Mantan CEO Wirecard ditangkap karena kehilangan $ 2,1 miliar

Wirecard scandal

Markus Braun, mantan CEO perusahaan pembayaran digital skandal-hit Wirecard, telah ditangkap setelah perusahaan mengkonfirmasi bahwa $ 2,1 miliar yang hilang tidak ada, Polisi Jerman mengatakan kepada media pada hari Selasa.

Jaksa penuntut Munich mengkonfirmasi bahwa Braun ditangkap karena dicurigai telah menggelembungkan neraca pembayaran perusahaan digital dan penjualan melalui transaksi palsu, lapor CNN.

Dia melakukan ini untuk membuat perusahaan lebih menarik bagi investor dan pelanggan.

Braun kemungkinan akan dibebaskan dari tahanan dengan jaminan $ 5,7 juta, menurut jaksa penuntut.

Skandal WirecardWikimedia Commons

Misteri kehilangan $ 2,1 miliar

“Dewan Manajemen Wirecard menilai berdasarkan pemeriksaan lebih lanjut bahwa ada kemungkinan yang berlaku bahwa saldo rekening bank kepercayaan dalam jumlah 1,9 miliar EUR tidak ada,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Braun mengundurkan diri pada Jumat lalu setelah firma konsultasi pasar global EY mengatakan uang tunai, yang merupakan sekitar seperempat dari aset perusahaan, tidak dapat ditemukan.

Skandal Wirecard

Skandal WirecardWikimedia

Bank sentral Filipina mengatakan bahwa tidak ada uang yang masuk ke sistem keuangan negara. Bank sentral juga sedang menyelidiki kasus ini.

Perusahaan Jerman telah menarik hasil keuangannya untuk 2019 dan untuk kuartal pertama 2020.

Didirikan pada tahun 1999, Wirecard pernah dianggap sebagai salah satu perusahaan teknologi paling menjanjikan di Eropa. Ini memproses pembayaran untuk konsumen dan bisnis, dan menjual layanan analisis data.

Perusahaan ini memiliki hampir 6.000 karyawan di 26 negara di seluruh dunia.

(Dengan masukan dari IANS)

READ  Liburan Yunani: Seperti apa rasanya berlibur saat ini
Written By
More from Suede Nazar

Hong Kong akan mengadakan pemilihan tanpa perlawanan nyata

Wilayah administratif khusus (SAR) Cina, Hong Kong memiliki sistem politik dan hukum...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *