Tidak ada program yang solid untuk Gilas

Untuk seseorang yang memimpin tim Smart Gilas asli lebih dari satu dekade lalu, pelatih Serbia Rajko Toroman mengatakan terus terang bahwa dia tidak melihat jadwal domestik yang mapan untuk kompetisi mendatang.

Meskipun dia mengaku senang melihat Filipina merebut kembali emas bola basket putra di Pesta Olahraga Asia Tenggara baru-baru ini di Kamboja, Toroman mencatat kurangnya “kesinambungan” dengan Gilas Pilipinas mengirimkan satu set yang berbeda dari pemain di kompetisi yang berbeda.

“Saya tidak melihat jadwal apa pun. Saya bisa melihat beberapa tim bermain di turnamen ini dan tim lain bermain di turnamen lain,” kata Toroman saat tampil di program olahraga Power and Play mantan presiden PBA dan Komisi Olahraga Filipina, Noli. Eala Sabtu.

“Dulu kami bekerja dengan pemain perguruan tinggi, tetapi sekarang agak berbeda. Lebih mudah membuat tim besar (karena bakat yang melimpah), tetapi Anda tahu mereka harus selalu serius dengan kompetisi ini”, dia stres.

Toroman, 68, tahu apa yang dia bicarakan, setelah melatih tim Smart Gilas dari 2009 hingga 2011, termasuk JVee Casio, Marcio Lassiter, Japeth Aguilar, Mark Barroca, yang sejak saat itu menjadi nama-nama rumah tangga. di PBA hari ini.

Pelatih asal Serbia itu mengatakan, agar Filipina terus menapaki tangga kesuksesan di kancah internasional, harus diakui keseriusan kompetisi, bahkan di level SEA Games.

Memang benar bahwa tingkat Asia Tenggara adalah kompetisi bola basket terendah, mengingat tidak semua negara di kawasan ini menganggap serius olahraga tersebut, Toroman menjelaskan bahwa negara lain perlahan-lahan mengejar ketinggalan.


“Mereka harus paham, SEA Games sekarang ini benar-benar kompetisi yang berat,” katanya.

“Ya, aturan FIBA ​​tidak ada di sana, dengan Kamboja memainkan enam pemain impor, dan Indonesia bermain dengan dua pemain impor, tetapi mereka harus memahami bahwa Indonesia bermain tanpa dua pemain terbaik mereka. Di (Marques) Bolden yang cedera dan Derrick Xzavierro yang sedang sakit,” tambah Toroman.

Toroman mengatakan dia berinteraksi dengan banyak pekerja Filipina di luar negeri selama berada di Bahrain, di mana dia telah melatih tim klub Al-Muharraq selama hampir satu tahun sekarang, dan sering ditanya apakah tim Gilas yang memenangkan emas di Kamboja sekarang adalah tim terbaik. “

“Saya tidak begitu senang dengan cara (Gilas) bermain. Banyak orang bertanya kepada saya apakah itu tim terbaik di Filipina, bahkan di Serbia, saya pikir itu tim terbaik saat ini karena di Filipina sekarang Anda punya 40 pemain yang bisa bermain di timnas,” terang Toroman yang juga melatih Petron (San Miguel) dan Barako Bull di PBA.

Meski begitu, Toroman yakin jika Gilas tidak bisa menurunkan apa yang disebutnya sebagai ‘tim terbaik’ Filipina di kompetisi kandang SEA Games mendatang, akan selalu ada kemungkinan kehilangan medali emas lagi.

“Kalau tidak datang dengan tim terbaik, itu (kehilangan emas) bisa terjadi, seperti yang terjadi tahun lalu (di SEA Games edisi Hanoi) ketika Gilas kalah melawan Indonesia,” ujarnya.

READ  Kanada bersiap untuk kualifikasi Piala Dunia melawan Argentina di Victoria
More from Benincasa Samara
Tom Cruise secara resmi pergi ke luar angkasa pada tahun 2021 untuk film baru
Tom Cruise secara resmi akan pergi ke luar angkasa pada Oktober 2021...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *