Rahul Gandhi Memprediksi Krisis Pekerjaan yang Mengerikan

NDTV News

Serangan Rahul Gandhi baru-baru ini terhadap pemerintah telah berfokus pada ekonomi dan pekerjaan (File)

New Delhi:

Rahul Gandhi memperkirakan bahwa India tidak akan dapat memberikan pekerjaan kepada kaum mudanya dalam beberapa hari mendatang karena dia menyerang kebijakan Perdana Menteri Narendra Modi pada konferensi pers virtual hari ini. Krisis akan menghantam dalam enam-tujuh bulan ke depan, katanya, mengingatkan bahwa “media telah mengolok-olok” prediksinya awal tahun ini tentang virus corona.

“India tidak akan mampu menyediakan lapangan kerja bagi kaum muda. Ini jelas. Tidak pernah terjadi dalam 70 tahun bahwa negara kami tidak dapat memberikan pekerjaan kepada kaum muda,” kata pemimpin Kongres itu.

“Media mengolok-olok saya ketika saya memperingatkan negara bahwa akan ada kerugian besar akibat COVID-19. Jika Anda tidak percaya, jangan dengarkan saya. Hari ini saya mengatakan bahwa negara kita tidak akan mampu memberi pekerjaan. Jika Anda tidak setuju maka tunggu enam-tujuh bulan, “kata Gandhi.

Pasalnya, jelasnya, mereka yang akan menyediakan lapangan kerja di sektor yang tidak terorganisir itu sudah habis oleh perekonomian.

“90% lapangan kerja ada di sektor yang tidak terorganisir. Industri kecil, petani … PM Modi menghancurkan sistem. Anda akan melihat perusahaan jatuh satu demi satu. Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) akan hancur setelah masa moratorium, “Tuan Gandhi berkata.

Reserve Bank of India telah mengumumkan moratorium pembayaran pinjaman kepada lender komersial dan perusahaan keuangan non-perbankan hingga akhir Agustus untuk membantu perusahaan di tengah perjuangan negara melawan COVID-19.

Banyak bisnis telah terpukul parah oleh penguncian yang diperpanjang untuk memperlambat penyebaran virus.

Serangan Gandhi baru-baru ini terhadap pemerintah berfokus pada ekonomi dan pekerjaan.

READ  Madhuri Dixit menerima suntikan kedua dari vaksin COVID-19. Lihat apa yang dia posting

Dalam sebuah tweet pada hari Rabu, dia mengatakan sekitar dua crore orang kehilangan pekerjaan mereka dalam empat bulan terakhir dan menegaskan bahwa “kebenaran tentang pengangguran” tidak dapat disembunyikan dari negara itu.

“Masa depan 2 keluarga crore masih dalam kegelapan. Kebenaran tentang pengangguran dan kehancuran ekonomi tidak dapat disembunyikan dari negara dengan menjajakan berita palsu dan kebencian di Facebook,” katanya, merujuk pada perselisihan laporan oleh Wall Street Journal (WSJ) yang menuduh bahwa eksekutif senior Fb telah menentang penerapan aturan ujaran kebencian pada postingan beberapa pemimpin BJP.

More from Casildo Jabbour
Biaya imigrasi AS meningkat 81%, pencari suaka harus membayar sekarang
Pemeriksa imigrasi A.S. memeriksa pasporJoe Raedle / Getty Illustrations or photos Dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *