Meledakkan lokasi Bumi dengan harapan menabrak alien adalah ide kontroversial – dua tim ilmuwan tetap melakukannya

Jika seseorang tersesat di gurun, mereka memiliki dua pilihan. Mereka dapat meneliti peradaban, atau mereka dapat membuat diri mereka mudah dikenali dengan menyalakan api atau menulis BANTUAN dalam huruf besar. Bagi para ilmuwan yang tertarik dengan pertanyaan apakah makhluk luar angkasa yang cerdas itu ada, pilihannya hampir sama.

Selama lebih dari 70 tahun, para astronom telah mencari sinyal radio atau optik dari peradaban lain untuk mencari kecerdasan luar angkasa, yang disebut SETI. Kebanyakan ilmuwan yakin bahwa kehidupan ada di banyak 300 juta dunia yang berpotensi layak huni di galaksi Bima Sakti. Para astronom juga percaya ada kesempatan yang layak bahwa beberapa bentuk kehidupan telah mengembangkan kecerdasan dan teknologi. Tapi tidak ada sinyal dari peradaban lain yang pernah terdeteksi, sebuah misteri yang disebut “Keheningan yang luar biasa.”

Sementara SETI telah lama menjadi bagian dari ilmu pengetahuan arus utama, METIatau pesan intelijen luar angkasa, kurang umum.

saya adalah seorang guru astronomi yang telah banyak menulis tentang pencarian kehidupan di alam semesta. Saya juga duduk di dewan penasihat organisasi penelitian nirlaba yang rancang pesan untuk dikirim ke peradaban luar bumi.

Dalam beberapa bulan mendatang, dua tim astronom akan mengirim pesan ke luar angkasa dalam upaya untuk berkomunikasi dengan alien cerdas yang mungkin ada di sana mendengarkan.

Upaya ini seperti membuat api unggun besar di hutan dan berharap seseorang menemukan Anda. Tetapi beberapa orang bertanya-tanya apakah bijaksana untuk melakukannya.

Pesawat ruang angkasa Pioneer 10 membawa plakat ini, yang menguraikan beberapa informasi dasar tentang manusia dan Bumi.
Carl Sagan, Frank Drake, Linda Salzman Sagan, Pusat Penelitian Ames NASA melalui WikimediaCommons

cerita METI

Upaya pertama untuk menghubungi kehidupan di luar Bumi adalah pesan pelik dalam botol.

READ  $ 1,6 juta hibah untuk membalikkan inkontinensia urin

Pada tahun 1972, NASA meluncurkan pesawat luar angkasa Pioneer 10 ke Jupiter dengan membawa piring dengan gambar garis pria dan wanita dan simbol untuk menunjukkan asal roda gigi. Pada tahun 1977, NASA melanjutkan dengan yang terkenal rekor emas melekat pada pesawat ruang angkasa Voyager 1.

Pesawat ruang angkasa ini – bersama dengan kembarannya, Pioneer 11 dan Voyager 2 – sekarang semuanya memiliki meninggalkan tata surya. Tetapi dalam luasnya ruang, kemungkinan ini atau benda fisik lainnya ditemukan sangat kecil.

Radiasi elektromagnetik adalah suar yang jauh lebih efektif.

Para astronom telah menyiarkan pesan radio pertama yang dirancang untuk telinga luar bumi sejak Observatorium Arecibo di Puerto Rico pada tahun 1974 seri 1s dan 0s dirancang untuk menyampaikan informasi sederhana tentang kemanusiaan dan biologi dan dikirim ke gugus bola M13. Karena M13 berjarak 25.000 tahun cahaya, Anda tidak perlu menahan napas untuk menjawabnya.

Selain upaya yang disengaja untuk mengirim pesan ke makhluk luar angkasa, sinyal menyimpang dari siaran televisi dan radio telah bocor ke luar angkasa selama hampir satu abad. Gelembung celoteh terestrial yang terus berkembang ini telah mencapai jutaan bintang. Tapi ada perbedaan besar antara ledakan terfokus gelombang radio dari teleskop raksasa dan kebocoran difus – samar isyarat dari acara seperti “I Love Lucy” memudar menjadi dengungan radiasi yang ditinggalkan oleh Big Bang segera setelah meninggalkan tata surya.

Teleskop berbentuk piring bola raksasa di atas gunung.
Teleskop FAST baru di China adalah teleskop radio terbesar yang pernah dibuat dan akan digunakan untuk mengirim pesan ke pusat galaksi.
Ou Dongqu/Xinhua melalui Getty Images

Mengirim pesan baru

Hampir setengah abad setelah pesan Arecibo, dua tim astronom internasional merencanakan upaya baru untuk komunikasi luar angkasa. Satu menggunakan teleskop radio raksasa baru dan yang lain memilih target baru yang menarik.

READ  Situs Nagpur Institute of Science diretas oleh 'DragonForce Malaysia' 'menghina Nabi' - The New Indian Express

Salah satu pesan baru ini akan dikirim dari teleskop radio terbesar di dunia, di Cina, sekitar tahun 2023. Teleskop, dengan diameter 1.640 kaki (500 meter), akan memancarkan serangkaian pulsa radio melintasi petak langit yang luas. Pulsa on-off ini seperti 1s dan 0s informasi digital.

Pesan itu disebut “Mercusuar di Galaksidan termasuk bilangan prima dan operator matematika, biokimia kehidupan, bentuk manusia, lokasi Bumi, dan stempel waktu. Tim mengirimkan pesan ke sekelompok jutaan bintang di dekat pusat galaksi Bima Sakti, sekitar 10.000 hingga 20.000 tahun cahaya dari Bumi. Meskipun ini memaksimalkan kumpulan makhluk luar angkasa potensial, itu berarti akan ada puluhan ribu tahun sebelum Bumi menerima tanggapan.

Upaya lain hanya menargetkan satu bintang, tetapi dengan potensi respons yang jauh lebih cepat. Pada tanggal 4 Oktober 2022, tim dari stasiun bumi satelit Goonhilly di Inggris akan mengirim pesan ke bintang TRAPPIST-1. Bintang ini memiliki tujuh planet, tiga di antaranya adalah dunia mirip Bumi di apa yang disebut “Zona Goldilocks,” yang berarti mereka juga bisa menampung cairan dan berpotensi kehidupan. TRAPPIST-1 hanya berjarak 39 tahun cahaya, sehingga dibutuhkan kehidupan cerdas 78 tahun untuk mendapatkan pesan dan Bumi untuk mendapatkan jawabannya.

Gambar daerah padat dan bulat dari ruang angkasa yang dipenuhi gas dan bintang.
Pusat galaksi Bima Sakti mungkin merupakan rumah bagi kehidupan cerdas, tetapi beberapa peneliti percaya bahwa menghubungi alien adalah ide yang buruk.
NASA/JPL-Caltech/ESA/CXC/STScI

Masalah etika

Prospek kontak makhluk luar angkasa penuh dengan pertanyaan etis, dan METI tidak terkecuali.

Yang pertama adalah: Siapa yang berbicara untuk Bumi? Dengan tidak adanya konsultasi internasional dengan publik, keputusan tentang pesan apa yang akan dikirim dan ke mana harus dikirim berada di tangan sekelompok kecil ilmuwan yang tertarik.

READ  Inggris meminta Iran untuk melepaskan kewarganegaraan ganda setelah hukuman berakhir

Tetapi ada juga pertanyaan yang jauh lebih dalam. Jika Anda tersesat di hutan, ditemukan jelas merupakan hal yang baik. Ketika berbicara tentang apakah umat manusia harus menyiarkan pesan ke makhluk luar angkasa, jawabannya jauh lebih tidak jelas.

[Understand new developments in science, health and technology, each week. Subscribe to The Conversation’s science newsletter.]

Sebelum kematiannya, fisikawan simbolis Stephen Hawking berterus terang tentang bahayanya untuk menghubungi makhluk luar angkasa dengan teknologi superior. Dia berpendapat bahwa mereka bisa menjadi jahat dan, jika mereka tahu lokasi Bumi, bisa menghancurkan umat manusia. Orang lain tidak melihat risiko tambahan, karena peradaban yang benar-benar maju pasti sudah mengetahui keberadaan kita. Dan ada minat. Miliarder Rusia-Israel Yuri Milner ditawarkan $ 1 juta untuk desain pesan baru yang terbaik dan cara yang efektif untuk menyampaikannya.

Sampai saat ini, tidak ada peraturan internasional yang mengatur METI, jadi eksperimen akan terus berlanjut, meskipun ada kekhawatiran.

Untuk saat ini, makhluk luar angkasa yang cerdas tetap fiksi ilmiah. Buku seperti “Masalah tiga tubuholeh Cixin Liu menawarkan wawasan yang muram dan menggugah pikiran tentang seperti apa upaya METI yang berhasil. Itu tidak berakhir dengan baik bagi umat manusia di dalam buku. Jika manusia pernah bersentuhan dalam kehidupan nyata, saya berharap alien datang dengan damai.

Written By
More from Faisal Hadi
Rantai kopi Indonesia Kopi Kenangan menjadi unicorn terakhir di Asia Tenggara
SINGAPURA (JAM KERJA) – Kopi Kenangan mengumpulkan US $ 96 juta (S...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *