Studi Ini Menunjukkan Mengapa Orang Dengan COVID-19 Dapat Kehilangan Indra Penciuman

Coronavirus: Beberapa negara sedang berupaya membuat vaksin untuk COVID-19

Washington:

Sebuah tim peneliti setelah mempelajari jaringan yang dikeluarkan dari hidung pasien selama operasi percaya bahwa mereka mungkin telah menemukan alasan mengapa begitu banyak orang dengan COVID-19 kehilangan indra penciuman mereka, bahkan ketika mereka tidak memiliki gejala lain.

Dalam eksperimen mereka, mereka menemukan tingkat enzim pengubah angiotensin II (ACE-2) yang sangat tinggi hanya di area hidung yang bertanggung jawab untuk penciuman. Enzim ini dianggap sebagai “titik masuk” yang memungkinkan virus corona masuk ke dalam sel tubuh dan menyebabkan infeksi.

Para peneliti mengatakan temuan mereka, yang diterbitkan di European Respiratory Journal, menawarkan petunjuk mengapa COVID-19 begitu menular dan menunjukkan bahwa menargetkan bagian tubuh ini berpotensi menawarkan perawatan yang lebih efektif.

Penelitian ini dilakukan oleh Profesor Andrew P Lane, direktur divisi operasi rinologi dan dasar tengkorak, dan Dr Mengfei Chen, rekan peneliti, dan rekan dari Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, Baltimore, AS.

Profesor Lane mengatakan: “Saya mengkhususkan diri pada masalah hidung dan sinus, jadi hilangnya indra penciuman pada COVID-19 adalah minat klinis khusus bagi saya. Sementara virus pernapasan lain umumnya menyebabkan hilangnya indra penciuman melalui penyumbatan aliran udara. karena pembengkakan saluran hidung, virus ini terkadang menyebabkan hilangnya bau tanpa adanya gejala hidung lainnya. “

Tim menggunakan sampel jaringan dari bagian belakang hidung 23 pasien, yang diambil selama prosedur bedah endoskopi untuk kondisi seperti tumor atau rinosinusitis kronis, penyakit radang pada hidung dan sinus. Mereka juga mempelajari biopsi dari trakea (batang tenggorokan) dari tujuh pasien. Tidak ada pasien yang didiagnosis dengan virus corona.

Di laboratorium, para peneliti menggunakan pewarna fluoresen pada sampel jaringan untuk mendeteksi dan memvisualisasikan keberadaan ACE2 di bawah mikroskop dan membandingkan kadar ACE2 di berbagai jenis sel dan bagian hidung dan saluran napas bagian atas.

READ  Komposer Rochak Kohli: Lirik 'Dil Tod Ke' seharusnya lembut, tetapi Bhushan Kumar menginginkan tempo yang sangat optimis (Eksklusif)

Sejauh ini, mereka menemukan ACE2 paling banyak pada sel lapisan epitel olfaktorius, area di belakang hidung tempat tubuh mendeteksi bau. Kadar ACE2 dalam sel-sel ini antara 200 dan 700 kali lebih tinggi daripada jaringan lain di hidung dan trakea, dan mereka menemukan kadar yang sama tinggi di semua sampel epitel olfaktorius, terlepas dari apakah pasien telah dirawat untuk rinosinusitis kronis atau kondisi lain. ACE2 tidak terdeteksi pada neuron penciuman, sel saraf yang menyampaikan informasi tentang penciuman ke otak.

Dr Chen berkata: “Teknik ini memungkinkan kami untuk melihat bahwa tingkat ACE2 – protein ‘titik masuk’ COVID-19 paling tinggi di bagian hidung yang memungkinkan kita untuk mencium. Hasil ini menunjukkan bahwa area hidung ini dapat berada di tempat virus corona masuk ke dalam tubuh. Epitel olfaktorius adalah bagian tubuh yang cukup mudah dijangkau virus, tidak terkubur jauh di dalam tubuh kita, dan tingkat ACE2 yang sangat tinggi yang kami temukan di sana mungkin menjelaskan mengapa sangat mudah untuk tertular COVID-19. “

Profesor Lane menambahkan: “Kami sekarang melakukan lebih banyak eksperimen di laboratorium untuk melihat apakah virus memang menggunakan sel-sel ini untuk mengakses dan menginfeksi tubuh. Jika itu masalahnya, kami mungkin dapat mengatasi infeksi dengan terapi antivirus yang diberikan langsung melalui hidung.”

Tobias Welte, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, adalah Mantan Presiden European Respiratory Society, Profesor Kedokteran Paru, dan Direktur Departemen Penyakit Paru dan Infeksi di Sekolah Kedokteran Universitas Hannover, Jerman. Dia berkata: “Kami tahu bahwa banyak infeksi saluran pernapasan yang umum, seperti batuk dan pilek, dapat membuat kita kehilangan indra penciuman untuk sementara waktu di samping hidung tersumbat atau sakit tenggorokan. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa COVID-19 tidak biasa karena tidak mampu. bau bisa menjadi satu-satunya gejala. Ini adalah studi cerdas yang meneliti mengapa hal itu mungkin terjadi. “

READ  Pandangan Ekonomi Dunia IMF Memprediksi Perekonomian India Akan Terkontraksi 4,5% Tahun Ini

“Itu menunjukkan bahwa bagian hidung kita yang bertanggung jawab atas penciuman juga bisa menjadi tempat di mana virus corona mendapatkan pijakan di tubuh. Penemuan ini perlu dikonfirmasi, tetapi itu menawarkan kemungkinan jalan baru untuk mengobati infeksi,” tambah Welte.

Peneliti lain yang berpartisipasi dalam penelitian ini termasuk Wenjuan Shen, Nicholas R. Rowan Heather Kulaga, Alexander Hillel, dan Murugappan Ramanathan Jr.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Jumlah korban tragedi minuman keras palsu mencapai 21, perintah CM Punjab menyelidiki

“Apa yang telah dilakukan tentang bukti-bukti serangan Mumbai 26/11?” tanya Kapten Amarinder...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *