Seluruh Inggris memberi saya kepercayaan diri untuk mengalahkan pemain hebat: Lakshya Sen | berita bulu tangkis

NEW DELHI: Melaju ke final Kejuaraan Inggris memberinya kepercayaan diri untuk mengalahkan para pemain top, tetapi stopper India Lakshya Sen mengatakan pada hari Selasa bahwa ia perlu menjaga kebugarannya menjelang acara-acara besar yang akan datang.
Pemain berusia 20 tahun dari Uttarakhand ini tampil sensasional dalam perjalanannya ke final tunggal putra di Birmingham, dan ia menghubungkan transformasinya dengan pengalaman bermain di Indonesia dan Kejuaraan Dunia tahun lalu.
Dia juga mengatakan kerja keras yang dia lakukan untuk meningkatkan kebugarannya selama pandemi COVID-19 membantunya.

“Saya punya banyak waktu selama pandemi di mana saya bisa meningkatkan kebugaran saya ke tingkat berikutnya. Sebagai pemain junior, saya akan menyerang dan bermain smash sepanjang waktu, tetapi di tempat-tempat besar, Anda harus memainkan permainan yang sabar. dan membangun pemenang itu dan kemudian menyerang, ”katanya.
“Saya memainkan banyak turnamen setelah pandemi, terutama di Indonesia dan kejuaraan dunia dan itu memberi saya kepercayaan diri dan kesadaran bahwa saya tidak bisa menyerang sepanjang waktu dan saya harus bermain game. Sabar dan transformasi terjadi di sana. .
“Pertandingan melawan Viktor (Axelsen), Kento Momota dan Kenta Tsukamoto juga memberi saya kepercayaan diri untuk bermain. Banyak yang berubah sejak saya bermain melawan Viktor pada 2020. Ada perbedaan dalam pendekatan saya dan sekarang saya memiliki kepercayaan diri untuk keluar. di sana dan kalahkan orang-orang besar.”

Kebangkitan Lakshya Sen

Sen mendapat peringkat karir terbaik dari Dunia No. 9 dan dia mengatakan itu akan membantunya lolos ke acara besar dan juga mendapatkan hasil imbang yang bagus di acara Tur Dunia.
“Saya harus mengingat peringkat karena itu akan membantu saya lolos ke acara besar seperti Olimpiade dan saya juga harus tetap fit untuk acara besar.
“Peringkat nomor 9 dunia ini juga akan membantu saya untuk undian dan saya tidak akan harus menghadapi pemain yang lebih baik sampai perempat, jadi saya fokus untuk memenangkan turnamen.”
Sen mengatakan dia menghargai semua perhatian yang dia terima dan tetap yakin bahwa timnya yang kuat akan ada di sana untuk membimbingnya saat lawan-lawannya sekarang meneliti permainannya.

READ  Indonesian Open 2021: PV Sindhu mencapai semifinal dengan kemenangan sengit atas Sim Yujin

“Ya, pasti. Dalam enam bulan terakhir ketika orang-orang membicarakan saya dan pada saat yang sama ketika Anda bermain di sirkuit, para pemain memperhatikan Anda dan mereka akan membaca permainan saya dan saya pikir saya senang bahwa semua hal ini baik-baik saja. terjadi. menghasilkan.
“Ada banyak perubahan, saya memiliki tim yang kuat di sekitar saya dan banyak orang yang dapat saya ajak bicara dan orang-orang untuk membimbing saya. Saya masih belajar.”
Sen mengatakan bahwa di tingkat internasional “Anda harus memiliki permainan global dan tergantung pada kondisi Anda harus beradaptasi”.
“Anda harus memiliki segalanya di tas peralatan Anda sehingga Anda dapat menggunakannya saat dibutuhkan. Itu tergantung pada pemain dan kondisi di lapangan.”
Lakshya mengatakan kemenangan semifinal atas juara bertahan Lee Zii Jia dari Malaysia di All England, di mana ia menyerang pada poin-poin terakhir, adalah pertandingan paling berkesan dalam karirnya.
“Semifinal All England adalah pertandingan paling berkesan yang pernah saya jalani dengan dukungan penonton dan saya akan mengatakan di Indonesia saya bermain melawan Momota dan Viktor masing-masing 2-2 kali, saya kalah sangat dekat dan itu membuat frustrasi tetapi itu adalah kurva belajar yang hebat,” katanya.
“Ketika Anda tertinggal beberapa poin, Anda harus mencoba hal yang berbeda pada saat-saat itu. Melawan Lee Zii Jia, saya mengubah ritme saya dan bermain menyerang. Strategi saya adalah menyerang dengan satu atau dua poin, bukan untuk memberikan itu. tangan yang lebih unggul dari lawan.”
Berbicara tentang final All England, Sen mengatakan: “Suasana dan segalanya membuat saya gugup memasuki pertandingan dan memulai dengan hasil imbang, di mana ia memilih akhir yang sempurna dan mampu mengambil kendali sejak awal adalah penting.
“Pelemparan membuat perbedaan besar. Saya bisa mengambil kendali lebih banyak di awal, tetapi keunggulannya terlalu besar sehingga sulit bagi saya. Saya bermain bagus di set kedua, saya memiliki kecepatan dan jika saya bisa mengambilnya, saya akan melakukannya. mungkin punya kesempatan.”
Ketika ditanya apakah dia bisa tidur setelah kehilangan itu, Sen berkata, “Ada dua hal yang berbeda. Ketika Anda pergi ke pengadilan dan Anda memberikan segalanya dan Anda kalah, Anda tidak benar-benar sedih. untuk memberikan pujian kepada lawan Anda dan bangkit dari kekalahan itu.”
Ayahnya dan pelatihnya DK Sen, yang juga hadir saat interaksi, mengungkapkan bahwa “Lakshya akan menangis jika kalah tetapi dia akan terus bermain.”
“Dia akan meneteskan air mata tetapi itu tidak akan berpengaruh pada strategi atau permainannya. Orang-orang mengira kami menekannya, jadi kami bertanya kepadanya mengapa dia menangis dan dia berkata dia tidak bisa membantu. Jadi kami menyadarinya. itu adalah kekuatannya.

READ  Master of Indonesia: juara bertahan Saina Nehwal terjatuh di babak pertama

Written By
More from Umair Aman
Sergio Ramos memecahkan rekor Gianluigi Buffon
Basel – Pertandingan Swiss vs Spanyol merupakan langkah penting untuk itu Sergio...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *