Kongres Memukul Kembali Setelah Serangan BJP

NDTV News

PM Modi telah menerima Rs 9,678 crores di Dana PM CARES pada 20 Mei, kata Kongres (File)

New Delhi:

Kongres, yang dituduh menerima dana Cina untuk Rajiv Gandhi Foundation, hari ini membalas dengan mengatakan, sumbangan dari perusahaan-perusahaan Cina telah mengalir ke dana PM CARES juga. Menuduh Perdana Menteri Narendra Modi memiliki “titik lemah” untuk China, partai itu mengatakan ratusan crores telah disalurkan ke PM CARES oleh sekelompok perusahaan China terkenal termasuk Xiaomi, Oppo dan Huawei, menambahkan bahwa itu “paling mengkhawatirkan dan mengkhawatirkan keamanan nasional “.

BJP belum mengatakan apa pun pada catatan. Namun, sumber-sumber partai mengatakan kepada NDTV, “Donasi ke dana PM CARES untuk COVID-19 tidak sama dengan sumbangan untuk organisasi swasta seperti Rajiv Gandhi Foundation yang dikendalikan oleh Sonia Gandhi dan keluarganya.”

Dalam sebuah pernyataan hari ini, juru bicara Kongres Abhishek Singhvi mengatakan: “Laporan menunjukkan bahwa pada 20 Mei 2020 PM Modi telah menerima Rs 9,678 crores dalam Dana kontroversial. Bagian yang mengejutkan adalah bahwa meskipun pasukan Cina telah melampaui wilayah kami, Perdana Menteri telah menerima uang dalam Dana dari perusahaan Cina “.

Singhvi juga mendaftar delapan pertanyaan yang menurutnya harus dijawab oleh Perdana Menteri.

“Apakah PM menerima Rs 7 Crore dari perusahaan kontroversial HUAWEI? Apakah HUAWEI memiliki hubungan langsung dengan Tentara Pembebasan Rakyat, Cina? Apakah perusahaan China yang memiliki Tik Tok memfasilitasi sumbangan Rs 30 crores ke dana PM CARES yang kontroversial? Apakah Paytm, yang memiliki 38% kepemilikan Tiongkok memberikan 100 crores dalam Fund yang kontroversial? Apakah XIAOMI, perusahaan China, memberikan Rs 15 Crore ke Fund yang kontroversial? pernyataan itu terbaca.

READ  'Merek smartphone terjangkau' OnePlus 'Nord' tiba lebih dulu di India

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, Xiaomi mengatakan akan menyumbangkan inti Rs 10 ke dana bantuan Perdana Menteri dan dana bantuan Ketua Menteri di seluruh negara bagian untuk memerangi virus corona. Oppo mengatakan pihaknya menyumbang Rs 1 crore “secara agregat terhadap Dana Bantuan Nasional Perdana Menteri dan Dana Bantuan Pimpinan Menteri Uttar Pradesh. OnePlus juga telah membuat komitmen publik untuk berkontribusi Rs 1 crore.

Kongres juga menuduh bahwa Dana PM CARES dijalankan seperti dana “yang tampaknya pribadi” dari Perdana Menteri yang bahkan tidak dikenai audit oleh otoritas publik mana pun, atau Undang-Undang Hak atas Informasi.

“Secara keseluruhan, IMF tampaknya semata-mata dijalankan oleh Perdana Menteri secara buram dan rahasia dengan nol transparansi dan akuntabilitas nol,” dugaan partai tersebut, yang dituduh menerima dana dari Kedutaan Besar Republik Rakyat Tiongkok pada tahun 2005-2006.

“Apakah pemerintah UPA saat itu menerima suap dari Cina? Apakah tidak benar bahwa setelah menerima sumbangan ini, yayasan merekomendasikan perjanjian perdagangan bebas dengan China, yang sangat miring untuk China,” Menteri Hukum Ravi Shankar Prasad mengatakan awal pekan ini di tengah tuduhan Kongres pemerintah “menyerahkan” wilayah India di Ladakh kepada Cina.

Pertempuran politik antara Kongres dan BJP telah pahit sejak bentrokan 15 Juni di mana 20 tentara India tewas dalam aksi di Lembah Galwan di Ladakh. Masing-masing pihak menuduh pihak lain bersikap lunak terhadap Cina.

Sementara BJP menuduh Kongres bermain di tangan Cina dan Pakistan dengan pernyataan “menyerah” mereka, Kongres telah menunjuk pernyataan Perdana Menteri pada pertemuan semua partai awal bulan ini – di mana dia mengatakan China belum menangkap wilayah India mana pun atau menyeberangi perbatasan – dan mengatakan bahwa itu sama saja dengan Cina. Kantor Perdana Menteri telah menolak klaim Kongres sebagai “interpretasi nakal” atas komentar PM Modi.

READ  Ravi Sah berbicara tentang esai peran yang sangat brutal dan kejam dalam Raat Akeli Hai karya Nawazuddin Siddiqui

Tuduhan Kongres sebelumnya terhadap integritas pribadi PM Modi tampaknya telah gagal.

Para pemimpin dalam partai itu mengakui bahwa kampanye Rahul Gandhi “Chowkidar Chor Hain” (penjaga adalah pencuri) – menuduh penyimpangan dalam kesepakatan pesawat tempur Rafale – telah berkontribusi terhadap penipisan Kongres dalam pemilihan umum tahun lalu.

Setelah pemilihan, Rahul Gandhi turun dari jabatan ketua partai. Sementara ibunya Sonia Gandhi telah ditempatkan sebagai presiden sementara partai, telah ada spekulasi tentang kembalinya Mr Gandhi untuk mengambil kendali partai lagi.

More from Casildo Jabbour

Benar-benar tidak masalah jika root untuk musim MLB 2020 terjadi

Hari pertamanya di kantor beberapa hari yang lalu, Pete Alonso keluar dari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *