Ekuador untuk mencegah China terlibat dalam penangkapan ikan ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur.

Dia menambahkan, Amerika Serikat mendukung negara-negara yang ekonomi dan sumber daya alamnya terancam oleh kapal berbendera China. RRC adalah akronim dari People’s Republic of China.

Belakangan bulan itu, Penjaga Pantai AS mengirim salah satu kapalnya, Bertholf, ke wilayah itu, berkoordinasi dengan Angkatan Laut Ekuador.

Baca juga: AS grogi, China sedang mempersiapkan senjata maut yang bisa menghancurkan sebuah kota guna memenuhi impian mendapat gelar tentara terkuat di dunia pada tahun 2049

Pasukan gabungan berpatroli lebih dari 3.000 mil di perairan internasional dan Ekuador untuk memantau armada besar itu.

Menurut sumber pemerintah dan pertahanan, armada besar telah bergerak ke selatan dalam beberapa hari terakhir ke perairan Peru.

Seperti Amerika Serikat dan negara-negara lain, Ekuador memiliki Zona Ekonomi Eksklusif 200 mil laut di lepas pantainya, di mana ia memiliki hak berdaulat atas semua sumber daya.

Menurut laporan pers, pemerintah sedang membahas kemungkinan perluasan wilayah menjadi 350 mil laut.

Baca juga: Baru kemarin sore, Kim Jong Un mengirim pasukan untuk menembak siapa pun di perbatasan China untuk menghentikan Covid-19, Korea Utara dilaporkan berlatih untuk menggelar parade militer besar-besaran di Pyongyang

Data yang dirilis oleh LA Times menunjukkan bahwa armada penangkapan ikan global China sangat besar, dengan sekitar 17.000 kapal berlayar di perairan yang jauh di lepas pantai China.

READ  Diane Keaton memamerkan koleksi topinya yang besar

Sebaliknya, Amerika Serikat melaporkan sekitar 300 kapal penangkap ikan di perairan internasional.

(Barratut Taqiyyah Rafie)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul 300 kapal China bergerak di perairan Peru dan Ekuador, pantai Amerika Selatan menegangkan!


More from Casildo Jabbour

Babi berkeliaran di dalam rumah sakit COVID-19 di India menyoroti manajemen pandemi yang buruk

Sebuah video telah beredar di media sosial, menunjukkan keadaan mengerikan rumah sakit...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *