Laba sebelum pajak Maybank Indonesia naik 23,9% di semester pertama

PETALING JAYA: Laba sebelum pajak Maybank Indonesia meningkat 23,9% menjadi 944 miliar rupee (RM283 juta) pada paruh pertama tahun 2022 (1H22), dari 762 miliar rupee (RM228,6 juta) pada waktu yang sama tahun lalu.

Laba setelah pajak dan kepentingan minoritas (Patami) meningkat 30% menjadi 663 miliar rupee (RM198,8 juta) dari 510 miliar rupee (RM153 juta) tahun sebelumnya.

Dalam pernyataan yang dirilis kemarin, Maybank Indonesia mengatakan kenaikan laba sebelum pajak dan Patami berasal dari perbaikan ekonomi secara bertahap di 1H22, berkontribusi pada peningkatan permintaan pinjaman.

“Hasil tersebut terutama didorong oleh provisi pinjaman yang lebih rendah karena kualitas pinjaman yang membaik dan didukung oleh pertumbuhan pinjaman, biaya dana yang lebih rendah dan overhead yang terkendali,” katanya.

Financial institution mengatakan overall pinjaman yang beredar naik 8,1% menjadi 106,81 triliun rupee (RM32 miliar) dari 98,8 triliun rupee (RM29,6 miliar) tahun sebelumnya.

“Ini adalah peningkatan pinjaman pertama sejak pandemi, dipimpin oleh segmen perbankan world wide, yang naik 16,7% menjadi 42,09 triliun rupee (RM12,6 miliar) dari 36,07 triliun rupee (RM10,8 miliar) tahun sebelumnya,” katanya.

Sementara itu, overall pinjaman di segmen layanan keuangan masyarakat meningkat 3,2% menjadi 64,73 triliun rupee (RM19,4 miliar) dari 62,73 triliun rupee (RM18,8 miliar) miliar RM) tahun sebelumnya.

Ketua dan CEO Maybank Indonesia Taswin Zakaria mengatakan bank akan melanjutkan strategi dan inisiatifnya untuk memastikan pertumbuhan berkelanjutan dalam portofolio pinjamannya.

Sementara itu, Malayan Banking Bhd Team (Maybank) Chairman and CEO Datuk Khairussaleh Ramli mengatakan Maybank Indonesia siap menangkap peluang bisnis di berbagai segmennya dan mendorong pertumbuhan seiring momentum ekonomi yang mulai kembali pada 2022.

READ  Pada tahun 2022, India harus mengawasi Indo-Pasifik

Laba operasi pra-provisi di device perbankan syariah bank naik 11,1% menjadi 382 miliar rupee (RM114,6 juta) karena pendanaan naik 5,3% menjadi 26,04 triliun rupee (RM7,8 miliar) vs 24,74 triliun rupee (RM7,4 miliar) . — Bernama

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia Buka Kembali Aplikasi Visa Bisnis dan Kerja | Berita Taiwan
Indonesia mengizinkan aplikasi visa, tetapi hanya untuk beberapa kategori. Indonesia mengizinkan aplikasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *