Kehidupan di darat dan air goyah antara yang kaya dan yang miskin | MSUHari ini

Kehidupan di darat dan air goyah antara yang kaya dan yang miskin |  MSUHari ini

Ladang kedelai di China

Dalam perlombaan untuk membuat dunia lebih layak huni bagi manusia dan alam, kemajuan di darat melampaui kesuksesan di laut, menandakan bahwa manfaat dari negara-negara kaya dapat mengganggu keseimbangan, demikian menurut penelitian Michigan State University.

Kemajuan di lautan melambat setelah negara-negara anggota PBB mengadopsi 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan pada tahun 2015. Tindakan ini bertujuan untuk memfasilitasi kemitraan global antara negara maju dan berkembang dalam pembangunan berkelanjutan.

Namun, sejauh ini, sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal akses terbuka iScience menemukan bukti bahwa negara-negara berpenghasilan tinggi melampaui negara-negara berpenghasilan rendah, berpotensi memperlambat peningkatan kesehatan planet. Negara-negara dengan akumulasi kekayaan, hak istimewa, akses khusus, atau informasi istimewa dapat berhasil dengan mengorbankan negara-negara yang kurang diuntungkan, yang akan memperdalam ketidaksetaraan global.

“Menjaga skor keberlanjutan itu penting,” kata penulis utama Jianguo “Jack” Liu, Ketua MSU Rachel Carson di Keberlanjutan. “Membuat kemajuan untuk mempertahankan dan meningkatkan kehidupan di Bumi adalah keseimbangan yang rumit di dunia telecoupled.”

Di dalam “Tinjauan sepuluh tahun global tentang kehidupan di bawah air dan di darat” para peneliti telah menemukan bahwa upaya konservasi dan pemanfaatan sumber daya alam secara berkelanjutan memiliki hasil lahan yang positif, terutama di negara-negara dengan hotspot keanekaragaman hayati, seperti Ethiopia, Madagaskar, dan Indonesia.

Diagram SDGs PBB

“Namun yang mengejutkan, kemajuan dalam kelestarian laut melambat setelah 2015,” kata Yuqian Zhang, penulis utama dan Ph.D. siswa di Pusat Integrasi dan Keberlanjutan Sistem MSU, atau CSIS. “Melihat lebih dekat menunjukkan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah telah tertinggal dan kesenjangan antara negara-negara berpenghasilan tinggi dan berpenghasilan rendah semakin melebar dari waktu ke waktu. Pencegahan dan pengurangan pencemaran laut dan pembagian keuntungan ekonomi yang timbul dari penggunaan sumber daya laut yang berkelanjutan dengan negara-negara berkembang pulau kecil hampir tidak membaik.

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.3 gempa bumi

Secara keseluruhan, peningkatan kehidupan di darat dan di bawah air telah mengalami kemajuan, kata Zhang. Dari tahun 2010 hingga 2020, konservasi keanekaragaman hayati global dan pembangunan berkelanjutan telah membuat kemajuan positif baik di darat maupun di laut Pemanfaatan sumber daya alam yang berkelanjutan dan manfaat yang diperoleh darinya serta menghentikan degradasi sumber daya dan hilangnya keanekaragaman hayati telah menggandakan perkiraan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dalam dekade ini.

Namun kesenjangan yang melebar antara negara-negara kaya dan miskinlah yang menyebabkan kekhawatiran dan menuntut perhatian, menurut penelitian tersebut. Secara khusus, negara-negara kaya telah mencapai peningkatan dramatis dalam pengukuran kehidupan di bawah air, termasuk Kroasia, Gambia, dan Lituania, sedangkan negara-negara seperti Pakistan, Fiji, dan Tonga telah mengalami penurunan pengukuran air yang signifikan.

Studi tersebut menyoroti kebutuhan untuk waspada dalam memahami kemajuan global di tingkat lokal dan nasional dan memahami mengapa beberapa negara berhasil sementara yang lain gagal.

“Kita perlu mengambil pandangan holistik dan mengungkap pendorong kesuksesan keberlanjutan,” kata Zhang. “Pemahaman ini dapat memungkinkan para pembuat kebijakan untuk merancang institusi yang memiliki informasi lebih baik untuk konservasi keanekaragaman hayati global dan pembangunan berkelanjutan.”

Yingjie Li, mantan MSU-CSIS Ph.D. sekarang belajar di Universitas Stanford, bergabung dengan Liu dan Zhang dalam menulis artikel. Pekerjaan itu didukung oleh National Science Foundation dan Michigan AgBioResearch.

Cerita ini awalnya muncul di Situs Pusat Integrasi Sistem dan Keberlanjutan.

Written By
More from Faisal Hadi
Ekonomi digital Asia Tenggara tumbuh lebih kuat
Ekonomi digital Asia Tenggara (SEA) menghadapi tingkat pertumbuhan yang belum pernah terjadi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *