Negara Kecil, Termasuk S’pore, Soroti Perlunya Ekonomi G-20 untuk Mendukung Kesamaan Vaksin, Politik Berita & Berita Utama

SINGAPURA – Sebuah kelompok internasional yang terdiri dari 30 negara kecil telah berbicara tentang perlunya ekonomi terbesar di dunia untuk mendukung kesetaraan vaksin.

Sangat penting untuk memastikan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah memiliki “akses yang cepat, adil dan universal” untuk vaksin dan kebutuhan medis lainnya, kata World-wide Governance Group (3G) dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa (30 November). .

Kelompok itu bereaksi terhadap hasil KTT Pemimpin Kelompok 20 (G-20) baru-baru ini di Roma.

Pada KTT tersebut, para menteri kesehatan dan keuangan G-20 berjanji untuk meningkatkan pasokan vaksin di negara-negara berkembang dan menghilangkan kendala pendanaan, untuk mencapai tujuan world-wide imunisasi di negara berkembang. tahun ini. , dan 70 persen pada pertengahan 2022.

Mereka juga mengumumkan pembentukan gugus tugas international untuk mengoordinasikan tanggapan pemerintah terhadap pandemi berikutnya.

Kelompok itu mengatakan menyambut baik komitmen G-20 untuk menahan diri dari pembatasan ekspor yang tidak sejalan dengan aturan Organisasi Perdagangan Dunia, serta untuk meningkatkan transparansi dan prediktabilitas dalam pengiriman vaksin.

Dia juga menyoroti masalah pemulihan ekonomi yang tidak merata, yang disebabkan oleh penyebaran varian baru Covid-19 dan tingkat vaksinasi yang tidak merata.

Kelompok itu memuji tekad G-20 untuk menggunakan semua alat yang tersedia selama diperlukan untuk membantu mengatasi konsekuensi mengerikan dari pandemi, terutama pada mereka yang paling terkena dampak, katanya.

Dia menyatakan dukungan untuk konsensus bahwa mempertahankan sistem perdagangan multilateral berbasis aturan yang terbuka, adil, merata, berkelanjutan, non-diskriminatif dan inklusif akan membantu memulihkan pertumbuhan dan menciptakan lapangan kerja.

Grup Tata Kelola Worldwide dibentuk pada tahun 2009 untuk mempengaruhi negara-negara G-20 agar mempertimbangkan kepentingan negara-negara kecil yang terpengaruh oleh keputusannya, dan secara teratur diwakili di pertemuan puncaknya.

READ  Para menteri ekonomi Indo-Pasifik akan bertemu 8-9 September di Los Angeles: AS

Anggotanya termasuk Bahrain, Finlandia, Malaysia, Singapura dan Uruguay.

Pernyataan kelompok itu juga membahas pembangunan berkelanjutan dan perubahan iklim.

Komitmen G-20 untuk memerangi perubahan iklim melalui implementasi penuh dan efektif dari United Nations Framework Convention on Weather Improve dan Paris Arrangement diapresiasi, katanya.

“Karena dampak perubahan iklim paling dirasakan oleh negara-negara kecil dan menengah, 3G menegaskan kembali pentingnya mempercepat kerja sama internasional dan siap bekerja dengan G-20 untuk mengatasi tantangan mendesak ini. “

Ia juga mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah G-20 tahun ini, Italia, atas penjangkauan aktifnya kepada anggota kelompok dan menambahkan harapannya bahwa ini akan berlanjut di bawah tuan rumah tahun depan, Indonesia.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia sita tanah milik perusahaan Suharto Son
JAKARTA, Indonesia (AP) – Pihak berwenang Indonesia pada Jumat menyita empat bidang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *