Pesawat penumpang pertama China membuat penerbangan komersial pertama

Pesawat penumpang pertama China membuat penerbangan komersial pertama

Jet penumpang produksi pertama China, C919, lepas landas pada penerbangan komersial pertamanya pada hari Minggu, sebuah tonggak sejarah dalam upaya negara selama puluhan tahun untuk bersaing dengan rival Baratnya di udara.

Penerbangan China Eastern Airlines MU9191 terangkat ke langit di atas Bandara Hongqiao Shanghai tepat setelah pukul 10:30 (0230 GMT), rekaman dari CCTV menunjukkan.

Pesawat tersebut membawa lebih dari 130 penumpang dalam penerbangan China Eastern Airlines MU9191 ke Bandara Internasional Beijing, kata CCTV.

Baca juga: Kapal Induk China Melintasi Selat Taiwan

Penerbangan diharapkan mendarat di tujuannya pada pukul 13:10 (0510 GMT), menurut situs web maskapai.

Rekaman yang dirilis oleh media pemerintah menunjukkan puluhan penumpang berkumpul di lapangan terbang Shanghai yang cerah untuk mengagumi jet putih yang mulus itu.

Mereka kemudian turun ke pesawat berbadan sempit yang meluncur ke landasan pacu sebelum lepas landas.

Penumpang diberi boarding pass merah dan akan menikmati “makanan bertema” mewah untuk memperingati penerbangan tersebut, lapor CCTV.

China telah banyak berinvestasi dalam produksi jet lokal karena berusaha untuk mandiri dalam teknologi utama.

Beijing berharap C919 akan menantang model asing populer seperti Boeing 737 MAX dan Airbus A320.

Pesawat ini diproduksi oleh Commercial Aviation Corp of China (COMAC) milik negara, tetapi banyak suku cadangnya bersumber dari luar negeri.

Mulai Senin, C919 akan beroperasi pada rute reguler China Eastern antara Shanghai dan kota barat daya Chengdu, lapor CCTV.

“Ke depan, sebagian besar penumpang akan dapat memilih terbang dengan pesawat besar produksi dalam negeri,” kata CCTV.

Model jet berbadan sempit pertama, yang menampung 164 penumpang, secara resmi dikirim ke China Eastern pada bulan Desember.

Zhang Yujin, wakil manajer umum COMAC, mengatakan kepada surat kabar Shanghai The Paper pada bulan Januari bahwa perusahaan telah menerima lebih dari 1.200 pesanan untuk C919.

COMAC berencana meningkatkan kapasitas produksi tahunannya menjadi 150 model dalam lima tahun, kata Zhang saat itu.

Asia dan China khususnya adalah target utama Airbus dan pesaing AS Boeing, karena mereka berusaha memanfaatkan permintaan yang meningkat untuk perjalanan udara dari kelas menengah yang luas di negara itu.

Bulan lalu, Airbus mengumumkan akan menggandakan kapasitas produksinya di China, menandatangani perjanjian untuk membangun jalur perakitan terakhir kedua untuk A320 di Tianjin.

Tempat perakitan pertama di kota utara dibuka pada 2008 dan memproduksi empat A320 sebulan, dengan Airbus berharap untuk meningkatkan jumlahnya menjadi enam sebulan sebelum akhir tahun.

More from Casildo Jabbour
Raja Swedia mengakui negaranya salah dengan tidak mengunci halaman semua
STOCKHOLM, KOMPAS.com – Raja Swedia mengatakan negaranya gagal menangani Covid-19 dan adalah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *