RTL Today – Nusantara: Indonesia rayakan hari kemerdekaan pertama di ibu kota masa depan

Indonesia merayakan Hari Kemerdekaan pertamanya di ibu kota masa depannya di hutan hujan purba Kalimantan Timur pada hari Rabu ketika negara tersebut berencana untuk menjauh dari Jakarta yang macet dan macet. .

Nusantara, yang berjarak 2.000 kilometer (1.200 mil) dari Jakarta, akan menjadi pusat politik baru di negara terbesar keempat di dunia itu.

Ini adalah proyek warisan dari Presiden Joko Widodo, tetapi para pemerhati lingkungan telah memperingatkan bahwa hal itu dapat mempercepat perusakan hutan tropis yang menjadi rumah bagi monyet dan orangutan berhidung panjang.

Pemerintah sedang bersiap untuk mempercepat proyek infrastruktur untuk membuka gerbang ke kota – yang akan mencakup sekitar 56.180 hektar (216 mil persegi) di pulau Kalimantan – pada saat Jokowi meninggalkan kantor pada tahun 2024.

“Intinya (upacaranya) mengambil semangat HUT ke-77 untuk memperkuat tekad dan semangat kita membangun ibu kota baru,” kata Kepala Badan Pengelola Ibu Kota Negara, Bambang Susantono, yang akan memerintah kota baru.

Setelah bendera nasional dikibarkan oleh pihak berwenang untuk menandai acara tersebut, para pekerja lapangan serentak bersorak bahwa mereka “siap membangun Nusantara”, yang berarti kepulauan dalam bahasa Indonesia.

Jakarta adalah rumah bagi 30 juta orang di wilayah metropolitannya yang lebih besar dan telah lama diganggu oleh masalah infrastruktur yang parah dan banjir yang diperburuk oleh perubahan iklim.

Mengalir hingga 25 sentimeter (10 inci) per tahun di beberapa daerah – dua kali lipat rata-rata global untuk kota-kota pesisir besar – dengan beberapa ahli memperkirakan bahwa hingga sepertiga dari megalopolis bisa berada di bawah air pada tahun 2050.

Pejabat pemerintah mengatakan ibu kota baru akan memakan waktu puluhan tahun untuk sepenuhnya selesai dan dihuni oleh populasi yang diproyeksikan dua juta orang dan akan membantu menyebarkan pertumbuhan ekonomi ke wilayah terbelakang.

READ  Masa depan yang lebih hangat sudah pasti, kata laporan iklim PBB

Written By
More from Faisal Hadi
Keadilan Interim40 Arahan Menunjukkan Komitmen Administrasi Biden untuk Memajukan Keadilan Lingkungan
Pernyataan EDF dari Margot Brown, Associate Vice President, Environmental Justice and Equity...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *