Pakistan di tangan, China kini berniat bangun pangkalan militer di 12 negara lain, termasuk Indonesia, AS ungkap fakta – All page

melalui Intisari

Salah satu pangkalan militer

GridHotCina mati-matian mengejar tujuannya.

Departemen Pertahanan Amerika Serikat (Amerika Serikat), Cina bekas Pakistan untuk fasilitas logistik militer.

murka Pakistan, ada juga negara Asia yang terlibat Cina.

Beberapa di antaranya adalah Myanmar, Thailand, Singapura dan Indonesia.

Cina disebutkan sedang mencoba membangun logistik luar negeri yang kuat dan infrastruktur dasar untuk mewujudkannya Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) memproyeksikan dan mempertahankan kekuatan militer pada jarak yang lebih jauh.

Baca juga: Ngotot menyalahkan India, China segera membawa senjata dan pasukan berat dari seluruh pelosok negeri untuk menjaga perbatasan, pembom H-6 menjadi bukti potensi perang.

Dilaporkan oleh Sosok.ID dari timesnownews.comPada Rabu (9/9/2020), Beijing meningkatkan keterlibatan bilateral dan multilateral untuk memperkuat kapasitas PLA dalam mengatur dan mengelola operasi gabungan yang mengintegrasikan pasukan asing.

“Pasukan Dukungan Strategis (SSF) China mengoperasikan stasiun pelacakan, telemetri dan komando di Namibia, Pakistan, dan Argentina.”

Departemen Pertahanan AS telah mengkonfirmasi bahwa China telah menggunakan Pakistan untuk fasilitas logistik militernya.

Baca juga: Terlihat seperti China sebagai angin, Amerika Serikat diam-diam berhasil menginvasi China dengan menyusup ke daerah rawan ini, menggunakan jet mata-mata yang diyakini milik Malaysia.

Dalam laporan tahunannya kepada Kongres AS tentang “Perkembangan Militer dan Keamanan yang Melibatkan Republik Rakyat China 2020,” Departemen Pertahanan AS mengatakan Pakistan termasuk di antara 12 negara yang dipilih oleh China untuk mencapai tujuannya.

China sedang berusaha membangun logistik luar negeri yang kuat dan infrastruktur dasar untuk memungkinkan PLA memproyeksikan dan mempertahankan kekuatan militer pada jarak yang lebih jauh, menurut laporan yang dirilis pekan lalu.

READ  Pencuri buang air besar di gereja Bronx setelah mencuri barang elektronik senilai $ 8K

“Di luar pangkalannya saat ini di Djibouti, RRT mungkin sudah mempertimbangkan dan merencanakan fasilitas logistik militer tambahan di luar negeri untuk mendukung angkatan laut, udara, dan darat.”

Baca juga: Donald Trump mengatakan dia menginginkan perang, anak buahnya segera menyangkal apa yang dikatakan presiden, AS yakin tidak akan mengirim pasukan ke pertempuran meskipun sering terjadi kerusuhan di Laut China Selatan

“RRT mungkin telah mempertimbangkan lokasi untuk fasilitas logistik militer PLA di Myanmar, Thailand, Singapura, Indonesia, Pakistan, Sri Lanka, Uni Emirat Arab, Kenya, Seychelles, Tanzania, Angola dan Tajikistan, ”kata laporan itu.

Dia juga menambahkan bahwa tujuan China dengan proyek One Belt, One Road (OBOR) Pakistan, yang berkaitan dengan jaringan pipa dan pengembangan pelabuhan, adalah untuk mengurangi ketergantungan Beijing pada pengangkutan sumber daya. energi melalui kemacetan strategis, seperti Selat Malaka.

“Untuk mendukung strategi nasionalnya, RRT mengejar berbagai tujuan melalui OBOR, termasuk memperkuat integritas teritorialnya, meningkatkan ketahanan energinya, dan memperluas pengaruh internasionalnya.

Baca juga: Jumawa dipuji oleh Pentagon atas keunggulan tentara PLA atas Angkatan Laut AS, China kini mengembangkan pesawat tempur F-31 yang seharusnya bisa mengalahkan F-35, setelah membandingkan kekuatannya.

Sementara Partai memandang kepentingan keamanan dan pembangunan RRT sebagai pelengkap, RRT menggunakan OBOR untuk berinvestasi dalam proyek-proyek di sepanjang pinggiran barat dan selatan Tiongkok.

Ini dilakukan untuk meningkatkan stabilitas dan mengurangi ancaman di sepanjang perbatasannya.

Proyek OBOR terkait pembangunan jaringan pipa dan pelabuhan di Pakistan bertujuan untuk mengurangi ketergantungan China pada pengangkutan sumber energi melalui hambatan strategis, seperti Selat Malaka, ”kata Departemen.

Baca juga: Merangkul kecerdasan busuk Tiongkok, negara kecil ini adalah salah satu yang berani menolak tawaran menggoda Tiongkok, menyadari tipu muslihatnya, negeri panda mengirim diplomat terbaiknya langsung untuk memuluskan rencananya

READ  Tren pemilu yang dicurangi sebagai tweet Trump, tetapi ia juga menggunakan e-mail untuk memilih

Laporan di atas juga menunjukkan bahwa Beijing telah memperkuat keterlibatan bilateral dan multilateral dengan tentara asing.

Beberapa negara yang terlibat adalah Rusia, Pakistan dan Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Ini adalah bagian dari strategi China untuk memperkuat kapasitas PLA untuk mengatur dan mengelola operasi gabungan yang mengintegrasikan pasukan asing.

Pentagon juga mencatat bahwa Pasukan Dukungan Strategis China (SSF) mengoperasikan stasiun pelacakan, telemetri dan komando di Namibia, Pakistan, dan Argentina.

Baca juga: Corona masih menyerang hingga WNI dilarang masuk ke beberapa negara, 450 TKA asal China tiba-tiba masuk ke Bintan untuk bekerja, perusahaan langsung turun tangan mengungkap fakta

“RRT menggunakan forum multilateral dan organisasi internasional untuk menghasilkan peluang baru untuk memperluas pengaruhnya.

“Memperkuat pengaruh politiknya, mempromosikan pesan-pesan strategis yang menampilkannya sebagai pemain global yang bertanggung jawab, memajukan kepentingan pembangunannya dan membatasi campur tangan eksternal dan kritik terhadap inisiatifnya,” kata laporan itu, dikutip oleh kantor berita ANI. .

“Untuk mencapai tujuan ini, RRT telah mengadopsi organisasi multilateral seperti Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan, Organisasi Kerja Sama Shanghai, Uni Afrika.”

“Negara-negara Asia Tenggara, serta forum dan inisiatif seperti Forum Kerjasama China-Afrika, Forum Kerjasama Sino-Arab, inisiatif” 17 + 1 “antara China dan 17 negara dari Eropa Tengah dan Timur, dan Belt and Road Forum, “tulisnya. melaporkan.

Artikel ini telah tayang di Sosok.id dengan judul “12 negara, termasuk Indonesia, diperankan China untuk memperkuat logistik militer asing, Pakistan juga jadi sasaran!”


Video Unggulan KONTEN YANG DIPROMOSIKAN

More from Casildo Jabbour

Lebih dari 63.000 Kasus Covid-19 Di India Dalam Sehari, 944 Kematian Jumlah 25,89 Lakh

Pembaruan Coronavirus India: Sejauh ini India telah melaporkan lebih dari 49.000 kematian...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *