AS, Brasil, dan lainnya mengangkat kuncian lebih awal. Ternyata mematikan.

AS, Brasil, dan lainnya mengangkat kuncian lebih awal. Ternyata mematikan.
Analisis CNN untuk kebijakan di 18 negara telah menunjukkan bahwa sebagian besar negara yang sekarang telah ditunjuk oleh Uni Eropa sebagai yang mengendalikan epidemi hanya mulai mengurangi peraturan mereka setelah melihat penurunan berkelanjutan dalam kasus baru harian Covid-19.

Sebaliknya, tiga dari empat negara dengan jumlah kematian dan jumlah kasus tertinggi di dunia – Amerika Serikat, Brasil, dan India – tidak pernah benar-benar ditutup atau mulai membuka kembali sebelum jumlah kasus mereka mulai turun.

UE secara resmi menyetujui serangkaian rekomendasi dari 15 negara yang dianggapnya cukup aman untuk memungkinkan warganya melakukan perjalanan ke wilayahnya pada hari Selasa. Untuk mendapatkan daftar, negara-negara harus memeriksa sejumlah kotak: kasus-kasus baru mereka per 100.000 warga selama 14 hari sebelumnya harus sama dengan atau di bawah Uni Eropa, dan mereka harus memiliki tren yang stabil atau menurun dari kasus-kasus baru. periode ini dibandingkan dengan 14 hari sebelumnya.

Blok ini juga akan mempertimbangkan tindakan apa yang diambil oleh negara-negara, seperti pelacakan kontak, dan seberapa andal data masing-masing negara.

Daftar itu termasuk Aljazair, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Montenegro, Maroko, Selandia Baru, Rwanda, Serbia, Korea Selatan, Thailand, Tunisia, Uruguay. Cina, tempat asal virus itu, juga ada dalam daftar, tetapi UE hanya akan menawarkan masuknya China dengan syarat pengaturan timbal balik.

Pemeriksaan terhadap tanggapan coronavirus di 14 negara menunjukkan bahwa mereka memiliki satu kesamaan kunci. Meskipun tekanan ekonomi, sebagian besar menolak untuk meringankan langkah-langkah sosial jarak sementara jumlah kasus mereka masih naik. Dan ketika mereka mengangkat kuncian, mereka melakukannya dalam a hati-hati, secara bertahap.
Para ilmuwan mengatakan kemungkinan terkunci mencegah ratusan juta infeksi keliling dunia. Sebuah studi pemodelan yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Nature bulan lalu memperkirakan bahwa pada awal April, kebijakan penghentian menyelamatkan 285 juta orang di China dari infeksi, 49 juta di Italia dan 60 juta di AS.

“Saya tidak berpikir ada upaya manusia yang pernah menyelamatkan begitu banyak nyawa dalam periode waktu yang begitu singkat. Ada biaya pribadi yang sangat besar untuk tinggal di rumah dan membatalkan acara, tetapi data menunjukkan bahwa setiap hari membuat perbedaan besar,” kata penulis utama studi ini, Solomon Hsiang, seorang profesor dan direktur Laboratorium Kebijakan Global di University of California, Berkeley.

READ  Rashami Desai dari Naagin 4: 'Aktor TV selalu dipandang rendah sebagai "aktor TV" yang membuat saya sedih' [Exclusive]

Seberapa berhasil kuncian telah tergantung pada sejumlah alasan, termasuk apakah itu diberlakukan cukup awal. Tidak ada dua penguncian yang sama, jadi sementara orang-orang di negara-negara seperti Italia atau Spanyol menghadapi denda jika mereka berkelana ke luar rumah mereka dengan alasan lain selain alasan-alasan penting, di Jepang, tinggal di rumah lebih merupakan rekomendasi daripada pesanan.

Australia, Kanada, Selandia Baru dengan cepat membatasi perjalanan, sementara di negara-negara lain termasuk Aljazair, Georgia dan Maroko, anak-anak adalah yang pertama melihat dampak pandemi ketika sekolah tutup.

Langkah-langkah lain termasuk pesanan tinggal di rumah, penutupan toko yang tidak penting, karantina dan isolasi. Beberapa negara, seperti Aljazair, Rwanda, Montenegro dan Cina telah mengalami wabah setelah pembatasan dicabut. Itu mendorong para pejabat untuk memperkenalkan kembali beberapa tindakan secara lokal.

Di Cina, ibu kota Beijing dikunci sebagian bulan lalu setelah kluster baru yang terkait dengan pasar makanan. Montenegro membawa kembali larangan pada acara massa pekan lalu setelah melihat wabah baru kasus setelah tiga minggu bebas virus. Dan di Rwanda, otoritas kesehatan menempatkan sejumlah desa ke dalam penguncian baru minggu lalu setelah kasus baru muncul di sana.

Tetapi pembatasan yang diluncurkan untuk menangkal penyakit ini juga sangat merusak perekonomian dan memperburuk ketidaksetaraan yang ada dalam pendidikan dan tempat kerja, serta antara gender, ras dan latar belakang sosial ekonomi.

Ketika toko-toko dan sekolah tutup dan hampir semua perjalanan berhenti, ratusan juta orang di seluruh dunia tiba-tiba mendapati diri mereka menganggur. Dampak pada ekonomi adalah salah satu alasan mengapa beberapa pemimpin, termasuk Presiden AS Donald Trump, telah mendorong untuk membuka kembali dengan cepat, bahkan ketika para ahli penyakit menular memperingatkan tentang mengangkat pembatasan terlalu dini.

READ  Krunal Pandya melanjutkan pelatihan di luar ruangan, mengatakan 'senang bisa kembali'

Versi sebelumnya dari kisah ini secara keliru menyatakan jumlah nyawa yang menurut para ilmuwan diselamatkan karena terkunci. Sudah diperbaiki.

Aleesha Khaliq, Dario Klein, Shasta Darlington, Rodrigo Pedroso, Manveena Suri, Paula Newton, Yoko Wakatsuki, Milena Veselinovic, dan Kocha Olarn berkontribusi melaporkan.

Written By
More from Suede Nazar

Anggota panel etika NYC Explorers Club mengubur masa lalu kriminal

Para pengembara yang aneh di Klub Penjelajah tidak berani terlalu jauh ke...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *