Kertas hantu yang dibuang

Dugaan kesalahan dua profesor universitas karena menggunakan makalah penelitian “tulisan hantu” untuk meningkatkan profil akademik mereka dan mendapatkan penggantian keuangan menimbulkan keraguan pada citra institusi pendidikan tinggi.

Tidak hanya dua universitas yang terlibat, Kementerian Pendidikan Tinggi, Ilmu Pengetahuan, Riset dan Inovasi (Mhesi) harus cepat dan adil menyikapi tudingan dan meluruskan persoalan.

Seorang dosen senior di Universitas Chiang Mai dan seorang dosen senior di Akademi Kerajaan Chulaborn menjadi pusat tuduhan tersebut.

Mereka diduga membayar agar namanya muncul sebagai penulis di artikel yang ditulis orang lain.

Artikel-artikel yang ditulis hantu ini akan diterbitkan dalam jurnal, sebagian besar akses terbuka. Ini menjadi berita utama ketika beberapa menemukan bahwa pembicara telah menerbitkan sejumlah besar makalah dalam waktu singkat.

Profil produktif kedua dosen tersebut tampak meragukan karena makalah akademik mereka mencakup terlalu banyak bidang bahkan di luar bidang keahlian mereka mulai dari pertanian, cryptocurrency, ekonomi, teknik, nanomaterial sains, biologi, kimia, etika Islam di Indonesia dan pendidikan di Rusia. .

Menurut Basis Data Scopus, basis data literatur peer-review terbesar, sangat sedikit makalah yang diterbitkan oleh pembicara pada 2019-2020. Anehnya, makalah mereka yang diterbitkan meningkat secara signifikan pada tahun 2021 menjadi masing-masing 72 makalah dan masing-masing 95 makalah pada tahun 2022 dengan masing-masing lebih dari 1.000 kutipan.

Masing-masing memiliki indeks-H lebih dari 20, lebih tinggi dari banyak profesor universitas yang terkenal dan dihormati.

H-index adalah metrik yang digunakan untuk mengukur produktivitas dan dampak publikasi peneliti. Indeks-H didefinisikan sebagai jumlah makalah yang telah diterbitkan oleh peneliti dan jumlah kutipan.

Dengan jumlah artikel dan kutipan yang luar biasa, dosen dapat dengan mudah melamar posisi akademik seperti asisten profesor, profesor asosiasi atau bahkan profesor dan menikmati manfaat yang menyertainya. Angka yang mencengangkan bagi kalangan akademisi, apalagi salah satu gurunya masih berstatus mahasiswa doktoral.

READ  Studi baru mengungkapkan bagaimana air terbentuk di Bumi

Weerachai Phutdhawong, seorang profesor kimia di Universitas Kasetsart, mengatakan di Facebook bahwa profesor Universitas Chiang Mai membayar 30.000 baht agar namanya ditampilkan di makalah akademis tentang masalah sains bahan nano.

Dosen tersebut menggunakan surat kabar untuk meminta penggantian biaya dari universitas negeri dengan biaya empat kali lipat, katanya.

Jika itu benar, bayangkan berapa banyak uang yang harus dikeluarkan universitas untuk begitu banyak makalah.

Menurut Assoc Prof Weerachai, selain keduanya, ada lebih dari 10 dosen lain di beberapa universitas yang telah menggunakan pendekatan yang sama untuk mempromosikan gelar dan manfaat akademis mereka.

Universitas Chiang Mai dan Akademi Kerajaan Chulaborn mengatakan mereka telah mulai menyelidiki tuduhan tersebut.

Universitas harus menangani kasus ini dengan serius untuk melindungi reputasi akademis mereka. Akademisi yang menggunakan manuskrip tulisan hantu dan membayar untuk menerbitkannya harus dihukum karena perilaku tidak etis mereka.

Terkait isu banyaknya kasus serupa di perguruan tinggi lokal, Mhesi perlu meningkatkan proses vetting untuk mencegah oknum dosen menggunakan cara-cara yang tidak etis tersebut.

Kerusakan tidak terbatas pada universitas yang bersangkutan, tetapi pada reputasi pendidikan tinggi di negara secara keseluruhan.

Tajuk rencana

kolom editorial Bangkok Post

Editorial ini mewakili pemikiran Bangkok Post tentang isu dan situasi saat ini.

Email: [email protected]

Written By
More from Faisal Hadi
Ketegangan antara China dan Indonesia bisa meroket karena masalah Kepulauan Natuna
&#13 Latihan tempur bersama antara Indonesia dan Amerika Serikat yang diadakan bulan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *