Membangun jembatan antara pengetahuan ilmiah dan kearifan lokal

Catatan Editor: Kisah ini adalah bagian dari seri yang mencakup wawancara langsung dengan beberapa ilmuwan sosial dan humaniora terkemuka Kanada. Ini disponsori bersama oleh The Conversation and the Social Sciences and Humanities Research Council. Periksa kembali nanti untuk rekaman video wawancara.

Lebih dari 20 tahun yang lalu, saya berpartisipasi dalam pendirian Jaringan Penelitian dan Pengetahuan Masyarakat Adat (DIALOG). Mandatnya adalah untuk mengembangkan dialog yang etis, konstruktif, dan langgeng antara dunia akademis dan dunia Aborigin.

Tahun ini, Dewan Penelitian Ilmu Sosial dan Humaniora Kanada (SSHRC) memberi kami Hadiah Koneksi 2021. atas nama tim manajemen jaringan, mengakui pentingnya misi DIALOG dan kontribusi utamanya untuk rekonsiliasi antara masyarakat Quebec/Kanada dan masyarakat Pribumi.

Sebagai forum untuk berbagi, bertemu dan belajar, DIALOG menghubungkan cendekiawan Pribumi dan non-Pribumi, penjaga pengetahuan, pemimpin, cendekiawan dan siswa Pribumi yang berkomitmen untuk memperbarui dan memperbarui praktik dan pengetahuan penelitian ilmiah dan Pribumi.

Rahasia DIALOG adalah bahwa kami belum mencoba membawa orang Aborigin ke universitas. Kami pergi menemui mereka di rumah mereka.

Komunitas Naskapi di Kawawachikamach.
(DIALOG), Penulis disediakan

Perbarui hubungan

DIALOG dicirikan oleh pemahamannya yang luas tentang peran pendorong dari konstruksi bersama dalam kemajuan dan mobilisasi pengetahuan. Mode operasinya berpusat pada keterbukaan terhadap berbagai bentuk pengetahuan dan keberadaannya berakar pada pekerjaan jangka panjang dan pengaruh internasional.

Misi DIALOG selalu memperbaharui hubungan antara universitas dan dunia Pribumi. Ini menempatkan keadilan di jantung tindakannya, serta keinginan untuk berkontribusi pada peningkatan kondisi kehidupan masyarakat adat dan pengakuan hak-hak mereka, termasuk hak untuk menentukan nasib sendiri. Hubungan antara universitas dan masyarakat adat sudah terlalu lama sepihak, terikat secara eksklusif pada pengetahuan dan membawa sedikit manfaat bagi masyarakat adat.

READ  Pelajar Vietnam terkesan dengan koleksi medali di Olimpiade Matematika

Dengan membangun ruang rekonsiliasi ini di mana suara, bahasa, dan pengetahuan Pribumi dapat mengekspresikan diri dengan caranya sendiri, DIALOG telah mengakui keberadaan dan fondasi sistem pengetahuan Pribumi dan mendokumentasikan kontribusi budaya Pribumi terhadap warisan bersama umat manusia.

Kerja lapangan

Saya beruntung menjadi bagian dari generasi pertama antropolog Quebec yang ingin, sejak dini, tidak hanya untuk belajar tentang realitas Aborigin, tetapi juga untuk mengenal orang-orang ini dengan bekerja sama dengan mereka. Saya mulai bekerja dengan masyarakat adat sekitar 50 tahun yang lalu, jadi saya “tumbuh” bekerja dengan mereka.

Hadir di komunitas dan wilayah adat merupakan bagian penting dari pelatihan kami. Saya tidak berbicara tentang kunjungan yang berlangsung satu atau dua minggu, tetapi tentang bertahun-tahun berbagi kehidupan masyarakat, tinggal bersama keluarga yang menyambut kami dan belajar tentang berbagai dimensi budaya lokal. Saya akan menghabiskan hampir tujuh tahun tinggal di komunitas aborigin.

Situs budaya Kinawit, Val-d’Or.
(DIALOG), Penulis disediakan

Perbedaan utama antara ketika saya mulai bekerja sebagai antropolog dan sekarang adalah suara dari masyarakat adat itu sendiri. Kata-kata politisi Aborigin telah disampaikan oleh media selama bertahun-tahun. Namun hari ini, kata-kata lain terdengar, dari orang muda, wanita dan orang tua — kata-kata warga negara, dari orang-orang dari segala usia dan jenis kelamin yang peduli dengan identitas, pendidikan, budaya.

Hari ini, kami dengan tepat menekankan pentingnya bagi para peneliti untuk mempromosikan produksi bersama pengetahuan. Penelitian dilakukan dengan masyarakat adat, bukan masyarakat adat.

Saling menghormati, adil, dan berbagi

Nilai-nilai rasa hormat, keadilan, berbagi, timbal balik, dan kepercayaan menjiwai anggota jaringan, siapa pun mereka, sesuai dengan lintasan masing-masing dan kontribusi khusus mereka terhadap pengetahuan. Bersama-sama, para cendekiawan ini mengeksplorasi beragam jalan pengetahuan dan memanfaatkan epistemologi dan ontologi Pribumi untuk memberikan tanggapan baru terhadap tantangan komunitas yang dihadapi populasi mereka.

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.2 gempa bumi

DIALOG juga berfokus pada potensi inovasi dan transformasi sosial dalam organisasi yang bekerja untuk kesejahteraan masyarakat adat, baik mereka tinggal di kawasan cagar alam, di luar kawasan cagar alam, atau di lingkungan perkotaan, di mana populasi penduduk asli tumbuh. .

Kerumunan pengunjuk rasa mengenakan kemeja oranye
Pawai untuk Hari Kebenaran dan Rekonsiliasi Nasional pertama, 30 September 2021, di Montreal.
Pers Kanada/Ryan Remiorz

membangun jembatan

Dari sudut pandang ini, proses ko-konstruksi pengetahuanyang merupakan sumber jembatan yang harus dibangun antara pengetahuan ilmiah dan kearifan lokal, harus merupakan kerja kolektif yang berakar pada hubungan, dan bukan arah yang ditentukan sebelumnya yang didikte oleh sains yang impersonal, jauh, dan dominan.

Karakteristik pertama dari ko-konstruksi dalam penelitian sosial adalah untuk mengenali peran penting yang dimainkan oleh kedekatan dalam membawa orang bersama-sama untuk bekerja menuju mode pemahaman dan dekolonisasi baru.

Situs budaya Kinawit, Val-d’Or.
(DIALOG), Penulis disediakan

Karakteristik kedua adalah mempertimbangkan keterampilan dan keahlian, yang seringkali saling melengkapi.

Akhirnya, tidak akan ada konstruksi bersama pengetahuan tanpa partisipasi semua orang dalam regenerasi warisan budaya dan pedagogis, cara berpikir, pembelajaran dan transmisi, dan penanda sosial yang mendasari kehidupan kolektif. Sistem nilai dan tindakan masyarakat adat sangat terguncang oleh kolonialisme, tetapi prinsip panduan dan esensinya melampaui waktu dan generasi.

saya sekarang adalah kokom yang ingin tahu lebih banyak tentang manusia pada umumnya dan budaya asli pada khususnya. Saya merasa terhormat dapat mengejar proyek penelitian yang semenarik sebelumnya, bekerja setiap hari dengan orang-orang yang menginspirasi saya dan terus menghabiskan banyak waktu di komunitas Aborigin, yang penting bagi hidup saya sebagai seorang wanita dan seorang antropolog.

READ  Mantan wanita Indonesia membentuk kembali pandangan tentang penyebaran manusia purba
Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia sita kapal berbendera Malaysia dan Filipina untuk perburuan
JAKARTA, 26 Juni (Xinhua): Kementerian Kelautan dan Perikanan Indonesia menangkap kapal berbendera...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *