Restoran Brooklyn, ditutup oleh COVID-19 yang baru buka 8 hari, bangkit kembali

Restoran Brooklyn, ditutup oleh COVID-19 yang baru buka 8 hari, bangkit kembali

Pada tanggal 7 Maret, Romeo dan Milka Regalli menyelenggarakan grand opening untuk Ras, restoran Ethiopia baru mereka di Crown Heights.

Hanya delapan hari kemudian, mereka memiliki penutupan yang tidak terlalu besar.

Pasangan suami-istri, yang sudah mengoperasikan tiga Membanjiri restoran Ethiopia di Manhattan dan Brooklyn, telah merencanakan Ras selama empat tahun. Pasangan itu bermimpi menyajikan versi vegan dan interpretasi modern dari masakan terkenal asli mereka: Piring-piring dengan sendok sayur-sayuran dari pertanian ke meja seperti bit, kubis dan lentil yang dibumbui dengan rempah-rempah yang harum dan dimaksudkan untuk diambil dengan roti kenyal tradisional, injera, dibuat di rumah.

Mereka akan merenovasi bekas bar olahraga, lalu merekrut dan melatih 28 karyawan, dari juru masak baris hingga bartender. Semuanya berjalan sesuai rencana. Bahkan makan siang di tempat duduk kuliner 68 kursi itu ramai. Namun lalu lintas kaki di blok mereka, hambatan utama Franklin Avenue, mulai menghilang.

“Secara harfiah sehari sebelum kota ditutup, kami memberi tahu staf kami, ‘Ini mungkin akan ditutup selama seminggu. Ini akan menjadi istirahat yang baik bagi kita semua. Kami akan bertemu Anda minggu depan, ” Romeo, 33, berkata. “Kami tidak tahu.”

Milka dan Romeo harus menyesuaikan setelah coronavirus menutup Ras, mencari tahu cara mengepak dan mengangkut hidangan Ethiopia mereka yang halus dan menangani 200 pesanan per malam sendiri.
Milka dan Romeo harus menyesuaikan diri dengan cepat setelah virus menutup Ras pada bulan Maret, mencari tahu cara mengepak dan mengangkut hidangan Ethiopia mereka yang halus dan menangani 200 pesanan per malam sendiri.Annie Wermiel / NY Post

Maka pasangan kelahiran Ethiopia itu – yang bertemu ketika Romeo tiba di New York pada 2013 sebagai pembuat film yang bercita-cita tinggi dan melamar pekerjaan di pos terdepan Upper West Side, Awash, yang dikelola Milka saat itu – menutup pintu dan menunggu.

READ  Di Tamil Nadu, Poster "OPS Untuk CM" Menyentak Keputusan AIADMK Sebelum Polling 2021

Ditolak pinjaman Program Perlindungan Paycheck karena mereka tidak dapat menghasilkan dokumentasi gaji 2019, mereka memutuskan untuk mencoba takeout dan pengiriman untuk mendatangkan sedikit penghasilan. Mereka tidak berencana untuk menawarkan layanan, setidaknya pada awalnya.

“Makanan Ethiopia tidak dapat bepergian dengan baik,” kata Romeo, yang menambahkan bahwa perlu beberapa kali percobaan untuk menemukan wadah non-plastik yang dapat dibuat kompos yang akan memungkinkan piring untuk dikemas secara terpisah untuk pengunjung ke piring di rumah. “Mengepak makanan membutuhkan waktu lebih lama daripada menyajikannya di atas piring.”

“Warga New York tangguh,” tambah Milka, 39, yang datang ke kota dengan ibunya pada usia 3. “Itu hanya masalah bekerja di sekitar keadaan, menciptakan model bisnis baru dan hanya menghadapi tantangan secara langsung. Dan melihat mereka sebagai tantangan, tetapi melihat mereka sebagai peluang untuk mengatasi apa pun yang terjadi. ”

Romeo dan Milka – yang menikah pada 2014, hanya tujuh bulan setelah pertemuan – merombak dapur yang baru saja direnovasi dan menangani semua pesanan sendiri untuk menghemat biaya. Para sejoli menyiapkan sebanyak 200 kali makan malam, cukup untuk menutupi biaya bahan dan sewa bulanan $ 7.000 mereka.

Untuk Fase Dua, pasangan itu buru-buru membeli pekebun dari Home Depot dan menyiapkan tempat duduk outdoor untuk 20 orang di trotoar dan di jalan hambatan utama Crown Heights, Franklin Avenue.
Pasangan itu membeli pekebun dari Home Depot dan menyiapkan tempat duduk outdoor untuk 20 orang di depan restoran mereka di jalan utama Crown Heights, Franklin Avenue.Annie Wermiel / NY Post

“Ketika kami membuka kembali untuk takeout dan pengiriman, itu hanya aku dan Milka, menyiapkan makanan, mengepak makanan, berlari ke pintu untuk melewati pesanan,” kata Romeo. Sayangnya, itu berarti menjaga 28 staf keluar dari pekerjaan. “Itu satu-satunya cara untuk menyelamatkan bisnis. Penutupan bukanlah suatu pilihan. ”

READ  Mahesh Babu, Namrata berbagi catatan emosional pada ulang tahun putri Sitara

Pada 3 Juni Brooklyn milik orang hitam, akun Instagram dengan hampir 85.000 pengikut yang dijalankan oleh pasangan Kings County, Cynthia Gordy Giwa dan Tayo Giws, Sorotan Romeo, Milka dan Ras. Jumlah pesanan malam meroket.

“Setelah itu, kami mendapatkan begitu banyak orang kembali,” kata Romeo. “Kami sangat senang. Kami hanya kewalahan. “

Ketika New York memasuki Fase 2 pada 22 Juni, Romeo dan Milka mengubah meja dari belakang restoran untuk menampung 20 orang di trotoar dan di jalan. Mereka buru-buru membeli pekebun untuk menambah kehijauan dan memisahkan pelanggan, menambahkan lilin untuk suasana.

Menjelang Fase Dua, Romeo dan Milka mampu merekrut kembali 11 pekerja dari gaji pra-pandemi mereka yang berjumlah 28.
Menjelang Fase Dua, Romeo dan Milka mampu merekrut kembali 11 pekerja dari gaji pra-pandemi mereka yang berjumlah 28.Annie Wermiel / NY Post

Mereka mempekerjakan kembali empat pekerja di rumah dan tujuh untuk menjadi staf di dapur. Pada malam yang khas, pasangan itu mencoba mengobrol dari jauh dengan setiap pengunjung; mereka mendorong diskusi tentang gerakan Black Lives Matter dan berencana untuk menambahkan musik live segera.

“Ini jelas tentang saling mengangkat,” kata Romeo. “Seluruh konsep restoran adalah bahwa ini bukan hanya bisnis. Kami harus memberikan kembali kepada masyarakat. Kami pasti ingin berdiri dalam solidaritas. ”

Written By
More from Suede Nazar

Wayne Rooney: Ini adalah kesempatan bagi Manchester City untuk meraih Liga Champions UEFA

Pasangan California Melempar Kopi pada Pria Karena Tidak Memakai Topeng Mantan kapten...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *