Korona Buatan Manusia, dari laboratorium Cina

Jakarta, CNBC Indonesia – Seorang ahli virologi yang membelot dari China mengklaim memiliki bukti bahwa virus corona Covid-19 berasal dari manusia dan berasal dari laboratorium di Wuhan, China. Ia berencana mengungkap bukti ini ke publik.

Ilmuwan bernama Dr. Li-Meng Yan, bersembunyi demi keselamatannya. Komentar ini disuarakan dalam sebuah wawancara dengan acara “Wanita Longgar. Saat itu, dia ditanya di mana harapan untuk virus Corona Covid-19 yang telah menewaskan 900.000 orang di seluruh dunia.


“Virus itu berasal dari lab, lab di Wuhan dan lab tersebut dikendalikan oleh pemerintah China,” ujarnya seperti dihimpun. CNBC Indonesia dari New York Post, Senin (14/9/2020).

Li-Meng Yan bersikeras bahwa Covid-19 tidak berasal dari alam tetapi buatan manusia. Pernyataan pemerintah China bahwa virus itu berasal dari pasar basah di Wuhan adalah sebuah rahasia.

Li-Meng Yan sebelumnya menuduh China berbohong ketika dia mengetahui virus mematikan itu dan terlibat dalam liputan ekstensif tentang pekerjaannya.

Dia mengatakan mantan pengawasnya di Sekolah Kesehatan Masyarakat Hong Kong, laboratorium rujukan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), membungkamnya ketika dia memperingatkan tentang penularan virus dari manusia ke manusia. Covid-19, pada Desember tahun lalu.

Pada bulan April, Li-Meng Yan dilaporkan melarikan diri dari Hong Kong ke Amerika. Kini dia berencana merilis bukti ilmiah untuk membuktikan bahwa virus Covid-19 telah dibuat di laboratorium di Wuhan.

“Urutan genom seperti sidik jari manusia,” kata Li-Meng Yan. “Jadi berdasarkan itu, Anda bisa mengidentifikasi hal-hal ini. Saya menggunakan bukti … untuk memberi tahu orang-orang mengapa itu berasal dari laboratorium di China, mengapa hanya mereka yang melakukannya,” katanya. .

READ  London dibersihkan setelah banjir bandang membanjiri rumah dan bawah tanah

“Siapa pun, bahkan jika Anda tidak memiliki pengetahuan tentang biologi, Anda dapat membacanya, dan Anda dapat memeriksanya, mengidentifikasinya, dan memeriksanya sendiri.”

Li-Meng Yan menambahkan bahwa sebelum melarikan diri dari China, informasi tersebut telah dihapus dari database pemerintah.

“Mereka menghapus semua informasi saya,” katanya, menambahkan bahwa orang telah direkrut “untuk menyebarkan rumor tentang saya, bahwa saya pembohong”.

Yuan Zhiming, direktur Institut Virologi Wuhan, sebelumnya membantah laporan bahwa bug itu secara tidak sengaja menyebar sejak dipasang.

“Tidak mungkin virus ini datang dari kami,” kata Zhiming kepada media pemerintah pada bulan April.

[Gambas:Video CNBC]

(roy / sef)


More from Casildo Jabbour
Jepang melaporkan rekor PDB terburuknya
Ekonomi terbesar ketiga di dunia menyusut 7,8% pada kuartal kedua dibandingkan dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *