Oposisi Pakistan mengecam Imran Khan atas kegagalan diplomasi atas Kashmir

Imran Khan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berpidato di Majelis Umum PBB ke-74 (UNGA), di PBB pada 27 Sep 2019.IANS

Dalam pidatonya baru-baru ini kepada Parlemen, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan bahwa kebijakan luar negeri pemerintahnya adalah kisah sukses, mengklaim bahwa masalah Kashmir diangkat di platform world-wide tidak seperti sebelumnya.

Namun, partai-partai oposisi mengecam pemerintah yang dipimpin Imran Khan karena gagal whole dalam diplomasi atas Kashmir dan kompromi masalah Kashmir atas Afghanistan.

Bilawal Bhutto Zardari, ketua Partai Rakyat Pakistan (PPP) mengecam pemerintah karena mencoba memproyeksikan kebijakan luar negeri saat ini – sebuah kisah sukses.

‘Kashmir sudah di luar kendali kita sekarang sejak 5 Agustus 2019’: Bilawal Bhutto Zardari

“Saya terkejut melihat Perdana Menteri Imran Khan menyebut kebijakan luar negeri pemerintahnya sebagai suatu keberhasilan. Masalah Kashmir telah sepenuhnya dikompromikan. Sekarang Kashmir berada di luar kendali kita sejak 5 Agustus 2019. Dan pemerintahnya tidak melakukan apa-apa mengenai hal itu.

“India menjadi anggota tidak tetap DK PBB dengan suara besar-besaran. Dan kebijakan luar negeri pemerintah kita tetap mati rasa … menjadi sama sekali tidak relevan dalam masalah ini. Saya bertanya bagaimana dan mengapa ini terjadi ketika apa yang disebut diplomasi sukses itu aktif?” , dia bertanya.

Bilawal Bhutto Zardari

Ketua PPP Bilawal Bhutto ZardariReuters

Khwaja Asif, seorang pemimpin senior Liga Muslim Pakistan Nawaz (PML-N) mengecam pemerintah karena kegagalannya mendapatkan dukungan dari masyarakat internasional atas masalah Kashmir dan membiarkannya menyelinap masalah itu ke tangan India dengan sengaja.

“India telah mengambil alih Kashmir hari ini. Itu hilang dari tangan kita. Dan itu telah terjadi di hadapan pemerintah yang dipimpin Imran Khan. India menjadi bagian dari anggota tidak tetap DK PBB dengan dukungan besar-besaran. Negara-negara itu, yang diklaim oleh pemerintah kita untuk menjadi sekutunya dalam masalah Kashmir melawan India, berpihak jelas pada India. Dan perdana menteri ini memiliki keberanian untuk mengklaim bahwa kebijakan luar negerinya sukses. Itu adalah tamparan, kegagalan, memalukan, “katanya.

‘Pemerintahan Perdana Menteri Imran Khan yang tidak kompeten’: Sherry Rehman

Anggota oposisi lain dari PPP Sherry Rehman mengatakan bahwa perselisihan Kashmir telah “diselesaikan dan dibersihkan hari ini”, berkat apa yang disebutnya “pemerintah Perdana Menteri Imran Khan yang tidak kompeten”.

Imran Khan

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berbicara selama sesi di Planet Economic Forum (WEF) ke-50 di Davos.Reuters

Dibawa ke Twitter, Senator Sherry Rehman mengecam pidato Perdana Menteri di Parlemen, menyerukan perdana menteri untuk berhenti menghancurkan Pakistan. “Ini bukan hanya tentang pidato yang tidak pantas di parlemen. Siapa yang akan menghentikan PM Anda dari menghancurkan Pakistan? Tiga tahun lagi dan tidak ada yang tersisa. Ekonomi lebih buruk, utang lebih tinggi, mafia mengamuk, PIA dikanibal, Kashmir pergi, apa kiri?” sang senator tweeted.

Pemerintah Imran Khan menghadapi kritik serius dari partai-partai oposisi, yang mempertanyakan kemampuan dan kompetensinya untuk menjalankan negara.

Terlepas dari semua penghinaan ini, Imran Khan konsisten dalam klaim dan pujiannya untuk pemerintah dan kebijakannya mengenai masalah-masalah domestik, penanganan pandemi coronavirus dan kebijakan luar negeri, terutama atas Kashmir.

READ  IPL 13: Kata Pathan, para pemain bowling harus berhati-hati saat menghadapi MS Dhoni
More from Casildo Jabbour

Seorang guru yang dipenggal, Paris menutup masjid

Paris – Pemenggalan kepala seorang guru di Perancis, bernama Samuel paty, menimbulkan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *