Mengembangkan bahan bakar fosil untuk melampaui target iklim global

Negara-negara penghasil bahan bakar fosil berada di jalur yang tepat untuk memenuhi komitmen mereka dalam Perjanjian Paris dengan mengembangkan batu bara, minyak dan gas alam hingga tahun 2030 ke tingkat yang tidak akan mencegah kenaikan suhu yang berbahaya, menurut penelitian baru.

Apa yang disebut kesenjangan produksi antara rencana produksi bahan bakar fosil dan tujuan menghentikan kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius akan meningkat setidaknya selama 20 tahun tanpa kebijakan iklim yang lebih ketat, kata seorang laporan oleh organisasi penelitian besar dan Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Kesenjangan hampir tidak menyempit sejak 2019, meskipun ada komitmen global untuk membatasi penggunaan bahan bakar fosil.

“Sementara negara-negara menetapkan target nol emisi bersih dan meningkatkan ambisi iklim mereka di bawah Perjanjian Paris, mereka belum secara eksplisit mengakui atau merencanakan pengurangan cepat dalam produksi bahan bakar fosil yang akan dibutuhkan oleh target ini.” , menunjukkan laporan itu.

Ini menyerukan kepada pemerintah untuk mengungkapkan rencana produksi mereka dalam komitmen iklim mereka dan untuk mengarahkan dukungan mereka terhadap subsidi bahan bakar fosil dan menuju pengembangan energi rendah karbon.

Laporan itu muncul ketika undang-undang untuk mendekarbonisasi ekonomi AS berjuang untuk menemukan jalannya melalui Kongres. Pemerintahan Biden telah berjanji untuk mengurangi separuh gas rumah kaca pada tahun 2030 dari tingkat tahun 2005, tetapi akan sulit untuk memenuhi target itu jika undang-undang tersebut gagal, kata para ahli (Kawat iklim, 19 Oktober).

Dengan dimulainya pembicaraan iklim global di Glasgow, Skotlandia dua minggu dari sekarang, pejabat pemerintah telah berusaha meyakinkan para pemimpin asing bahwa Amerika Serikat dapat memenuhi janji emisinya dengan menggunakan alat kebijakan lainnya.

READ  Minggu ini, 7 asteroid bakal mendekati Bumi, berikut detailnya

Namun laporan tersebut menimbulkan pertanyaan tentang jalur alternatif, seperti menangkap atau menghilangkan karbon dioksida dari atmosfer. Jika teknologi ini tidak berkembang dalam skala besar atau jika metana – gas rumah kaca berumur pendek tapi sangat kuat – tidak cepat berkurang, kesenjangan emisi akan lebih besar dari yang diharapkan, kata laporan itu.

Dirilis hari ini, laporan tersebut melihat 15 produsen bahan bakar fosil teratas dunia berdasarkan emisi karbon dari ekstraksi energi. Mereka termasuk Australia, Cina, India, Indonesia, Rusia, Arab Saudi, dan Amerika Serikat.

Dia menemukan bahwa produksi batu bara diperkirakan akan turun rata-rata 11% setiap tahun pada tahun 2030 untuk membatasi pemanasan hingga 1,5 ° C. Minyak dan gas diperkirakan turun masing-masing 4% dan 3%, selama periode ini.

Kesenjangan output terbesar untuk batubara, yang diperkirakan akan tumbuh 240% melampaui batas yang sesuai dengan batas 1,5 ° C pada tahun 2030.

Pada saat yang sama, pendanaan publik internasional untuk produksi bahan bakar fosil telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, karena banyak ekonomi utama dunia telah berjanji untuk mengakhiri pendanaan untuk pengembangan internasional listrik berbahan bakar batubara. Banyak bank pembangunan multilateral juga membatasi pembiayaan bahan bakar fosil.

Tetapi langkah-langkah ini sejauh ini tidak memenuhi investasi rendah karbon selama pandemi.

“Banyak negara terus memandang perluasan produksi bahan bakar fosil sebagai pengungkit utama bagi pembangunan nasional, ketahanan energi, dan kedaulatan mereka,” kata laporan itu.

Dicetak ulang dari Berita E&E milik POLITICO, LLC. Hak Cipta 2021. E&E News memberikan informasi penting bagi para profesional energi dan lingkungan.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia terus mempromosikan inisiatif ‘Work From Bali’ untuk meningkatkan ekonomi lokal
Tujuh kementerian Indonesia berjanji untuk mendukung system Operate From Bali, sebagai upaya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *