Pasukan Cina Mundur 2 km Di Lembah Galwan, Tunjukkan Gambar Satelit Baru

NDTV News

Gambar satelit oleh Maxar menunjukkan perubahan posisi pasukan Cina di Galwan

New Delhi:

Penarikan dua kilometer tentara Tiongkok sebagai bagian dari prosedur pelepasan di Ladakh telah didukung oleh citra satelit resolusi tinggi dari tikungan sungai Galwan saat melintasi Garis Kontrol Aktual dan mengalir ke wilayah yang dipegang oleh India. Proses pelepasan dimulai setelah pembicaraan tingkat Perwakilan Khusus hari Minggu antara Penasihat Keamanan Nasional Ajit Doval dan menteri luar negeri China Wang Yi. Sekarang, pasukan Tiongkok dan India mundur 2 km dari tiga tempat di Ladakh – Lembah Galwan, Sumber Air Panas dan Gogra – meninggalkan zona penyangga di antaranya.

Sumber mengatakan, Cina sekarang dengan tegas berada di ujung Garis Kontrol Aktual – perbatasan de-facto antara India dan Cina.

un2ugft

Citra satelit yang diperoleh dari Maxar pada 28 Juni menunjukkan struktur China di wilayah tersebut

Beberapa gambar Lembah Galwan – diperoleh NDTV dari MAXAR – membuat perubahan posisi menjadi jelas.

5ig2nca8

Citra satelit dari 6 Juli menunjukkan struktur telah dihapus dari daerah tersebut

Foto sebelumnya, diperoleh pada 28 Juni, menunjukkan struktur Tiongkok di kedua sisi Line of Actual Control. Gambar-gambar menunjukkan kemungkinan posisi defensif Cina di lokasi dan beberapa bangunan yang bisa menjadi tempat berlindung bagi para prajurit yang dibangun di sepanjang permukaan batu yang mengarah ke LAC.

ihl7jbf8 Bidikan panjang dari gambar satelit menunjukkan struktur Tiongkok di daerah tersebut

Gambar-gambar tersebut menunjukkan bahwa Tiongkok telah melakukan serangan 423 meter ke wilayah India, yang tampaknya jauh di depan Garis Klaim Beijing tahun 1960 di wilayah tersebut.

Foto dari tempat yang sama, yang diperoleh kemarin, menunjukkan struktur telah dibongkar dan area tersebut bersih.

Tempat itu dekat Titik Patroli 14, tempat pasukan India dan Chinse bertempur pada 15 Juni, menggunakan tongkat, tongkat besi dan batu. Dua puluh tentara India terbunuh dalam aksi. Perwira senior Angkatan Darat India percaya bahwa Tiongkok menderita sekitar 45 korban, termasuk seorang Kolonel, yang terbunuh dalam pertempuran itu.

Setelah pembicaraan hari Minggu, New Delhi mengatakan bahwa kedua pihak telah sepakat untuk “mengambil panduan dari konsensus para pemimpin” dan “tidak membiarkan perbedaan menjadi perselisihan”. Mereka juga setuju bahwa “kedua belah pihak harus menyelesaikan proses pelepasan yang sedang berlangsung di sepanjang LAC secepatnya,” pernyataan itu menambahkan.

Sumber-sumber pemerintah mengatakan kepada NDTV bahwa mereka “sangat hati-hati berharap” akan mundurnya Cina dari semua daerah pada pertengahan Juli, di mana para pemimpin militer diperkirakan akan mengadakan lagi perundingan tingkat tinggi.

Written By
More from Suede Nazar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *